Fakta mengenai leukemia limfositik kronik: diagnosis, kaedah rawatan, prospek

Leukemia limfositik kronik (CLL) adalah sejenis barah darah. Ia juga disebut leukemia limfoid kronik atau limfoma limfosit kecil..

Apa itu leukemia limfositik kronik?

CLL berkembang kerana keabnormalan dalam pembentukan dan pengembangan salah satu jenis sel darah - limfosit.

Sebilangan besar kes CLL (sekitar 95%) bermula dengan kerosakan pada B-limfosit (sel-B). Ciri-ciri utama:

Sel yang terjejas tidak "matang" sepenuhnya;

Oleh kerana itu, sel darah putih biasanya tidak dapat menjalankan beberapa fungsinya dalam memerangi jangkitan;

Secara beransur-ansur, mereka terkumpul di sumsum tulang dan darah, menggantikan limfosit yang sihat dari aliran darah;

Tahap limfosit yang sihat boleh menyebabkan jangkitan sekunder, anemia, dan pendarahan;

Sel-sel yang rosak dibawa oleh aliran darah ke seluruh badan dan mengganggu fungsi normal organ;

Dalam kes yang jarang berlaku, bentuk leukemia kronik menjadi agresif.

Jenis limfoma kronik yang lain

Selain CLL, terdapat jenis leukemia lain.

Leukoma prolymphocytic (PLL). Ia lebih agresif daripada kebanyakan jenis CLL. Ia mempengaruhi kedua-dua limfosit B dan T-limfosit. Ia biasanya berkembang lebih cepat daripada CLL, tetapi masih tidak sepantas leukemia limfoblastik akut.

Leukemia limfositik kasar (CFL). Cenderung memperlambat pertumbuhan, namun dalam beberapa kes, dengan cepat memasuki tahap agresif. Ia dicirikan oleh limfosit yang diperbesar dengan butiran yang dapat dilihat, mempengaruhi T-limfosit atau sel pembunuh semula jadi (sel NK).

Leukemia Sel Berbulu (ON). Jenis barah sel B yang berkembang secara perlahan, sementara jarang berlaku. Nama itu berasal dari kemunculan limfosit - unjuran titik di permukaan sel yang menjadikannya kelihatan berbulu.

Limfoma limfosit kecil (MLL). Penyakit ini berkait rapat dengan bentuk limfoma kronik, namun, dengan MLL, sel barah terdapat di kelenjar getah bening dan limpa, dan bukan di sumsum tulang dan darah.

Organ hematopoietik dan CLL

Sebagai permulaan, adalah berguna untuk memahami bagaimana pembentukan darah dalam badan secara umum disusun dan apa peranan sumsum tulang dalam ini..

Anda harus tahu bahawa tubuh manusia adalah kilang besar di mana sel dan tisu baru dihasilkan secara berterusan. Mereka datang untuk menggantikan sel mati yang mempunyai sumber daya "habis"..

Konsep sel stem

Sel stem adalah sejenis sel khas dalam tubuh yang dapat berubah menjadi hampir semua bentuk lain: sel hati, kulit, otak atau darah. Mereka terbentuk di sumsum tulang. Sel stem yang terlibat dalam hematopoiesis disebut hematopoietik (sel stem darah).

Mengapa sel stem darah penting??

Sel darah terus bertambah tua, menjadi rosak dan mati. Mereka harus diganti dengan yang baru, dalam kuantiti yang mencukupi. Jadi, sebagai contoh, biasanya orang dewasa yang sihat harus mengandungi 500 hingga 1500 limfosit per 1 μl (kira-kira 25-40% daripada jumlah keseluruhan darah).

Sel induk dihasilkan terutamanya dalam tisu tulang sel yang lembut, tetapi ada juga yang terdapat dalam darah yang beredar..

Sel-sel hematopoietik secara aktif diubah menjadi sel stem limfoid dan myeloid:

    Sel limfoid menghasilkan limfoblas, yang seterusnya ditukar menjadi beberapa jenis sel darah putih, termasuk limfosit dan sel NK;

Myeloid, masing-masing, menghasilkan myeloblas. Dan mereka berubah menjadi jenis sel darah putih yang lain: granulosit, sel darah merah dan platelet.

Setiap jenis sel darah mempunyai pengkhususan dan tujuannya sendiri..

Sel darah putih secara aktif menentang jangkitan dan rangsangan luaran.

Sel darah merah (sel darah merah) bertanggungjawab untuk memindahkan oksigen dari paru-paru ke tisu dan penghantaran karbon dioksida kembali ke paru-paru untuk dikeluarkan.

Platelet menggumpal untuk melambatkan atau menghentikan pendarahan.

Gejala leukemia limfositik kronik

Pada peringkat awal, CLL biasanya tidak mengganggu pesakit. Mungkin memerlukan masa bertahun-tahun untuk perkembangan gejala yang teruk, tetapi begitu muncul, ini adalah kesempatan untuk membicarakan tahap kronik penyakit ini.

Gejala CLL sering dikelirukan dengan selesema dan penyakit biasa yang lain. Dalam kes ini, tahap semua jenis sel darah menurun. Gejala sel darah putih rendah:

demam, berpeluh, sakit di pelbagai bahagian badan;

Tahap sel darah merah juga dapat diperhatikan:

keletihan, kelemahan, kekurangan tenaga, dan mengantuk.

Gejala platelet rendah:

bintik merah di lelangit atau pergelangan kaki;

mimisan yang kerap atau teruk;

lebam di seluruh badan dan pembekuan darah yang lemah kerana luka.

Gejala umum leukemia limfositik kronik:

penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan;

sakit tulang atau sendi;

kelenjar getah bening bengkak di leher, ketiak, perut, atau pangkal paha.

Diagnosis leukemia limfositik kronik

Gejala di atas mungkin telah menyebabkan doktor anda curiga, namun, untuk membuat diagnosis akhir, dia perlu mengkaji sejarah perubatan dan melakukan pemeriksaan perubatan sepenuhnya.

Diagnosis tepat CLL memerlukan beberapa ujian. Sebilangan dari mereka mungkin tidak diperlukan, tetapi akan diperlukan untuk menjelaskan diagnosis dan mengembangkan strategi rawatan yang lebih berkesan..

Ujian darah CLL

Uji jenis dan bilangan sel darah, adanya limfosit yang tidak normal atau sel barah yang sudah terbentuk. Di sini, doktor perlu menentukan jenis sel yang cacat, tanda-tanda kelambatan, atau sebaliknya, perkembangan barah. Dua jenis ujian darah khas digunakan: imunofenotaip dan sitometri aliran. CLL kadang-kadang boleh disyaki menggunakan analisis umum..

Kajian sumsum tulang pada leukemia kronik

Memilih tisu dari tulang pelvis dengan jarum (aspirasi dan biopsi sumsum tulang) dan memeriksa sel barah.

Analisis kromosom CLL

Sel darah atau sumsum tulang diperiksa untuk mengetahui kelainan kromosom: bahagian yang hilang, salinan tambahan, pendua kromosom. Perubahan protein sistem imun yang dapat meramalkan tahap keagresifan CLL juga dapat diuji. Secara umum, tiga jenis ujian genetik dibezakan: analisis sitogenetik, hibridisasi pendarfluor in situ (FISH) dan reaksi berantai polimerase (ujian PCR).

Pemeriksaan visual

Ini termasuk x-ray dada, tomografi yang dikira dan pencitraan resonans magnetik, serta pemeriksaan ultrasound pada kelenjar getah bening.

Tahap Leukemia Limfositik Kronik oleh Rai

Untuk menentukan sejauh mana penyakit ini telah pergi dan merancang rawatan, doktor menggunakan sistem Rai. Ia direka khas untuk CLL:

Tahap penyakit ini bergantung pada bilangan limfosit, sel darah merah dan platelet di sumsum tulang dan aliran darah, serta sama ada limpa, hati dan kelenjar getah bening terjejas;

Peringkat antara 0 hingga IV, di mana 0 adalah paling sedikit dan IV adalah yang paling sukar.

Tahap Rai anda akan memberi maklumat kepada ahli onkologi mengenai kemungkinan perkembangan penyakit dan keperluan rawatan. Tahap 0 dicirikan oleh tahap risiko rendah, tahap I - II - sederhana, tahap III - IV - tinggi.

Doktor anda harus mengkaji dengan teliti faktor-faktor lain untuk meramalkan prospek dan memilih strategi rawatan terbaik. Antaranya:

Kelainan genetik dan mutasi pada leukosit (contohnya, ketiadaan bahagian kromosom atau adanya kromosom tambahan);

Kehadiran status mutasi gen IGHV (kehadiran rantai imunoglobulin berat dengan kawasan yang berubah-ubah);

Adakah gejala CLL muncul?

Umur, kehadiran penyakit bersamaan, gaya hidup;

Bilangan sel onkogenik (preleukemia);

Kadar pembahagian sel leukemia;

Bagaimana penyakit ini bertindak balas terhadap rawatan awal dan berapa lama tindak balas itu berlangsung.

Ahli onkologi perlu melakukan ujian tambahan, ujian darah dan sumsum tulang setelah analisis rawatan.

Pengampunan akan bermakna bahawa penyakit ini bertindak balas terhadap terapi. Pengampunan lengkap bermaksud tidak adanya sebarang gejala dan tanda-tanda klinikal barah. Pengampunan separa bermaksud pengurangan 50% dalam semua gejala;

Relapse bermaksud bahawa CLL kembali setelah berada dalam pengampunan selama lebih dari enam bulan;

Ketahanan - penyakit ini berlanjutan dalam tempoh enam bulan selepas rawatan.

Betapa biasa adalah leukemia limfositik kronik?

Di Amerika Syarikat, kira-kira 20 ribu kes CLL didiagnosis setiap tahun. Menurut statistik, ini adalah jenis leukemia yang paling biasa di kalangan orang dewasa - ia menyumbang hampir 40% kes.

Penyebab Leukemia Kronik

Perubatan tidak tahu apa yang menyebabkan CLL. Telah diketahui bahawa orang pertengahan umur dan tua terjejas. Umur rata-rata pesakit pada masa diagnosis adalah 72 tahun. CLL lebih biasa di kalangan lelaki berbanding di kalangan wanita.

Secara amnya, penyakit ini lebih kerap berlaku di Amerika Utara dan Eropah daripada di Asia. Walau bagaimanapun, ini tidak bergantung pada tempat kediaman, melainkan pada kecenderungan genetik kaum masing-masing. Orang Asia yang tinggal di AS, Kanada, atau negara-negara Eropah mempunyai risiko CLL yang hampir sama dengan rakan-rakan mereka dari negara-negara Asia.

Pada masa ini, hanya dua faktor risiko CLL yang dikenal pasti:

pendedahan kepada bahan kimia tertentu (racun herba dan racun perosak). Antaranya, sebagai contoh, "Agen Orange", di mana tentera Amerika menyemburkan hutan semasa Perang Vietnam;

kes CLL atau jenis leukemia lain di kalangan saudara terdekat.

Perlu diingat bahawa banyak orang dengan CLL tidak mempunyai sejarah faktor risiko..

Gejala leukemia pada kanak-kanak dan orang dewasa, rawatan, prognosis

Leukemia adalah penyakit onkologi, sejenis barah darah atau sumsum tulang, yang dicirikan oleh peningkatan patologi dalam jumlah sel darah putih (sel putih) dalam darah. Kira-kira 90% leukemia didiagnosis pada pesakit dewasa. Pada tahun 2000, diagnosis leukemia di seluruh dunia disahkan pada kira-kira 256,000 pesakit. Dari jumlah tersebut, 209,000 meninggal kerana penyakit ini (dan komplikasinya).

Kira-kira setiap 4 minit di Amerika Syarikat, leukemia disahkan pada pesakit lain. Pada masa ini, lebih daripada 1 juta orang yang tinggal di Amerika Syarikat menderita beberapa jenis barah darah, termasuk leukemia. Pada orang yang berumur lebih dari 50 tahun, kejadian leukemia limfoblastik kronik dan myeloid akut meningkat dengan ketara. Lebih 65 tahun - leukemia myeloid kronik.

Orang Eropah tetap rentan terhadap penyakit ini (13.6 per 100,000 penduduk). Kejadian leukemia terendah dijumpai di kalangan penduduk Asia dan Kepulauan Pasifik (7.4 per 100,000), serta di kalangan orang India Amerika dan penduduk asli Alaska (7.3 per 100,000).

Leukemia pada kanak-kanak

Leukemia adalah bentuk barah yang paling biasa pada kanak-kanak dan remaja, yang menduduki salah satu daripada tiga kedudukan utama dalam frekuensi di pelbagai negara. Kira-kira 75% leukemia pada kanak-kanak adalah leukemia limfoblastik akut. Bentuk ini lebih kerap didiagnosis pada kanak-kanak berumur 2 hingga 4 tahun. Anak lelaki sakit lebih kerap.

Leukemia myeloid akut merangkumi sebahagian besar baki 25%. Jenis ini biasa berlaku dalam rentang usia yang lebih luas, tetapi kekerapan pengesanannya meningkat sedikit pada 2 tahun pertama kehidupan, begitu juga pada remaja.

Dalam tempoh dari 2006 hingga 2010, kejadian leukemia limfoblastik akut di kalangan remaja berusia 15-19 adalah dua kali lebih tinggi daripada kejadian leukemia myeloid akut. Pada masa yang sama, pada kumpulan usia 25 hingga 29 tahun, kejadian leukemia myeloid akut adalah 57% lebih tinggi daripada limfoblastik.

Punca

Sejauh ini, tidak mungkin untuk menentukan alasan khusus untuk perkembangan leukemia. Beberapa kaitan penyakit ini dengan kelainan kromosom diperhatikan. Khususnya, pada semua pesakit dengan leukemia myeloid kronik dan pada beberapa pesakit dengan bentuk akut penyakit ini, kromosom Philadelphia patologi terdapat pada leukosit dan sumsum tulang. Patologi ini tergolong dalam kategori yang diperoleh. Ia tidak kongenital dan tidak disebarkan dari ibu bapa kepada anak-anak.

Juga, hubungan dengan penyakit leukemia myeloid akut seperti:

  • Sindrom Down;
  • Sindrom Bloom;
  • Anemia Fanconi;
  • Sindrom Wiskott-Aldrich dan Keadaan Imunodefisiensi Lain.

Faktor risiko untuk mengembangkan leukemia adalah:

  • Sinaran. Orang yang terdedah kepada radiasi dosis tinggi mempunyai risiko meningkat untuk mengembangkan pelbagai bentuk leukemia. Pada masa ini, sejumlah kajian sedang dilakukan untuk menentukan tahap pengaruh radiasi sinar-x (pemeriksaan sinar-x dan tomogram yang dikomputasi) terhadap perkembangan leukemia;
  • Merokok meningkatkan risiko leukemia myeloid akut;
  • Petrol. Pendedahan jangka panjang terhadap wap petrol meningkatkan risiko terkena leukemia myeloid kronik atau akut;
  • Kemoterapi. Pesakit barah yang mendapat rawatan dengan ubat-ubatan anti-barah yang berisiko tinggi mempunyai risiko peningkatan myeloid akut atau leukemia limfoblastik;
  • Sindrom myelodysplastic dan penyakit hematologi lain.

Kehadiran satu atau beberapa faktor yang disenaraikan tidak bermaksud seseorang akan mendapat leukemia. Sebilangan besar orang ini tidak pernah mengalami gejala ciri leukemia..

Gejala

Gejala leukemia berbeza bergantung pada jenis dan perjalanan penyakit ini. Leukemia dikelaskan kepada 4 kumpulan utama:

  • Leukemia myeloid akut
  • Leukemia myeloid kronik
  • Leukemia limfoblastik akut
  • Leukemia limfoblastik kronik

Di samping itu, perjalanan leukemia banyak bergantung kepada faktor-faktor seperti usia pesakit dan penyebab yang menyebabkan penyakit ini.

Gejala yang biasa berlaku pada semua jenis leukemia adalah:

  • Penyakit berjangkit yang kerap
  • Selsema, demam
  • Menggigil
  • Kehilangan selera makan, keletihan, penurunan berat badan
  • Sakit perut
  • Kelenjar getah bening yang bengkak
  • Kelainan umum
  • Sakit tulang dan sendi yang kerap

Gejala awal leukemia

Gejala leukemia pertama tidak spesifik dan mungkin tidak dianggap sebagai penyakit serius..

Permulaan leukemia biasanya menyerupai selesema. Sebagai tambahan kepada gejala yang disenaraikan di atas, pesakit mencatat kemunculan ruam dalam bentuk bintik-bintik merah kecil pada kulit dan peningkatan pada hati atau limpa. Biasanya ini cukup untuk mendapatkan bantuan doktor. Gejala tambahan khas untuk leukemia pada tahap ini adalah anemia dan berpeluh berlebihan..

Gejala leukemia pada kanak-kanak

Semasa mendiagnosis leukemia akut, gejala pada kanak-kanak muncul sebagai gangguan neurologi (mengantuk, kelesuan, kehilangan selera makan, kekurangan berat badan), selepas itu keadaan anak bertambah buruk dan gambaran khas penyakit ini berkembang..

Sekiranya leukemia disyaki pada kanak-kanak, gejala mungkin muncul sebagai:

  • Muntah
  • Hilang selera makan
  • Berat badan tanpa sebab yang jelas
  • Sakit kepala
  • Kejang yang tidak terkawal disertai dengan manifestasi kulit (pendarahan subkutan)

Dalam beberapa kes, terdapat peningkatan pada hati dan limpa, yang ditunjukkan secara luaran oleh penonjolan dan pengetatan perut.

Anak-anak dengan leukemia lebih rentan terhadap berbagai penyakit berjangkit, sedangkan penggunaan ubat antibakteria mungkin tidak menyebabkan peningkatan kondisi pasien..

Pesakit seperti ini lebih sukar bertoleransi walaupun calar dan luka kecil. Darah membeku lebih lama daripada orang yang sihat, yang menyebabkan pendarahan yang kerap.

Sekiranya kanak-kanak dengan leukemia mengalami sakit pada sendi dan tulang, maka ini mungkin menunjukkan penyebaran sel barah ke bahagian tubuh ini.

Gejala Leukemia pada Orang Dewasa

Gejala leukemia pada orang dewasa serupa dengan yang dijelaskan di atas pada kanak-kanak. Leukemia bermula dengan manifestasi seperti selesema. Pesakit terdedah kepada penyakit berjangkit yang kerap, ada demam, menggigil, keletihan meningkat.

Jangkitan yang kerap berlaku akibat gangguan fungsi sel darah putih. Sel-sel imun patologi yang dihasilkan dalam jumlah besar tidak aktif dan tidak dapat melawan virus dan bakteria yang masuk ke dalam badan dengan secukupnya. Pengumpulan sel-sel tersebut di sumsum tulang merah menyebabkan penurunan pengeluaran platelet. Akibatnya, kekurangannya menyebabkan peningkatan pendarahan dan munculnya pendarahan subkutan (ruam petechial).

Gejala leukemia limfoblastik akut pada peringkat awal ditunjukkan dalam bentuk jangkitan virus pernafasan akut (malaise umum, kelemahan, demam). Pada masa akan datang, tanda-tanda barah muncul. Kesakitan pada tulang dan sendi secara beransur-ansur meningkat dan menjadi lebih ketara daripada pada kanak-kanak. Terdapat kemerosotan selera makan, penurunan berat badan dan sakit perut kerana peningkatan hati dan limpa. Pesakit mempunyai kelenjar getah bening yang membesar. Palpasi boleh menyakitkan. Juga, pendarahan akibat kecederaan dan luka meningkat.

Gejala leukemia berkembang bergantung pada lokasi pengumpulan sel patologi. Ketika leukemia berkembang, gejala serebrum muncul, dicirikan oleh penglihatan kabur, muntah, dan gangguan vestibular. Semua pesakit mengalami sesak nafas, serangan batuk yang berpanjangan..

Gejala leukemia akut termasuk:

  • Sakit kepala
  • Muntah
  • Kekeliruan
  • Nada otot menurun, ketidakupayaan untuk mengawal pergerakan anggota badan
  • Kekejangan

Bergantung pada organ yang terjejas, tanda-tanda kerosakan pada sistem pencernaan, buah pinggang, paru-paru, jantung dan organ genital diperhatikan.

Perbezaan antara leukemia akut adalah perkembangan gejala yang cepat dan, sebagai hasilnya, diagnosis cepat penyakit ini. Pada pesakit dengan leukemia kronik, gejala muncul hanya pada peringkat akhir, yang menyebabkan diagnosis tertunda. Berdasarkan pengalaman mereka sendiri dan banyak kajian, para penyelidik mendapati bahawa sel darah putih patologi terdapat di dalam darah pesakit yang sudah 6 tahun sebelum perkembangan manifestasi klinikal leukemia.

Gejala-gejala ciri leukemia kronik berkembang secara beransur-ansur, yang menjadikan penyakit ini tidak seperti jenis kanser lain. Tanda-tanda awal leukemia kronik adalah:

  • Penyakit berjangkit yang kerap (penurunan tahap gammaglobulin yang bertanggungjawab untuk mengekalkan sistem imun, menyebabkan perkembangan kegagalannya dan menjadikannya mustahil untuk melawan patogen)
  • Pendarahan, sukar untuk menghentikan pendarahan (kerana penurunan jumlah platelet yang sihat)
  • Pembesaran limpa
  • Rasa kenyang di perut, cepat kenyang
  • Penurunan berat badan tanpa sebab

Pada pesakit dengan leukemia myeloid kronik, manifestasi klinikal berkembang pada peringkat kemudian. Antaranya yang terkenal (selain yang dinyatakan di atas):

  • Tahap tinggi sel darah putih dalam darah dan sumsum tulang
  • Berpeluh meningkat, terutamanya pada waktu malam
  • Sakit kepala, demam
  • Pucat kulit

Satu-satunya tanda awal leukemia limfoblastik kronik adalah peningkatan tahap limfosit dalam darah. Ketika penyakit ini berkembang, pesakit mencatat penurunan kesejahteraan dan peningkatan kelenjar getah bening.

Apabila bergerak ke peringkat kemudian, anemia bergabung dengan gejala yang dijelaskan. Oleh kerana bilangan antibodi yang dihasilkan terhadap mikroorganisma patogen tidak mencukupi, risiko mengembangkan komplikasi berjangkit meningkat dengan ketara. Tahap ini juga dicirikan oleh peningkatan dan sensasi kesakitan pada limpa..

Tahap sel darah putih yang tidak normal dapat menyebabkan perkembangan gangguan penglihatan (pendarahan retina), munculnya tinnitus, munculnya perubahan neurologi, ereksi yang berpanjangan (priapism), dan perkembangan strok.

Rawatan

Rawatan leukemia hanya boleh dilakukan di pusat khusus oleh doktor yang mempunyai sijil yang sesuai. Sekiranya tidak mungkin mematuhi peraturan ini, doktor yang hadir mesti membincangkan dan menyusun rancangan rawatan bersama dengan pakar seperti itu.

Pilihan rancangan rawatan bergantung pada jenis leukemia, usia pesakit, kehadiran sel darah putih yang tidak normal dalam cairan serebrospinal, dan juga pada rawatan sebelumnya.

Kaedah rawatan

Kaedah utama untuk merawat leukemia termasuk:

  • Kemoterapi
  • Kaedah rawatan biologi
  • Terapi radiasi
  • Pemindahan sumsum tulang (sel induk)

Sekiranya penyakit itu didiagnosis pada tahap selanjutnya, dan pesakit mempunyai limpa yang membesar, maka kaedah rawatan tambahan adalah penyingkiran limpa.

Rawatan pesakit dengan leukemia akut mesti dimulakan dengan segera. Matlamat terapi adalah untuk mencapai pengampunan. Selepas itu, setelah hilangnya manifestasi klinikal penyakit ini, pesakit terus menerima rawatan pencegahan. Ini dipanggil terapi penyelenggaraan..

Pesakit dengan leukemia kronik tanpa gejala mungkin tidak memerlukan rawatan segera. Pesakit sedemikian diberi pemerhatian dan pemantauan keadaan yang teliti. Rawatan bermula apabila gejala penyakit muncul atau bertambah buruk.

Pada masa ini, sejumlah ujian klinikal utama sedang dijalankan mengenai penggunaan kaedah dan ubat baru untuk rawatan leukemia. Atas permintaan pesakit, dia dapat mengambil bahagian dalam kajian ini. Rujuk kepada penyedia perkhidmatan kesihatan anda untuk maklumat lebih lanjut..

Sebagai tambahan kepada hidangan utama, pesakit mungkin memerlukan analgesik dan rawatan simptomatik lain untuk memerangi manifestasi penyakit ini, kesan sampingan kemoterapi atau normalisasi keadaan emosi.

Kemoterapi adalah rawatan yang paling biasa untuk leukemia. Ini melibatkan penggunaan ubat-ubatan untuk menekan pertumbuhan atau pemusnahan sel darah putih barah yang berubah. Bergantung pada jenis leukemia, pesakit diberi kemoterapi tunggal atau pelbagai komponen.

Pengenalan ubat boleh dilakukan dengan pelbagai kaedah, termasuk langsung ke saluran tulang belakang. Ini boleh dilakukan dengan dua cara:

  • Tusukan tulang belakang (pemberian ubat melalui jarum khas di bahagian bawah, lumbar, bahagian saluran tulang belakang)
  • Takungan Ommaya adalah kateter khas yang dimasukkan ke dalam saluran tulang belakang, yang hujungnya dikeluarkan dan terpaku pada kulit kepala. Ia membolehkan penggunaan ubat berulang kali tanpa memerlukan tusukan berulang saluran tulang belakang

Kemoterapi dijalankan dalam bentuk kursus siklik: antara kursus rawatan, mesti ada jeda restoratif. Kemoterapi dibenarkan berdasarkan pesakit luar atau di rumah (bergantung kepada jenis dan kaedah pentadbiran ubat).

Kata baru dalam rawatan leukemia - terapi yang disasarkan - adalah kaedah di mana hanya sel patologi yang terdedah tanpa membahayakan tisu badan yang sihat. Kaedah terapi sasaran pertama yang diluluskan yang dipanggil Gleevec.

Kaedah biologi

Kaedah ini melibatkan merangsang mekanisme pertahanan semula jadi untuk melawan barah. Bergantung pada jenis leukemia yang digunakan:

  • Antibodi monoklonal (mengikat sel darah putih patologi dalam darah dan sumsum tulang dan menyebabkan kematiannya)
  • Interferon (ubat semula jadi yang menghalang pertumbuhan sel barah)
Terapi sinaran (radioterapi)

Ini adalah kaedah berdasarkan penggunaan pendedahan radiasi frekuensi tinggi untuk mempengaruhi sel barah. Semasa penyinaran, alat khas menghantar bundel melalui limpa, otak dan bahagian tubuh yang lain di mana sel leukemoid berkumpul. Sebilangan pesakit menerima penyinaran seluruh badan. Secara amnya, penyinaran total dilakukan sebelum pemindahan sumsum tulang..

Pemindahan sel stem

Pemindahan sel stem membolehkan rawatan dengan kemoterapi dosis tinggi atau peningkatan radioterapi. Setelah kedua-dua sel patologi dan normal hancur, sel induk yang sihat dipindahkan ke sumsum tulang. Selepas itu, pesakit ditransfusikan dengan sel induk melalui kateter yang diletakkan di urat besar (di leher atau di kawasan dada). Sel darah baru yang sihat berkembang dari sel yang dipindahkan..

Antara kaedah pemindahan membezakan:

  • Pemindahan sumsum tulang
  • Pemindahan sel stem periferal
  • Transfusi darah tali pusat (untuk kanak-kanak tanpa penderma yang sesuai)

Selain sel penderma, sel pesakit sendiri dapat digunakan. Sebelum memulakan rawatan, sel stem diambil dari sumsum tulang pesakit. Selepas kemoterapi atau radioterapi, sel-sel dicairkan dan dipindahkan kembali ke pesakit..

Kesan sampingan rawatan

KemoterapiKesan sampingan kemoterapi adalah kerosakan pada:
  • Sel darah. Hasilnya adalah peningkatan frekuensi penyakit berjangkit, pendarahan, anemia;
  • Folikel rambut. Kemoterapi sering menyebabkan kebotakan. Biasanya rambut tumbuh kembali, tetapi mungkin mempunyai warna dan struktur yang berbeza;
  • Sel yang melapisi mukosa usus. Hasilnya - penampilan bisul di bibir, loya, muntah, hilang selera makan.
Kaedah biologiKaedah biologi boleh menyebabkan gejala seperti selesema, ruam, gatal-gatal.RadioterapiAkibat radioterapi adalah: berasa letih, kemerahan, kulit kering.Pemindahan sel stemKomplikasi yang paling serius adalah reaksi cantuman berbanding inang. Keadaan ini berlaku pada pesakit yang menerima sel stem penderma. Ia ditunjukkan oleh kerosakan akut yang tidak dapat dipulihkan pada pelbagai organ, termasuk hati, kulit dan saluran gastrousus. Keberkesanan rawatan keadaan ini tidak melebihi 10-15%.

Akibat lain bergantung pada kawasan pendedahan..

Terapi penyelenggaraan

Kedua-dua leukemia itu sendiri dan rawatannya boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan yang serius. Untuk mengawal manifestasi ini dan meningkatkan kualiti hidup, pesakit diberi terapi penyelenggaraan. Ia merangkumi penggunaan:

  • Ubat antibakteria
  • Rawatan antianemik
  • Pemindahan darah
  • Rawatan pergigian
  • Pemakanan khas

Ramalan

Secara keseluruhan, kelangsungan hidup lima tahun meningkat empat kali ganda berbanding tahun 1960 (dari 14% menjadi 59.2%). Kelangsungan hidup lima tahun mengikut jenis leukemia adalah:

  • Leukemia limfoblastik akut - 68.8%
  • Leukemia limfoblastik kronik - 83.1%
  • Leukemia myeloid akut - 24.9%
  • Leukemia myeloid kronik - 58.6%

Kadar kelangsungan hidup lima tahun untuk kanak-kanak dengan leukemia limfoblastik akut melebihi 85% dan terus meningkat setiap tahun. Sekarang dipercayai bahawa kanak-kanak yang telah menjalani leukemia dan telah mencapai pemulihan mempunyai prognosis positif, kerana kemungkinan kambuh kanker jenis ini dalam jangka masa ini menghampiri sifar.

Kadar kelangsungan hidup lima tahun untuk kanak-kanak dengan leukemia myeloid akut juga terus meningkat secara beransur-ansur, dan pada masa ini mencapai 60-70%.

Kadar kelangsungan hidup pesakit dengan leukemia kronik kurang dipercayai, kerana sebilangan pesakit hidup dengan diagnosis ini untuk jangka masa yang lama. Kelangsungan hidup lima tahun dengan jenis leukemia ini, menurut pelbagai sumber, dari 60% hingga 80%. Memandangkan kemunculan ubat baru untuk rawatan leukemia baru-baru ini, pada tahun-tahun berikutnya, kadar kelangsungan hidup akan meningkat dengan ketara, tetapi pada masa ini tidak ada data yang boleh dipercayai yang mengesahkan pernyataan ini.

Leukemia akut

Leukemia dalam bahasa Yunani bermaksud "putih." Dari sinilah muncul nama "darah putih". Leukemia adalah konsep yang luas dan terbahagi kepada beberapa jenis. Ia kronik dan akut. Penyakit kronik berkembang lebih lama daripada 10 tahun. Ia dicirikan oleh jalan lambat dan ketiadaan gejala yang lama..

Leukemia akut adalah penyakit sistem hematopoietik, di mana gangguan pada kerja sumsum tulang seseorang berlaku. Sel darah putih digantikan oleh sel yang belum matang. Formula darah dilanggar. Tisu dan organ seluruh organisma terjejas. Ia berbeza dengan kursus kronik dalam tahap perkembangan patologi mengikut ciri morfologi. Penyakit ini paling kerap berlaku dalam proses onkohematologi.

Bentuk akut penyakit ini terbahagi kepada 2 bentuk utama:

  1. Leukemia myeloid akut. Kod untuk ICD-10 adalah C92. Ia didiagnosis pada orang dewasa. Diwakili oleh myelosit.
  2. Kanser darah limfoblastik. Kod untuk ICD-10 ialah C91. Ia dikesan pada kanak-kanak. Dikemukakan oleh pendahulu limfosit.

Jenis kanser darah berikut adalah ciri penyakit akut:

  • Leukemia monoblastik berkembang dari monosit yang kurang berkembang.
  • Kanser Megakaryoblastik berlaku apabila platelet yang belum matang mula membelah..
  • Proses malignan myelomonoblastik dibentuk oleh prekursor granulosit dan monosit.
  • Kanser yang tidak dibezakan berkembang berdasarkan sel stem yang menghasilkan prekursor yang tidak dapat dibezakan.
  • Leukemia promyelocytic adalah sejenis patologi myeloblastic. Muncul dari granulosit muda. Sel-sel Promyelocyte berukuran besar dan mengandungi kromatin dalam nukleus.
  • Kanser letupan plasma dapat menjadi primer, sementara pesakit tidak mengalami masalah kesehatan sebelum bermulanya penyakit, dan sekunder, ketika patologi berkembang dengan latar belakang myeloma.

Etiologi penyakit

Proses akut berkembang dengan latar belakang munculnya klon tumor akibat mutasi kompleks pada sumsum tulang. Sel normal tidak matang dan dilepaskan ke aliran darah dengan lebih rendah. Pembahagian dan penyebaran letupan yang mempengaruhi sumsum tulang dan organ manusia lain bermula. Penyusupan leukemia berlaku.

Sebab sebenar mengapa mutasi berlaku tidak diketahui. Ahli hematologi memperhatikan hubungan wabak dengan faktor tertentu:

  • Penyebab utama barah darah yang disyaki adalah akibat mutasi genetik pada masa embrio. Kanak-kanak dengan sindrom kongenital paling cenderung mengalami leukemia akut.
  • Kecenderungan keturunan menimbulkan proses onkologi pada seseorang yang saudara darahnya menderita leukemia.
  • Pendedahan radiasi boleh mempengaruhi organ pembentuk darah, mengganggu fungsinya dan mengubah penampilan sel darah.
  • Kos profesional di mana seseorang terpaksa bersentuhan dengan unsur kimia berat.
  • Rawatan penyakit onkologi lain dengan kemoterapi dan sinaran pengion menyebabkan penyakit ini..
  • Leukemia boleh berlaku dengan latar belakang patologi virus yang teruk yang menghalang sistem imun..

Pengelasan penyakit

Proses onkologi darah dikelaskan mengikut FAB:

  1. Patologi limfoblastik akut pada usia apa pun berbentuk:
  • Pra-B;
  • AT;
  • Pra-T;
  • T;
  • Baik T dan B.
  1. Leukemia myeloid akut dicirikan oleh jenis berikut:
  • Kanser myeloid disebabkan oleh prekursor granulosit;
  • Dalam patologi myelomonoblastik, sel-sel ganas utama adalah monoblas;
  • Dengan leukemia megakaryoblastik, prekursor platelet yang tidak dibezakan diperhatikan;
  • Spesies eritroblas diwakili oleh pembahagian sel darah merah yang belum matang.
  1. Leukemia akut yang tidak dibezakan.

Dalam leukemia akut, patologi berkembang dalam 3 peringkat:

  • Tahap permulaan penyakit ketika sel mengalami mutasi pertama. Kiraan darah berubah. Gejala pertama berlaku.
  • Pada peringkat lanjut, gejalanya diucapkan. Metastasis ke organ dan sistem limfa. Semasa rawatan, pengampunan yang tidak lengkap atau berterusan adalah mungkin, selepas itu kekambuhan atau pemulihan sepenuhnya mungkin berlaku..
  • Pada peringkat terminal, sistem hematopoietik paling banyak terjejas. Proses mutasi tidak dapat dipulihkan..

Perbezaan antara bentuk leukemia kronik dan akut adalah sel darah putih matang, tetapi kehilangan kemampuannya untuk melindungi tubuh daripada pengaruh luaran. Oleh itu, ujian darah dapat mengandungi sel-sel yang terbentuk dalam jangka masa yang lama. Kanser kronik berkembang dari 4 hingga 12 tahun.

Proses akut tidak akan menjadi kronik dan sebaliknya.

Gambar klinikal

Gejala leukemia akut pada orang dewasa dan kanak-kanak serupa. Pada peringkat awal, pesakit mencatat tanda-tanda selesema. Kemudian proses keradangan berkembang di rongga mulut (stomatitis, gingivitis), yang tidak dapat dirawat. Dengan penyakit ini, malaise, keletihan, sakit pada tulang dan sendi, berpeluh banyak, demam, mual, muntah dengan darah. Pesakit menolak makanan, menurunkan berat badan dengan cepat. Kulit menjadi kelabu pucat. Hemogram yang dilakukan untuk mendiagnosis penyakit lain dapat mengesan prosesnya..

Proses penciptaan sel darah merah terganggu, anemia berkembang. Pesakit mengadu pendarahan membran mukus. Kulit berubah menjadi pucat, ada degupan jantung yang cepat, sukar bagi pesakit untuk bergerak kerana kelemahan badan dan pening, rambut mula rontok. Keadaan gigi dan kuku semakin teruk. Tubuh dipengaruhi oleh kulat dan bakteria..

Klinik penyakit ini berkembang pesat:

  • Tubuh pesakit menjadi lebam dan lebam. Selalunya terdapat pendarahan hidung dan perut. Kelenjar getah bening dan amandel menjadi radang. Metastasis ke organ dan tulang belakang. Kulit ditutup dengan penyusupan. Paru-paru, jantung dan buah pinggang berhenti berfungsi secara normal.
  • Otak terjejas. Kejang epilepsi, keruh minda, gangguan penglihatan dan pertuturan berkembang. Jangka hayat dikurangkan secara drastik.

Kaedah Diagnostik

Doktor mendekati definisi masalah dengan perhatian khusus. Varieti leukemia memerlukan rawatan individu. Diagnosis dibuat berdasarkan ujian makmal dan diagnostik instrumental..

Diagnosis darah periferal dan cecair serebrospinal adalah penting:

  • Dalam leukemia akut, hasil ujian darah akan menunjukkan penurunan yang kuat dalam hemoglobin, platelet, dan peningkatan ESR. Indeks leukosit berubah dengan ketara. Letupan dikesan.
  • Pemeriksaan sumsum tulang, myelogram mendedahkan peningkatan jumlah letupan, limfosit dan ketiadaan lengkap atau sebahagian sel raksasa - megakaryocytes.

Untuk diagnosis leukemia akut fenotip campuran, sitometri aliran 4 warna digunakan..

Metastasis dikesan menggunakan diagnostik ultrasound, pengimejan resonans magnetik dan tomografi yang dikira, ekokardiografi dan radiografi.

Mendiagnosis dan mengecualikan penyakit yang menekan imuniti manusia. HIV, sitomegalovirus, mononukleosis berjangkit dan reaksi leukemoid pada penyakit berjangkit mempunyai simptom yang sama dengan leukemia akut.

Taktik terapeutik

Rawatan dilakukan dalam keadaan steril di rumah sakit, kerana pesakit sangat rentan terhadap bakteria dan jangkitan. Ia perlu untuk merawat rongga mulut, alat kelamin dan luka tekanan untuk mengelakkan penyambungan mikroflora patogenik.

Cadangan klinikal berdasarkan diet tinggi kalori dan kaya vitamin. Makanan tidak boleh menyebabkan penapaian. Daging berlemak, makanan salai dan goreng tidak termasuk. Minum alkohol dilarang sama sekali. Ia dibenarkan untuk makan makanan sayuran setelah rawatan panas, ikan rebus dan unggas, bijirin dan teh herba.

Rawatan utama adalah kemoterapi kompleks, yang memerlukan masa hingga 6 minggu. Setelah mendapat pengampunan, pengambilan ubat itu berterusan di rumah. 3 tahun ke depan, pesakit mengambil ubat anti-kambuh.

Pada tumor sekunder, terapi radiasi digunakan. Kaedah ini merosakkan sel-sel yang tidak normal dan menghilangkan rasa sakit pada tubuh pesakit.

Tindakan doktor bertujuan untuk mencapai pengampunan, menyatukan hasilnya dan mengekalkan kesannya.

Perkembangan besar-besaran sel-sel atipikal dan kerosakan lengkap pada sumsum tulang memerlukan pemindahan bahan penderma. Kaedah ini dilakukan dengan kemoterapi intensif yang bertujuan untuk memusnahkan organ hematopoietik anda sendiri. Dalam tempoh ini, seseorang kehilangan imuniti dan badan tidak dapat melawan jangkitan yang paling mudah. Oleh itu, pesakit disimpan di unit steril khusus, yang hanya dapat diakses oleh pegawai perubatan. Bilik ini dirawat dengan pembasmi kuman. Sekurang-kurangnya hubungan dengan dunia luar boleh menyebabkan kematian mendadak.

Bahan penderma diambil dari tulang paha atau tulang rusuk. Pengenalan sel baru berlaku seperti pemindahan darah. Kateter dimasukkan ke dalam arteri..

Saudara terdekat atau orang luar boleh menjadi penderma, tetapi sukar untuk mencari biomaterial yang tepat. Kembar yang sama sangat sesuai untuk peranan ini..

Peratusan mangsa selepas pemindahan adalah 50%. Selebihnya tubuh pesakit tidak menerima bahan asing, dan komplikasi timbul..

Ramalan hidup

Leukemia memberikan komplikasi yang tidak dijangka. Organ vital boleh memasuki proses barah pada bila-bila masa. Pemantauan berterusan oleh doktor dan tinggal di hospital selama tempoh rawatan membantu mencegah keadaan berbahaya.

Selepas pemindahan sumsum tulang dan pengukuhannya, imuniti baru dan sel darah yang sihat terbentuk. Seseorang kembali normal. Setelah peringkat persediaan, di mana sel-sel barah dimusnahkan, risiko penyakit sekunder dikurangkan menjadi sifar. Pesakit diperhatikan oleh pakar onkohematologi selama 5 tahun akan datang. Sekiranya selama ini tidak ada aduan dan gejala yang berlaku, orang tersebut dianggap sihat.

Prognosis untuk hidup dalam leukemia akut adalah positif apabila rawatan dimulakan tepat pada waktunya. Kesan terapeutik mempunyai kesan positif pada 80% kes. 20% pesakit pulih sepenuhnya.

Gejala leukemia

Leukemia adalah penyakit ganas sistem darah, yang dicirikan oleh dominasi proses pembiakan sel sumsum tulang, dan kadang-kadang munculnya fokus patologi hematopoiesis pada organ lain. Leukemia berasal dari tumor. Ini adalah penyakit struktur yang membuat darah (sumsum tulang dan sistem limfa - limpa, hati dan kelenjar getah bening), di mana sebilangan besar sel darah putih tidak normal dihasilkan. Sel-sel malignan ini dilepaskan ke aliran darah, di mana mereka beredar ke seluruh badan dan dapat menembusi tisu badan yang lain, termasuk hati, kulit dan sistem saraf pusat. Cara menggunakan ubat-ubatan rakyat untuk penyakit ini, lihat di sini.

Darah mengandungi tiga jenis sel utama. Sel darah merah membawa oksigen; platelet penting untuk pembekuan darah; sel darah putih melawan penyakit berjangkit dan menjadi sebahagian daripada sistem ketahanan badan. Sel putih, pada gilirannya, terbahagi kepada dua jenis. Sel yang dihasilkan oleh sumsum tulang memusnahkan bakteria dan organisma asing lain dengan mengelilinginya; sel yang dihasilkan oleh sistem limfa menghasilkan antibodi yang membunuh pembawa jangkitan. Sel darah putih yang belum matang, yang disebut sel letupan, dihasilkan oleh sumsum tulang dan sistem limfa, tetapi tidak dirembes ke dalam aliran darah sehingga mereka matang. Biasanya, badan menghasilkan sel darah putih sebanyak yang diperlukan untuk menggantikan sel mati. Leukemia menghasilkan sel letupan terlalu banyak dan sel putih matang. Jumlah sel darah putih yang berlebihan di sumsum tulang mengganggu pengeluaran sel darah jenis lain. Akibat kekurangan sel darah merah, jaringan tubuh mengalami kelaparan oksigen, kekurangan platelet sangat meningkatkan risiko pendarahan, dan kekurangan sel darah putih yang matang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh..

Jenis leukemia yang berlainan dibahagikan kepada akut dan kronik, bergantung pada seberapa cepat penyakit ini berkembang dan sel darah putih mana yang terdedah..

Leukemia akut, penyakit yang berkembang pesat yang dicirikan oleh percambahan sel-sel termuda dan tidak dibezakan yang kehilangan keupayaannya untuk matang, biasanya memerlukan rawatan segera.

Gejala Penyakit ini berlanjutan dengan demam tinggi, kelemahan, perkembangan manifestasi teruk diatesis hemoragik. Komplikasi berjangkit, tonsilitis nekrotik bergabung. Pesakit mencatatkan sakit pada anggota badan; sakit-sakitan mengetuk sternum. Di dalam darah, jumlah leukosit meningkat, terutamanya jumlah bentuk patologi muda dari mereka, yang disebut sel letupan. Pada masa yang sama, terdapat juga sebilangan kecil bentuk matang dalam smear darah, dan bentuk perantaraan biasanya tidak ada. Dengan hasil ujian darah periferal yang diragukan, tusukan sumsum tulang dilakukan, di mana pertumbuhan sel letupan dikesan.

Rawatan leukemia akut dilakukan dengan menetapkan kombinasi beberapa sitostatik: vincristine, 6-mercaptopurine, methotrexate dan dos besar prednison (60-100 mg). Menurut petunjuk yang relevan, agen simptomatik (antibiotik, ubat hemostatik, vitamin) diresepkan. Sekiranya perlu, transfusi darah. Setelah mencapai pengampunan klinikal dan hematologi, kemoterapi penyelenggaraan dilakukan untuk masa yang lama.

Leukemia kronik mempunyai dua peringkat perkembangan: bertahap dan akut. Semasa peringkat perkembangan bertahap, yang dapat berlangsung selama bertahun-tahun, gejala sering tidak ada dan rawatan mungkin tidak diperlukan; namun, gejala dan perkembangan cepat penyakit pada tahap kedua, perkembangan akut leukemia kronik, menyerupai gejala leukemia akut.

Leukemia juga dibahagikan mengikut jenis sel darah putih yang telah terdedah kepada leukemia myeloid akut, leukemia myelogenous kronik dan leukemia monositik, yang menangkap sel-sel myeloid; serta leukemia limfositik akut dan kronik apabila sel limfatik terjejas.

Leukemia myeloid kronik disertai dengan pelanggaran pematangan granulosit, yang ditingkatkan dengan pembiakannya, penampilan fokus hematopoiesis sumsum tulang tambahan.

Gejala Penyakit ini dapat berkembang secara beransur-ansur dengan munculnya keluhan keletihan, selera makan yang buruk, penurunan berat badan. Pemeriksaan menunjukkan peningkatan ukuran hati, limpa, dan kelenjar getah bening. Kemungkinan peningkatan pendarahan. Diagnosis dibuat dengan ujian darah, di mana mereka mendapati peningkatan yang signifikan dalam jumlah sel darah putih hingga 500,000 atau lebih. Semasa memeriksa smear darah, sebilangan besar bentuk neutrofil muda dijumpai: myeloblast, myelocytes. Mungkin terdapat sedikit anemia dan perubahan jumlah platelet. Selalunya, kandungan asid urik dalam darah meningkat, yang bahkan boleh menyebabkan gout sekunder. Pada peringkat akhir penyakit, komplikasi berjangkit berlaku, terdapat kecenderungan untuk trombosis.

Rawatan. Pada peringkat lanjut penyakit ini, rawatan utama adalah myelosan, yang digunakan pada dosis 4-6 mg / hari. Dengan penurunan tahap leukosit sebanyak separuh dari nilai awal, dosnya menjadi separuh. Apabila tahap leukosit hampir normal, mereka beralih ke dos pemeliharaan, misalnya, 2 mg 1-3 kali seminggu. Dengan keberkesanan terapi yang rendah dan perkembangan penyakit, rawatan dijalankan mengikut prinsip yang serupa dengan rawatan leukemia akut, iaitu. sapukan gabungan agen sitostatik. Infiltrat leukemia ekstrakranial, yang tidak biasa di peringkat terminal, paling sering dirawat dengan radiasi. Pada masa yang sama, terapi simptomatik digunakan..

Leukemia limfositik kronik adalah tumor jinak pada tisu limfa. Ia dicirikan oleh leukositosis limfa, yang ditingkatkan dengan pendaraban limfosit dalam sumsum tulang, peningkatan kelenjar getah bening, limpa, dan hati. Penyakit ini biasanya berlaku pada usia tua. Semasa ujian darah, selalunya hanya limfositosis (40-60%) yang dicatat selama beberapa tahun, walaupun jumlah leukosit berubah-ubah di sekitar batas atas normal. Kelenjar getah bening secara beransur-ansur mula tumbuh, terutamanya di leher, di ketiak, kemudian prosesnya merebak ke kawasan lain. Keletihan, berpeluh, kelemahan, dan kadang-kadang demam muncul. Dalam kajian itu, kelenjar getah bening padat, bergerak, tidak menyakitkan. X-ray dapat mengesan peningkatan kelenjar getah bening mediastinum dengan pergeseran organ-organnya. Limpa dan hati biasanya membesar. Dalam darah periferal, bilangan leukosit meningkat terutamanya disebabkan oleh limfosit kecil. Tanda ciri leukemia limfositik kronik adalah nukleus limfosit yang bobrok (bayangan Gumprecht). Leukemia limfositik kronik boleh menjadi rumit oleh jangkitan bakteria, anemia hemolitik autoimun dan trombositopenia, herpes zoster, pleurisy eksudatif, kerosakan pada sistem saraf.

Rawatan. Dalam kes yang lebih ringan, jika hanya terdapat perubahan darah yang sederhana, rawatan aktif mungkin tidak dijalankan. Petunjuk untuk memulakan terapi adalah: kemerosotan keadaan umum, peningkatan pesat pada kelenjar getah bening, limpa dan hati, kemunculan penyusupan organ leukemia. Chlorobutin (leukran) diresepkan dalam dos 2 mg 2-6 kali sehari (bergantung kepada jumlah leukosit dalam darah) selama 4-8 minggu. Untuk terapi penyelenggaraan, chlorbutin digunakan dalam dos 10-15 mg 1-2 kali seminggu. Dengan ketahanan terhadap ubat ini, ubat ini tidak boleh digunakan semula, tetapi siklofosfamid diresepkan secara berkala dalam dos besar - 600-800 mg seminggu sekali. Terapi ini, terutamanya apabila terdapat sitopenia, digabungkan dengan prednisolon pada dos 15-20 mg setiap hari. Dalam rawatan sitostatik, terutama chlorobutin, selalunya diperlukan untuk mengawal darah periferal kerana kemungkinan sitopenia. Terapi radiasi tempatan juga berkesan dalam leukemia limfositik kronik..

Separuh daripada kes leukemia adalah leukemia akut. Leukemia limfositik akut paling biasa pada kanak-kanak, sementara lebih daripada 80 peratus kes leukemia myeloid akut diperhatikan pada orang dewasa. Daripada jenis leukemia kronik pada umumnya, leukemia limfositik kronik dan leukemia myeloid adalah yang paling biasa..

Walaupun leukemia dianggap sebagai penyakit pada masa kanak-kanak, ia terutama menyerang orang yang berusia lebih dari 60 tahun, terutama lelaki. Rawatan boleh menyebabkan pemulihan, walaupun penyakit ini berulang. Pada masa ini, rawatan leukemia limfoid akut pada kanak-kanak berjaya dilakukan: 50-70 peratus kanak-kanak menyingkirkan gejala penyakit untuk jangka masa yang panjang.

Gejala biasa

Punca

Diagnostik

Rawatan am

• Kemoterapi digunakan untuk merawat leukemia akut dan leukemia kronik pada tahap akut. Pada mulanya, dosis besar digunakan untuk merangsang pemulihan, dan dalam kasus leukemia limfositik akut, dos ubat yang lebih rendah dapat digunakan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk mencegah kambuhnya penyakit. Sumsum tulang boleh dikeluarkan dari pesakit untuk disimpan dalam keadaan beku. Mengeluarkan sumsum tulang membantu melindunginya dari kerosakan semasa rawatan dengan dos ubat kemoterapi yang tinggi; maka sel sumsum tulang yang disimpan dikembalikan ke tempatnya.

• Terapi radiasi dapat digunakan untuk menghancurkan sel leukemia pada cairan serebrospinal, sistem saraf pusat, limpa dan kelenjar getah bening (pada leukemia limfositik akut, serta pada leukemia myelogenous kronik dan leukemia limfositik).

• Kortikosteroid (biasanya prednisone) boleh diresepkan sebelum kemoterapi atau di samping itu (untuk leukemia limfositik akut dan leukemia limfositik kronik dan pada tahap perkembangan akut leukemia myelogenous kronik).

• Pemindahan sumsum tulang boleh digunakan untuk merawat (dan mungkin menyembuhkan) leukemia limfoid akut dan myeloid dan leukemia myeloid kronik (jika terdapat penderma yang sesuai). Hasil terbaik dicapai apabila penderma adalah saudara terdekat. Sebelum transplantasi, pesakit menjalani kemoterapi intensif, kadang-kadang bersama dengan penyinaran lengkap badan untuk memusnahkan sel-sel leukemia. Pesakit juga mungkin dikeluarkan sumsum tulang untuk merawatnya untuk membunuh sel-sel leukemia, dan kemudian mengembalikannya ke tempatnya setelah kemoterapi atau kombinasi kemoterapi dan radiasi.

• Pembedahan untuk membuang limpa yang membesar, salah satu organ di mana sel-sel putih dihasilkan, mungkin diperlukan untuk leukemia limfositik kronik.

• Untuk semua bentuk leukemia, pemindahan sel darah merah atau trombosit dapat digunakan selama rawatan untuk menjaga kadar komponen darah yang mencukupi. Analgesik boleh diresepkan untuk semua bentuk leukemia..

• Antibiotik atau ubat antijamur mungkin diperlukan untuk merawat penyakit berjangkit dalam semua bentuk leukemia. Penyakit berjangkit biasa berbahaya bagi pesakit dengan leukemia, kerana barah dan rawatannya menekan sistem imun badan.

Leukemia

Maklumat am

Leukemia (nama lain - barah darah, leukemia, proteinuria) adalah sekumpulan penyakit sel darah yang ganas.

Pada mulanya, leukemia muncul pada manusia di sumsum tulang. Tubuh inilah yang bertanggungjawab untuk penghasilan sel darah putih (sel darah putih), sel darah merah (sel darah merah) dan platelet. Leukemia berlaku apabila salah satu sel di sumsum tulang bermutasi. Jadi, dalam proses pengembangan, sel ini menjadi bukan sel darah putih yang matang, tetapi sel barah.

Selepas pembentukannya, sel darah putih tidak lagi menjalankan fungsi biasa, tetapi proses pembahagiannya sangat cepat dan tidak terkawal berlaku. Akibatnya, disebabkan oleh pembentukan sejumlah besar sel-sel kanser yang tidak normal, mereka menggantikan sel-sel darah normal. Hasil dari proses ini adalah anemia, jangkitan, manifestasi pendarahan. Seterusnya, sel leukemia memasuki kelenjar getah bening dan organ lain, memprovokasi manifestasi perubahan patologi.

Selalunya, leukemia mempengaruhi orang tua dan kanak-kanak. Leukemia berlaku dengan kekerapan sekitar 5 kes setiap 100,000 kanak-kanak. Ia adalah leukemia pada kanak-kanak yang didiagnosis lebih kerap daripada kanser lain. Selalunya, penyakit ini berlaku pada kanak-kanak berumur 2-4 tahun.

Sehingga hari ini, tidak ada sebab yang ditentukan dengan tepat yang memprovokasi perkembangan leukemia. Walau bagaimanapun, terdapat maklumat yang tepat mengenai faktor risiko yang menyumbang kepada barah darah. Ini termasuk pendedahan radiasi, kesan bahan kimia karsinogenik, merokok, dan faktor keturunan. Walau bagaimanapun, banyak orang yang mengalami leukemia tidak pernah mengalami faktor risiko ini sebelumnya..

Jenis Leukemia

Leukemia darah biasanya dibahagikan kepada beberapa jenis. Sekiranya kita mengambil kira sifat penyakit ini, maka leukemia akut dan leukemia kronik dibezakan. Sekiranya dalam kes leukemia akut gejala penyakit muncul pada pasien dengan tajam dan cepat, maka dengan leukemia kronik penyakit ini berkembang secara beransur-ansur selama beberapa tahun. Dalam leukemia akut, pesakit mempunyai pertumbuhan sel darah yang tidak matang dengan cepat dan tidak terkawal. Pada pesakit dengan leukemia kronik, jumlah sel yang lebih matang tumbuh dengan cepat. Gejala leukemia akut jauh lebih parah, oleh itu bentuk penyakit ini memerlukan terapi segera dan sesuai.

Sekiranya kita mempertimbangkan jenis leukemia dari sudut pandang kerosakan pada jenis sel, kita membezakan sejumlah bentuk leukemia: leukemia limfositik (satu bentuk penyakit di mana terdapat kecacatan pada limfosit); leukemia myelogenous (proses di mana kematangan normal leukosit granulosit terganggu). Pada gilirannya, jenis leukemia ini dibahagikan kepada subspesies tertentu, yang dibezakan oleh pelbagai sifat, dan juga dengan pemilihan jenis rawatan. Oleh itu, adalah sangat mustahak untuk membuat diagnosis lanjutan dengan tepat..

Gejala Leukemia

Pertama sekali, harus diingat bahawa gejala leukemia secara langsung bergantung kepada bentuk penyakit yang berlaku pada manusia. Gejala utama leukemia adalah sakit kepala, demam, kecenderungan memar dan pendarahan. Pesakit juga menunjukkan rasa sakit pada sendi dan tulang, limpa yang membesar, hati, kelenjar getah bening yang membengkak, manifestasi perasaan lemah, kecenderungan jangkitan, kehilangan selera makan dan, sebagai akibatnya, berat badan.

Adalah penting bahawa seseorang pada waktunya menarik perhatian kepada manifestasi gejala seperti itu dan menentukan penampilan perubahan kesejahteraan. Komplikasi yang bersifat berjangkit juga boleh menyebabkan perkembangan leukemia: tonsilitis nekrotik, stomatitis.

Dalam leukemia kronik, gejala muncul secara beransur-ansur. Pesakit cepat letih, merasa lemah, dia tidak mempunyai keinginan untuk makan dan bekerja.

Pada tahap akhir leukemia, pesakit juga menunjukkan kecenderungan trombosis.

Sekiranya pesakit dengan leukemia darah memulakan proses metastasis, maka infiltrat leukemia dimanifestasikan di pelbagai organ. Mereka sering berlaku di kelenjar getah bening, hati, limpa. Oleh kerana penyumbatan vaskular oleh sel-sel tumor pada organ, serangan jantung dan komplikasi nekrotik ulseratif juga dapat terjadi.

Penyebab Leukemia

Terdapat sebilangan titik yang didefinisikan sebagai kemungkinan penyebab mutasi pada kromosom sel biasa. Penyebab leukemia adalah kesan sinaran pengion pada seseorang. Ciri ini terbukti selepas letupan atom yang berlaku di Jepun. Beberapa ketika selepas mereka, jumlah pesakit dengan leukemia akut meningkat beberapa kali. Secara langsung mempengaruhi perkembangan leukemia dan tindakan karsinogen. Ini adalah beberapa ubat (chloramphenicol, butadione, sitostatics) dan bahan kimia (benzena, racun perosak, produk petroleum). Faktor keturunan dalam kes ini terutama berkaitan dengan bentuk kronik penyakit ini. Tetapi pada keluarga yang anggotanya menderita leukemia akut, risiko penyakit ini juga meningkat beberapa kali. Adalah dipercayai bahawa pewarisan mutasi sel normal berlalu.

Terdapat juga teori bahawa penyebab perkembangan leukemia pada manusia boleh menjadi virus khas yang dapat menyatu ke dalam DNA manusia dan seterusnya memprovokasi transformasi sel biasa menjadi malignan. Untuk tahap tertentu, manifestasi leukemia bergantung pada kawasan geografi mana seseorang tinggal dan jenis bangsa apa dia..

Diagnosis Leukemia

Diagnosis penyakit dilakukan oleh ahli onkologi yang melakukan pemeriksaan awal pesakit. Untuk membuat diagnosis, ujian darah umum dan ujian darah biokimia dilakukan terlebih dahulu. Untuk memastikan ketepatan diagnosis, pemeriksaan sumsum tulang.

Untuk penyelidikan, sampel sumsum tulang pesakit diambil dari sternum atau ilium. Sekiranya pesakit mengalami leukemia akut, maka selama kajian dilakukan, penggantian sel normal dengan sel tumor yang belum matang (mereka disebut letupan) dikesan. Juga, dalam proses diagnosis, imunofenotip dapat dilakukan (pemeriksaan imunologi). Untuk ini, kaedah sitometri aliran digunakan. Kajian ini memberikan maklumat mengenai subspesies kanser darah yang dihidap oleh pesakit. Data ini membolehkan anda memilih rawatan yang paling berkesan.

Dalam proses diagnosis, kajian genetik sitogenetik dan molekul juga dilakukan. Dalam kajian pertama, lesi kromosom tertentu dapat dikesan. Ini membolehkan pakar mengetahui subspesies leukemia yang diperhatikan pada pesakit, dan untuk memahami betapa agresifnya penyakit ini. Kehadiran gangguan genetik pada tahap molekul dikesan dalam proses diagnosis genetik molekul.

Sekiranya beberapa bentuk penyakit ini disyaki, cairan serebrospinal dapat diperiksa untuk mengetahui adanya sel-sel tumor di dalamnya. Penemuan ini juga membantu mencari program rawatan yang tepat untuk penyakit ini..

Dalam proses membuat diagnosis, diagnosis pembezaan sangat penting. Jadi, leukemia pada kanak-kanak dan orang dewasa mempunyai sejumlah gejala ciri jangkitan HIV, serta tanda-tanda lain (pembesaran organ, pancytopenia, reaksi leukemoid), yang mungkin menunjukkan penyakit lain.

Para doktor

Nagaeva Naila Nailevna

Litvinov Roman Petrovich

Dzhuguryan Ani Sergeevna

Rawatan leukemia

Rawatan leukemia akut terdiri daripada penggunaan beberapa ubat dengan kesan antitumor. Mereka digabungkan dengan dos hormon glukokortikoid yang agak besar. Setelah pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit, doktor menentukan sama ada masuk akal bagi pesakit untuk menjalani pembedahan pemindahan sumsum tulang. Dalam proses terapi, langkah-langkah sokongan sangat penting. Oleh itu, pesakit menjalani transfusi komponen darah, dan juga mengambil langkah-langkah untuk rawatan pembedahan jangkitan yang disertai.

Dalam proses merawat leukemia kronik, antimetabolit, ubat-ubatan yang menekan perkembangan sel-sel malignan, digunakan secara aktif hari ini. Juga, rawatan menggunakan terapi radiasi digunakan, serta pengenalan bahan radioaktif kepada pasien.

Pakar menentukan kaedah rawatan leukemia, dipandu oleh bentuk penyakit apa yang berkembang pada pesakit. Semasa rawatan, pesakit dipantau dengan ujian darah biasa dan pemeriksaan sumsum tulang.

Rawatan leukemia dilakukan secara berkala, sepanjang hayat. Penting untuk dipertimbangkan bahawa tanpa rawatan, hasil maut yang cepat mungkin terjadi..

Leukemia akut

Perkara paling penting yang harus dipertimbangkan bagi mereka yang didiagnosis dengan leukemia akut adalah rawatan leukemia bentuk ini harus segera dimulakan. Tanpa rawatan yang tepat, penyakit ini berkembang dengan cepat..

Terdapat tiga peringkat leukemia akut. Pada peringkat pertama, debut penyakit ini berlaku: manifestasi klinikal awal. Tempoh berakhir dengan kesan langkah-langkah yang diambil untuk merawat leukemia. Tahap kedua penyakit ini adalah pengampunannya. Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan antara pengampunan lengkap dan tidak lengkap. Sekiranya terdapat remisi klinikal dan hematologi lengkap yang berlangsung sekurang-kurangnya satu bulan, maka tidak ada manifestasi klinikal, tidak lebih dari 5% sel letupan dan tidak lebih daripada 30% limfosit ditentukan dalam myelogram. Dengan pengampunan klinikal dan hematologi yang tidak lengkap, petunjuk klinikal kembali normal; dalam tusukan sumsum tulang merah, tidak ada lebih daripada 20% sel letupan. Pada peringkat ketiga penyakit ini, kekambuhannya berlaku. Prosesnya boleh dimulakan dengan munculnya fokus penyusupan leukemia ekstramedullary pada organ yang berlainan, sementara petunjuk hematopoiesis akan normal. Pesakit mungkin tidak menyatakan keluhan, namun, ketika memeriksa sumsum tulang merah, tanda-tanda kambuh dikesan.

Leukemia akut pada kanak-kanak dan orang dewasa hanya boleh dirawat di institusi khusus dengan profil hematologi. Dalam proses terapi, kaedah utamanya adalah kemoterapi, yang tujuannya adalah untuk memusnahkan semua sel leukemia dalam tubuh manusia. Tindakan tambahan juga dilakukan, yang diresepkan, dipandu oleh keadaan umum pesakit. Oleh itu, transfusi komponen darah dapat dilakukan, langkah-langkah yang bertujuan untuk mengurangkan tahap keracunan dan mencegah jangkitan.

Rawatan leukemia akut terdiri daripada dua langkah penting. Pertama, terapi induksi dilakukan. Ini adalah kemoterapi, di mana sel-sel ganas dimusnahkan, dan tujuannya adalah untuk mencapai pengampunan sepenuhnya. Kedua, kemoterapi sudah selesai selepas remisi. Kaedah ini bertujuan untuk mencegah kambuhnya penyakit ini. Dalam kes ini, pendekatan rawatan ditentukan secara individu. Kemoterapi menggunakan pendekatan penyatuan adalah mungkin. Dalam kes ini, setelah pengampunan, program kemoterapi digunakan, serupa dengan yang digunakan sebelumnya. Pendekatan intensifikasi adalah menggunakan kemoterapi yang lebih aktif daripada semasa proses rawatan. Penggunaan terapi pemeliharaan adalah dengan menggunakan dos ubat yang lebih rendah. Namun, proses kemoterapi itu sendiri lebih lama.

Ia juga mungkin rawatan menggunakan kaedah lain. Jadi, leukemia darah dapat dirawat dengan kemoterapi dosis tinggi, setelah itu pesakit menjalani pemindahan sel induk hematopoietik. Untuk rawatan leukemia akut, ubat baru digunakan, antaranya analog nukleosida, antibodi monoklonal, agen pembezaan dapat dibezakan.

Pencegahan Leukemia

Sebagai pencegahan leukemia, sangat penting untuk menjalani pemeriksaan pencegahan secara berkala oleh pakar, dan juga melakukan semua ujian makmal pencegahan yang diperlukan. Sekiranya anda mempunyai gejala yang dinyatakan di atas, anda harus segera menghubungi pakar. Pada masa ini, langkah-langkah yang jelas belum dikembangkan untuk pencegahan utama leukemia akut. Setelah mencapai tahap pengampunan, sangat penting bagi pesakit untuk menjalankan terapi sokongan dan anti-kambuh yang berkualiti. Pemantauan dan pemerhatian berterusan oleh pakar onkohematologi dan pakar pediatrik diperlukan (sekiranya berlaku leukemia pada kanak-kanak). Pemantauan berterusan terhadap jumlah darah pesakit adalah penting. Setelah merawat leukemia, pesakit tidak dianjurkan untuk berpindah ke keadaan iklim yang lain, dan juga menjalani prosedur fisioterapeutik. Anak-anak yang mengalami leukemia menerima vaksinasi profilaksis sesuai dengan jadual vaksinasi mereka yang dikembangkan secara individu..

Adalah Penting Untuk Menyedari Dystonia

  • Hipertensi
    Pingsan semasa mengandung
    Syncope (syncope) adalah kehilangan kesedaran jangka pendek dengan latar belakang penurunan aliran darah ke struktur otak secara ringkas. Sinkop semasa kehamilan berlaku terutamanya pada trimester pertama dengan latar belakang toksikosis, hipotensi dan perubahan fisiologi dalam badan.
  • Hipertensi
    Ujian gula darah dengan beban
    7 minit Dihantar oleh Lyubov Dobretsova 1178Sekiranya anda mengesyaki diabetes, selain ujian klasik, ujian darah untuk gula sering dilakukan dengan banyak. Dalam bahasa profesional, ujian dipanggil analisis toleransi glukosa (GTT)..