Klasifikasi pendarahan. Semua pendarahan dibezakan oleh tanda-tanda anatomi, pada masa berlakunya, berkaitan dengan persekitaran luaran dan kursus klinikal.

Semua pendarahan dibezakan oleh tanda-tanda anatomi, pada masa berlakunya, berkaitan dengan persekitaran luaran dan kursus klinikal.

Secara anatomi membezakan:

§ Pendarahan arteri - dicirikan oleh pelepasan warna merah, darah terang dari luka, aliran berdenyut (dalam bentuk air pancut). Kehilangan darah awal yang sangat berbahaya..

§ Pendarahan vena - darah berwarna ceri gelap mengalir perlahan, sama rata. Bahaya embolisme udara, iaitu udara memasuki lumen urat yang rosak (sering berlaku apabila urat leher besar rosak). Watak yang mengancam nyawa terdiri daripada kecederaan pada urat batang utama rongga dada dan perut (terutamanya urat berongga dan portal).

§ Pendarahan bercampur - berlaku dengan luka dalam ketika arteri dan urat rosak.

§ Pendarahan kapilari - darah bertindak sebagai titisan, dalam bentuk embun, ke seluruh permukaan luka. Bercadang untuk berhenti secara spontan, berbahaya hanya untuk orang dengan pembekuan darah rendah.

§ Pendarahan parenkim - ia berbahaya kerana bersifat dalaman, dari organ parenkim (hati, limpa, ginjal, paru-paru). Organ-organ ini mempunyai ciri tersendiri, kerana pendarahan parenkim tidak berhenti sendiri dan memerlukan campur tangan pembedahan wajib. Organ-organ ini mempunyai jaringan saluran arteri dan vena dan kapilari yang sangat luas. Sekiranya rosak, mereka celah dan tidak jatuh. Tisu organ parenkim mengandungi antikoagulan dengan mana darah yang mengalir bercampur, oleh itu, trombosis.

Waktu kejadian membezakan antara pendarahan primer yang berlaku sejurus selepas tindakan faktor yang merosakkan, dan pendarahan sekunder yang berlaku beberapa waktu setelah pendarahan primer berhenti di tempat yang sama.

Pendarahan awal sekunder adalah pendarahan berulang dari kapal yang sama beberapa jam atau 1-3 hari setelah pendarahan primer berhenti. Ini dapat terjadi akibat ligatur tergelincir dari kapal yang dibalut, merobek gumpalan darah yang menutupi cacat di dinding kapal, dengan berpakaian kasar, pengangkutan yang tidak betul. Penyebabnya mungkin peningkatan tekanan darah dan mendorong pembekuan darah oleh aliran darah.

Pendarahan lewat sekunder biasanya berlaku dengan komplikasi purulen pada luka. Proses radang purulen dapat menyebabkan trombus mencair, menyekat lumen kapal, letusan ligatur atau jahitan vaskular yang dikenakan, dan pemusnahan kapal lain di luka. Pendarahan sekunder boleh berlaku kerana luka tekanan pada dinding kapal oleh badan asing yang padat, serpihan tulang atau logam, saliran. Proses keradangan jangka panjang pada luka boleh menyebabkan pendarahan berulang.

Berkaitan dengan persekitaran luaran, saya membezakan antara pendarahan luaran - jika darah dicurahkan keluar dari badan, dan dalaman - jika darah terkumpul di rongga dan tisu.

Sekiranya rongga mempunyai hubungan anatomi dengan persekitaran, maka pendarahan disebut terbuka dalaman (hidung, paru, rahim, gastrik, usus atau dari saluran kencing).

Sekiranya rongga tidak mempunyai hubungan anatomi dengan persekitaran luaran, maka pendarahan disebut tertutup dalaman (ke rongga sendi, ke rongga dada, ke rongga perut, ke dalam kantung perikard, ke rongga kranial).

Pendarahan interstisial berlaku akibat penyiraman darah pada tisu di sekitar kapal. Terdapat beberapa jenis pendarahan interstisial: petechiae (pendarahan kecil di kulit), ekimosis (pendarahan tepat), hematoma (pengumpulan darah dalam tisu dan organ).

Kursus klinikal membezakan antara pendarahan akut dan kronik.

Pendarahan akut berlaku secara tiba-tiba dan dicirikan oleh perkembangan gejala klinikal yang cepat. Hasil pendarahan akut adalah kejutan hemoragik.

Pendarahan kronik berlaku dengan pendarahan kecil tetapi sering berlaku (epistaksis, hemorrhoidal, dll.). Pendarahan kronik mengakibatkan anemia kronik.

Kehilangan darah lebih dari 2000 ml dengan penurunan bcc lebih dari 30% dianggap besar.

Komplikasi pendarahan. Komplikasi yang paling biasa adalah anemia akut, yang berkembang dengan kehilangan 1-1,5 liter darah. Gambaran klinikal dalam kes ini ditunjukkan oleh pelanggaran peredaran darah yang tajam. Penurunan BCC secara tiba-tiba menyebabkan kemerosotan fungsi jantung yang tajam, penurunan tekanan darah yang progresif, yang dengan ketiadaan rawatan perubatan memerlukan perkembangan kejutan hemoragik. Di pelbagai organ, gangguan peredaran mikro yang teruk berlaku: pelanggaran kecepatan aliran darah di kapilari, kemunculan mikrokot (akibat dari melekatkan sel darah merah ke lajur koin). Di paru-paru, ini menyebabkan pelanggaran pertukaran gas, darah kurang jenuh dengan oksigen, yang dalam kombinasi dengan bcc yang berkurang secara mendadak menyebabkan kebuluran oksigen dari semua organ dan tisu. Kejutan hemoragik memerlukan pemulihan semula darurat. Rawatan kemudian untuk anemia akut dimulakan, yang tidak dapat dipulihkan menjadi gangguan peredaran mikro dan proses metabolik dalam tubuh mangsa.

Komplikasi yang tidak kurang hebatnya ialah penekanan organ dan tisu dengan darah yang dicurahkan - tamponade jantung, pemampatan dan pemusnahan otak. Komplikasi ini sangat berbahaya sehingga memerlukan pembedahan kecemasan..

Anemia kronik berkembang akibat kehilangan darah yang kecil tetapi kerap..

Kegagalan pernafasan akut berkembang kerana kehilangan darah menyebabkan sedikit darah yang membawa oksigen ke tisu. SATU ditunjukkan oleh pelanggaran irama, kedalaman dan kekerapan pernafasan. Dalam kes yang teruk, mungkin terdapat penangkapan pernafasan yang lengkap.

Oliguria - penurunan jumlah air kencing harian hingga 50 ml, juga berlaku akibat kehilangan darah. Bahan-bahan yang harus dikeluarkan dalam air kencing, sementara disimpan di dalam badan, menyebabkan keracunan.

Embolisme udara adalah komplikasi yang kerap berlaku akibat kecederaan urat. Udara dari persekitaran bersama dengan darah vena memasuki bahagian kanan jantung dan saluran darah paru-paru. Ini boleh menyebabkan kegagalan jantung..

Jenis pendarahan dan pertolongan cemas

Apa itu pendarahan?

Pendarahan adalah kehilangan darah akibat kerosakan pada saluran darah. Integriti vaskular boleh terganggu oleh kecederaan, peleburan purulen, tekanan darah tinggi, dan kesan toksin. Perubahan komposisi kimia darah juga boleh menyebabkan pendarahan. Ini menimbulkan pelbagai penyakit: sepsis, demam merah, hemofilia, penyakit kuning, kudis, dll..

Apabila pendarahan berlaku di rongga badan (perut, pleura), ia disebut dalaman. Pendarahan dalam tisu disebut hematoma. Sekiranya ada tisu yang tepu dengan darah, mereka bercakap mengenai pendarahan (pada tisu subkutan, tisu otak, dll.)

Terdapat beberapa klasifikasi pendarahan umum.

Dengan masa pendarahan boleh:

primer (berlaku sejurus selepas kecederaan atau kerosakan tisu);

awal sekunder (berlaku dalam beberapa jam atau setelah cedera, sebelum jangkitan memasuki luka);

akhir sekunder (bermula selepas perkembangan jangkitan pada luka).

Bergantung pada keparahan dan kehilangan darah, pendarahan berlaku:

darjah pertama (kehilangan darah yang beredar tidak lebih dari 5%);

darjah kedua (kehilangan darah yang beredar sekitar 15%);

darjah ketiga (kehilangan darah yang beredar sekitar 30%);

darjah keempat (kehilangan darah yang beredar lebih dari 30%).

Gejala pendarahan

Gejala pendarahan bergantung pada jenis dan jenis kapal yang rosak.

Pendarahan arteri berlaku apabila arteri rosak (karotid, femoral, axillary, dll.) Ia paling berbahaya, kerana darah dikeluarkan dengan cepat oleh aliran berdenyut. Anemia akut berlaku dengan cepat; warna darah berwarna merah cerah. Mangsa menjadi pucat, nadinya semakin cepat, tekanan darah cepat berkurang, pening, mual dan muntah, pingsan muncul. Kematian boleh berlaku kerana kebuluran oksigen atau serangan jantung.

Pendarahan vena berlaku melanggar integriti urat. Darah mengalir dalam aliran berterusan yang seragam dan mempunyai warna ceri gelap. Sekiranya tekanan intravena tidak terlalu tinggi, darah dapat berhenti secara spontan: trombus tetap terbentuk. Tetapi pendarahan menyebabkan berlakunya fenomena kejutan di dalam badan, yang sering mengakibatkan kematian.

Pendarahan kapilari adalah yang paling tidak berbahaya dan berhenti dengan sendirinya. Darah keluar dari luka, kapal yang rosak tidak kelihatan. Bahaya pendarahan kapilari hanya untuk penyakit yang mempengaruhi pembekuan darah (hemofilia, sepsis, hepatitis).

Pendarahan parenkim berlaku apabila semua saluran darah di kawasan luka rosak. Ia berbahaya, biasanya sangat kuat dan tahan lama..

Juga, gejala pendarahan mungkin bergantung pada lokasi luka. Sekiranya pendarahan berlaku di dalam tengkorak, otak ditekan, sensasi menekan muncul di kepala, terutama di bahagian temporal. Pendarahan pleura (hemothorax) menyebabkan mampatan paru-paru, munculnya sesak nafas. Pecahnya organ perut menyebabkan pengumpulan darah di dalamnya (hemoperitoneum): seseorang mengalami sakit perut, mual dan muntah. Pendarahan ke rongga membran jantung menyebabkan penurunan aktiviti jantung, sianosis; tekanan vena meningkat.

Apabila pendarahan berlaku di dalam sendi, isinya meningkat. Semasa berdebar-debar sendi atau pergerakan, seseorang merasa sakit teruk. Hematoma interstisial dicirikan oleh pembengkakan, kelembutan pada palpasi, dan pucat kulit yang tajam. Sekiranya rawatan tidak dilakukan tepat pada waktunya, hematoma akan memampatkan urat, yang boleh menyebabkan perkembangan gangren anggota badan.

Pendarahan arteri dan pertolongan cemas

Pendarahan arteri adalah salah satu pendarahan paling berbahaya yang menimbulkan ancaman langsung kepada kehidupan manusia. Ini terutama disebabkan oleh fakta bahawa kehilangan darah tinggi dan sengit. Oleh itu, penting untuk mengetahui ciri dan peraturan utama pertolongan cemasnya..

Arteri adalah saluran darah, darah beredar melaluinya dan dihantar ke semua organ penting. Sekiranya arteri rosak akibat faktor traumatik, maka darah dari dalamnya mula mengalir keluar. Untuk memahami bahawa pendarahan arteri tidak sukar, ia dicirikan oleh tanda-tanda seperti: warna merah darah yang terang, ia konsisten cair, tidak bocor dari luka, tetapi berdegup dengan aliran kuat, mirip dengan aliran di air pancut. Selalu ada denyutan yang berlaku seiring dengan penguncupan otot jantung. Oleh kerana darah keluar dengan sangat cepat, seseorang mungkin mengalami vasospasme dan kehilangan kesedaran..

Algoritma Pertolongan Cemas Arteri

Peraturan untuk pertolongan cemas akan berbeza-beza, bergantung pada lokasi luka dan arteri mana yang rosak:

Pertama sekali, anda perlu menggunakan tourniquet yang akan mencegah kehilangan darah. Sebelum penetapannya, penting untuk menekan arteri yang cedera ke tulang, di atas tempat darah mengalir keluar. Sekiranya bahu cedera - penumbuk dimasukkan ke ketiak, dan tangan ditekan ke badan, jika lengan bawah cedera - letakkan mana-mana objek ukuran yang sesuai di selekoh siku dan bengkokkan lengan sebanyak mungkin di sendi ini. Sekiranya paha cedera - arteri dijepit dengan penumbuk di kawasan inguinal, jika kaki bawah cedera - objek yang sesuai diletakkan di zon popliteal dan kaki dibengkokkan pada sendi.

Anggota badan mesti diangkat, di bawah pucuk paha anda perlu meletakkan kain. Apabila tidak ada gelang getah di tangan, ia boleh diganti dengan pembalut biasa atau sehelai kain. Untuk pemasangan yang lebih ketat, anda boleh menggunakan tongkat biasa.

Adalah mustahak untuk tidak terlalu banyak mengetatkan triket pada anggota badan, ia mesti dikeluarkan selepas 1 - 1.5 jam, bergantung pada waktu tahun. Sebaiknya catat masa pengenaannya di atas kertas dan letakkan di bawah pembalut. Ini mesti dilakukan agar kematian tisu tidak berlaku, dan amputasi anggota badan tidak diperlukan..

Apabila masa pemakaian tourniquet telah tamat, dan mangsa tidak dimasukkan ke hospital, perlu melonggarkannya selama beberapa minit. Dalam kes ini, luka harus dijepit dengan tangan anda, menggunakan kain bersih.

Serahkan mangsa secepat mungkin ke kemudahan perubatan, di mana dia akan diberikan bantuan yang berkelayakan..

Peraturan untuk membantu pendarahan arteri dari kaki dan tangan adalah berbeza. Dalam kes ini, tidak perlu memaksakan turnamen. Ia cukup untuk membalut tempat yang cedera dan menaikkannya lebih tinggi.

Apabila arteri seperti subclavian, iliac, karotid atau temporal terluka, darah dihentikan menggunakan tamponade luka yang ketat. Untuk melakukan ini, masukkan bulu kapas steril atau tisu steril ke kawasan yang rosak, kemudian sapukan lapisan pembalut di atasnya dan bungkus dengan ketat.

Pendarahan vena dan pertolongan cemas

Pendarahan vena dicirikan oleh pencurahan darah dari urat, yang mengakibatkan kerosakan. Melalui urat, darah mengalir ke jantung dari kapilari yang menurunkan organ dan tisu..

Untuk memahami bahawa seseorang mengalami pendarahan vena, perlu memberi tumpuan kepada tanda-tanda berikut: darah dicat dengan warna merah gelap atau warna ceri. Ia tidak mengalir di air pancut, tetapi mengalir keluar dari luka dengan perlahan dan rata. Walaupun urat besar cedera dan pendarahannya banyak, masih ada denyutan yang diamati. Sekiranya berlaku, ia sedikit dapat dilihat, yang dijelaskan oleh penyinaran impuls dari arteri berhampiran.

Pendarahan vena berbahaya tidak kurang daripada arteri. Dalam kes ini, seseorang boleh mati bukan hanya kerana kehilangan darah yang banyak, tetapi juga kerana penyerapan udara melalui urat dan penghantarannya ke otot jantung. Penangkapan udara berlaku semasa penyedutan semasa kecederaan vena utama, terutama pada leher dan disebut embolisme udara..

Algoritma pertolongan cemas untuk pendarahan vena

Dalam kes ini, tidak perlu menerapkan tourniquet dan peraturan pertolongan cemas dikurangkan kepada yang berikut:

Sekiranya urat anggota badan cedera, maka ia mesti dinaikkan. Ini dilakukan untuk mengurangkan aliran darah ke kawasan yang rosak..

Maka anda harus mula menggunakan pembalut tekanan. Terdapat beg persalinan individu untuk tujuan ini. Sekiranya ini tidak di tangan, serbet atau tisu bersih yang dilipat beberapa kali digunakan pada luka, setelah itu dibalut dengan pembalut di atasnya. Letakkan sapu tangan di atas pembalut.

Tempat pemakaian pakaian seperti itu adalah di bawah tempat kerosakan. Penting untuk menerapkan pembalut dengan ketat dan dalam lingkaran, jika tidak, ia hanya akan menyebabkan peningkatan pengeluaran darah.

Kriteria untuk menilai kebenaran tindakan yang dilakukan adalah ketiadaan pendarahan dan kehadiran denyutan di bawah tapak kecederaan.

Apabila tisu bersih tidak berada di tangan, anda harus memerah anggota badan yang rosak pada sendi sebanyak mungkin, atau memerah tempat tepat di bawah saluran darah dengan jari anda.

Walau apa pun, mangsa harus dimasukkan ke hospital..

Kadang-kadang, dengan pendarahan yang teruk, ia tidak dapat dihentikan dengan bantuan pembalut sahaja. Dalam kes ini, disarankan untuk menggunakan tourniquet. Ia ditumpangkan di bawah luka, kerana kaedah menghantar darah ke otot jantung melalui urat.

Pendarahan kapilari dan pertolongan cemas

Pendarahan kapilari adalah pendarahan yang paling biasa. Itu tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan manusia, kerana kapilari adalah saluran terkecil yang menembusi semua tisu dan organ. Ia mempunyai keistimewaan tersendiri. Darah yang mengalir dari kapilari memiliki warna merah yang cerah, pembuangannya tidak kuat, kerana tekanan dalam hal ini akan minimum, denyutan tidak ada sama sekali.

Algoritma pertolongan cemas untuk pendarahan kapilari

Peraturan pertolongan cemas untuk pendarahan kapilari adalah mudah.

Dalam kes ini, aplikasi turniquet tidak diperlukan, cukup untuk membatasi diri dengan tindakan berikut:

Bilas dan hilangkan luka.

Tempat yang cedera harus ditarik dengan ketat, tetapi sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu aliran darah arteri dan vena, iaitu tidak terlalu banyak.

Sapukan sejuk ke tempat luka, yang akan membantu menyempitkan saluran.

Sekiranya seseorang mengalami luka dangkal dan tidak ada kecederaan lain, maka dia tidak memerlukan rawatan di hospital.

Pendarahan parenkim dan pertolongan cemas

Pendarahan parenkim adalah pendarahan yang berlaku di organ dalaman, yang dicirikan oleh kehilangan darah yang banyak. Ia hanya dapat dihentikan dengan campur tangan pembedahan. Organ parenchyma merangkumi paru-paru, hati, ginjal, dan limpa. Oleh kerana tisu mereka sangat halus, bahkan sedikit trauma menyebabkannya menyebabkan pendarahan berlebihan.

Untuk menentukan pendarahan parenkim, anda perlu memberi tumpuan kepada tanda-tanda berikut: kelemahan umum, pening, pingsan, pucat pada kulit, denyutan rendah dengan degupan jantung yang cepat, penurunan tekanan darah. Bergantung pada organ mana yang cedera atau sakit, kemungkinan pendarahan parenkim paru-paru, hati, ginjal, dll..

Algoritma pertolongan cemas untuk pendarahan parenkim

Oleh kerana kehilangan darah jenis ini berbahaya bagi kehidupan manusia, perlu bertindak cepat:

Mangsa harus dihantar ke kemudahan perubatan secepat mungkin. Sekiranya tidak ada cara untuk memanggil ambulans, maka anda perlu menggunakan kuasa anda sendiri.

Baik pembalut tekanan atau penggunaan tournets dalam kes ini tidak akan mempengaruhi jumlah darah yang hilang.

Sebelum kedatangan pasukan perubatan, seseorang memerlukan ketenangan. Untuk melakukan ini, letakkan dia dalam kedudukan mendatar, dan sedikit mengangkat kakinya.

Sejuk mesti disapu ke kawasan di mana pendarahan disyaki. Sekiranya pengangkutan pesakit ke institusi perubatan ditangguhkan, maka anda boleh menggunakan kaedah seperti: Vikasol, Ethamsylate, Aminocaproic acid.

Hanya pakar bedah yang dapat menghentikan pendarahan parenkim. Bergantung pada sifat kerusakan, jahitan kompleks akan digunakan, emobilisasi vaskular dan electrocoagulation, jahitan kelenjar dan kaedah pendedahan pembedahan lain akan dilakukan. Dalam beberapa kes, memerlukan pemindahan darah yang selari dan penggunaan larutan garam.

Pendarahan gastrousus dan pertolongan cemas

Pendarahan gastrointestinal memerlukan perhatian khusus, kerana mereka adalah keadaan yang mengancam nyawa. Penting untuk tidak terlepas tanda-tanda pertama kehilangan darah tersebut dan tepat pada masanya untuk meminta bantuan daripada pakar. Antaranya adalah seperti berikut: muntah berdarah dengan kekotoran coklat, kehadiran najis berdarah cair, kulit pucat, degupan jantung meningkat dengan penurunan tekanan darah, kelemahan umum, disertai dengan pening, kadang-kadang kehilangan kesedaran.

Algoritma pertolongan cemas untuk pendarahan gastrousus

Untuk menghentikan pendarahan gastrousus, seseorang mesti dibawa ke hospital.

Walau bagaimanapun, pertolongan cemas adalah seperti berikut:

Seorang lelaki memerlukan kedamaian sepenuhnya. Untuk melakukan ini, lebih baik meletakkannya di tempat tidur.

Pad pemanasan sejuk atau pek ais hendaklah diletakkan di bahagian perut..

Anda boleh mencincang ais dan memberi orang itu dalam bahagian kecil sehingga dia menelannya.

Bawa mangsa ke hospital..

Pertolongan cemas untuk pendarahan

Pemberian pertolongan cemas untuk sebarang jenis pendarahan adalah berhenti sepenuhnya atau memperlambat kehilangan darah sehingga mangsa berada di tangan pakar. Penting untuk dapat membezakan antara jenis pendarahan dan dapat menggunakan cara improvisasi dengan betul untuk menghentikannya. Walaupun lebih baik di dalam peti pertolongan cemas dan kenderaan peribadi anda selalu ada pembalut, bulu kapas, triket, beg pakaian individu dan pembasmi kuman. Dua peraturan penting untuk pemberian pertolongan cemas adalah tidak membahayakan seseorang dan bertindak segera, kerana dalam beberapa kes, setiap minit adalah penting.

Untuk memberikan pertolongan cemas dengan betul untuk pendarahan, anda memerlukan:

Sapukan tourniquet di atas luka jika pendarahan arteri.

Sapukan sapuan dan pembalut di bawah luka sekiranya pendarahan vena.

Untuk membasmi kuman dan membalut luka jika pendarahan kapilari.

Letakkan orang itu dalam kedudukan mendatar, gunakan sejuk di tempat yang cedera dan bawa dia ke hospital secepat mungkin jika pendarahan parenkim atau gastrointestinal.

Penting untuk memerah urat atau vena dengan betul untuk mendapatkan masa dan mempunyai masa untuk menyerahkan seseorang ke hospital, atau memindahkannya ke pasukan ambulans. Doktor yang menghubungi, jika semuanya dilakukan dengan betul, tidak akan membalut pembalut atau pembalut. Mereka boleh memberi seseorang suntikan larutan Vikasol, atau Kalsium Klorida, atau agen hemostatik lain, untuk mengukur tekanan darah, dan jika perlu, menyuntik ubat untuk menormalkan aktiviti jantung. Kemudian orang itu akan diserahkan kepada pakar bedah.

Mengetahui peraturan asas, suatu hari anda dapat menyelamatkan nyawa bukan sahaja orang lain, tetapi juga diri anda sendiri.

Mengenai doktor: Dari tahun 2010 hingga 2016 Pengamal hospital terapi unit kesihatan pusat No. 21, bandar elektrostal. Sejak 2016 dia bekerja di pusat diagnostik No. 3.

Pendarahan, klasifikasi, gejala, pertolongan cemas.

Pendarahan - aliran darah dari saluran darah yang melanggar integriti dindingnya. Bahaya pendarahan adalah bahawa ia boleh menyebabkan kehilangan darah yang ketara..

Pendarahan dibezakan oleh arteri, vena, arteriovenous (bercampur) dan kapilari.

Jenis pendarahan luaran: a - kapilari; 6 - vena;

Pendarahan dari organ dalaman yang disebut parenchymal.

Bergantung pada arah pendarahan, mereka dibahagikan kepada luaran, dalaman (ke rongga badan atau ke organ berongga) dan interstisial (pendarahan), dan bergantung pada waktunya - menjadi primer dan sekunder.

Pendarahan dibahagikan secara asal menjadi traumatik, disebabkan oleh kerosakan pada saluran darah, dan bukan trauma, yang berkaitan dengan pemusnahan kapal oleh proses yang menyakitkan atau dengan peningkatan kebolehtelapan dinding vaskular pada beberapa penyakit.

Dengan pendarahan arteri luaran, darah yang mengalir mempunyai warna merah terang, berdegup dengan aliran yang kuat, dibuang oleh tersentak mengikut nadi.

PP Di tempat kejadian, pendarahan sementara (pendahuluan) dilakukan, yang segera dilakukan, pemberhentian terakhir dilakukan oleh doktor hospital.
Sekiranya pendarahan arteri, perlu mengangkat dan memerah anggota badan dengan kuat di atas (!) Luka. Tekanan berterusan pada arteri, pembalut tekanan harus diberikan sesuai dengan peraturan yang sama seperti untuk pendarahan vena (biasanya penyelamat kedua menggunakan pembalut). Kemudian secara beransur-ansur mengurangkan tekanan pada kapal, jika pembalut tetap kering, maka langkah selanjutnya adalah untuk doktor. Sekiranya pendarahan tidak berhenti, tourniquet digunakan. Apabila arteri cedera, tourniquet selalu diletakkan di atas tempat kecederaan.

Pastikan meletakkan sebarang bahan, barang pakaian di bawah pertandingan.

Tourniquet tidak boleh mencubit anggota badan untuk waktu yang lama, kerana ini boleh menyebabkan perubahan pada tisu anggota badan. Pada musim sejuk, tempoh selamat tidak lebih dari 30 -45 min., Pada musim panas - 1,5 jam. Pada masa yang sama, tanpa mengira waktu dalam setahun, setiap 15 minit. tekanan tourniquet harus sedikit lemah - sehingga peredaran darah dipulihkan, dan kemudian diketatkan lagi. Setelah menghentikan pendarahan, menunggu ambulans tiba, mangsa mesti dibaringkan sekiranya dia sedar, menenangkan, menghangatkan dan minum teh panas.

Dengan pendarahan vena, darah berwarna ceri gelap, mengalir keluar dalam aliran seragam: ketika mencederakan urat besar, denyutan aliran darah dapat diperhatikan, tetapi karenanya tidak pada nadi, tetapi untuk bernafas.

PP Tekan urat berdarah dan, dengan itu, luka, anda perlu menutup dengan serbet atau roller steril atau sekeping tisu bersih yang lain. Sekiranya tidak ada jalan keluar lain, anda boleh memicit luka dengan telapak tangan atau jari anda. Langkah sementara ini - pada kesempatan pertama, pembalut tekanan harus digunakan pada luka.

Sebagai langkah tambahan untuk menghentikan pendarahan vena dari saluran anggota badan, penjepitan sementara kapal di bawah (!) Luka dan kedudukan anggota badan yang tinggi digunakan.

Dengan pendarahan kapilari, darah dialirkan dalam tetesan kecil secara merata ke seluruh permukaan luka (seperti dari spons).

PP dengan pendarahan kapilari. Terlepas dari lokasinya, lelasan dicuci dengan hidrogen peroksida, kulit di sekitar luka dirawat dengan antiseptik (yodium, hijau) dan serbet steril ditekan sebentar untuk menghentikan pendarahan. Sekiranya lelasan dilokalisasikan pada kulit perut, dada atau kepala - perlu untuk mengecualikan pendarahan dalaman, kerosakan pada otak dan organ dalaman - kerana kanak-kanak ini harus ditunjukkan kepada pakar.

Pendarahan luaran bercampur dicirikan oleh tanda-tanda pendarahan arteri dan vena.

Pendarahan primer, atau bersamaan, berlaku pada masa kecederaan dan merupakan akibat langsung dari kecederaan. Pendarahan sekunder berlaku kerana pelbagai sebab beberapa ketika setelah cedera..

MedGlav.com

Direktori Perubatan Penyakit

Jenis pendarahan

PEMBANTU PERTAMA UNTUK pendarahan.


Seperti yang anda ketahui, darah di dalam tubuh manusia beredar melalui saluran darah: arteri, kapilari dan urat, yang terdapat di semua organ dan tisu. Sekiranya ada organ atau tisu seseorang rosak, saluran darah selalu rosak hingga satu tahap atau yang lain..

Keluar (aliran keluar) darah dari saluran darah disebut pendarahan.
Punca pendarahan sangat pelbagai. Yang paling biasa adalah kecederaan langsung (suntikan, sayatan, kejutan, keseleo, hancur, dll.). Keamatan pendarahan bergantung pada jumlah kapal yang rosak, kalibernya, sifat kerosakan (kerosakan kapal sepenuhnya, kerosakan parietal, penghancuran, dll.) Dan jenis kapal yang rosak (arteri, urat, kapilari). Tahap tekanan darah, keadaan sistem pembekuan darah juga mempengaruhi intensiti pendarahan. Di samping itu, penting di mana darah dituangkan: keluar, masuk ke rongga tertutup, besar atau kecil dalam jumlah (pleura, perut, rongga lutut, dll.), Tisu lembut (tisu subkutan, otot dan ruang intermuskular).

Kapal yang terjejas oleh proses aterosklerotik dapat dihancurkan dengan peningkatan tekanan darah, hipertensi. Amat berbahaya adalah pecahnya aneurisma aorta, apabila semua darah yang beredar dapat mengalir keluar dalam beberapa minit. Pendarahan teruk berlaku dari urat varikos. Yang paling teruk adalah pendarahan dari vena varikos esofagus dengan hipertensi portal (sirosis). Kemusnahan dinding saluran darah mungkin disebabkan oleh proses keradangan dan ulseratif atau tumor ganas.

Penyebab pendarahan kadang-kadang adalah perubahan komposisi kimia darah, akibatnya ia dapat melarikan diri melalui dinding bahkan saluran yang utuh. Keadaan ini diperhatikan dalam sejumlah penyakit: penyakit kuning, sepsis, penyakit darah, dll..

PADAPENGENALAN DARAH.


Pendarahan mempunyai intensiti yang berbeza-beza dan bergantung pada jenis saluran darah yang rosak. Terdapat pendarahan arteri, vena, kapilari dan parenkim.

  • Pendarahan arteri - pendarahan dari arteri yang rosak. Darah yang keluar dari warna merah terang dikeluarkan oleh aliran berdenyut yang kuat. Pendarahan arteri adalah yang paling berbahaya, biasanya sangat sengit, dan kehilangan darah dengannya boleh menjadi besar. Sekiranya berlaku kerosakan pada arteri besar, aorta, kehilangan darah yang tidak sesuai dengan nyawa dapat terjadi dalam beberapa minit, dan pesakit meninggal dunia.
  • Pendarahan vena berlaku apabila urat rosak. Tekanan pada urat jauh lebih rendah daripada di arteri, sehingga darah mengalir perlahan, sama rata dan tidak rata. Darah dengan pendarahan seperti itu adalah warna ceri gelap. Pendarahan vena kurang sengit daripada pendarahan arteri, dan oleh itu jarang mengancam. Walau bagaimanapun, apabila urat leher dan dada cedera, ada bahaya kematian yang lain. Tekanan negatif timbul pada urat ini pada masa inspirasi, oleh itu, jika terluka, udara dapat memasuki lumen semasa inspirasi mendalam melalui luka. Gelembung udara yang menembusi aliran darah ke jantung dapat menyebabkan penyumbatan jantung dan saluran darah - embolisme udara dan menyebabkan kematian kilat.
  • Pendarahan kapilari berlaku dengan kerosakan pada saluran darah terkecil - kapilari. Pendarahan seperti itu diperhatikan, misalnya, dengan luka cetek pada kulit, lecet. Dengan pembekuan darah yang normal, pendarahan kapilari berhenti dengan sendirinya.
  • Pendarahan parenkim. Hati, limpa, ginjal dan organ parenkim lain mempunyai jaringan arteri, saluran vena dan kapilari yang sangat berkembang. Apabila organ-organ ini rosak, integriti kapal dari semua jenis dilanggar dan terdapat pendarahan yang banyak, yang disebut parenchymal. Oleh kerana pembuluh darah tertutup dalam tisu organ dan tidak mereda, pendarahan berhenti sendiri tidak pernah berlaku.

Bergantung pada tempat darah mengalir dari kapal yang rosak, pendarahan dibezakan antara luaran dan dalaman.

Pendarahan luaran dicirikan oleh aliran darah secara langsung ke permukaan badan melalui luka kulit. Pendarahan ke dalam lumen organ berongga (perut, usus, pundi kencing, trakea) yang berkomunikasi dengan persekitaran luaran disebut luaran tersembunyi, kerana darah dilepaskan di luar setelah jangka waktu tertentu, kadang-kadang setelah beberapa jam.

Pendarahan dalaman diperhatikan dengan luka yang menembusi, luka tertutup (dengan pecahnya organ dalaman tanpa kerosakan pada kulit akibat pukulan kuat, kejatuhan dari ketinggian, mampatan), serta penyakit organ dalaman (bisul, barah, tuberkulosis, aneurisma saluran darah). Dengan pendarahan dalaman, darah memasuki rongga.

Pendarahan dalaman ke rongga tertutup (pleura, perut, baju jantung, rongga kranial) sangat berbahaya. Pendarahan ini tersembunyi, diagnosisnya sangat sukar dan mereka mungkin tidak dikenali dengan pemantauan pesakit yang tidak cukup teliti.
Di rongga pleura atau perut, semua darah yang beredar di dalam badan dapat masuk dengan mudah, jadi pendarahan seperti itu sering menjadi penyebab kematian.
Dalam beberapa kes, pendarahan boleh menjadi berbahaya bukan karena jumlah darah yang tumpah, tetapi sebagai akibat dari darah yang mengalir menyebabkan mampatan organ-organ penting. Jadi, pengumpulan darah di baju jantung boleh menyebabkan tekanan jantung (tamponade) dan penangkapannya, dan di rongga tengkorak - pemampatan otak dan kematian.

Pendarahan yang ketara mungkin berlaku dengan pendarahan di ruang interstisial, tisu (otot, tisu lemak). Dalam kes ini, yang disebut hematoma, lebam.

Pendarahan berbahaya kerana, dengan penurunan jumlah darah yang beredar, aktiviti jantung bertambah buruk, dan bekalan oksigen ke organ penting - otak, ginjal, dan hati - terganggu. Ini menyebabkan perubahan mendadak dalam semua proses metabolik dalam tubuh, yang mempercepat perkembangan keadaan terminal.

Pendarahan: definisi, klasifikasi, jenis. Gejala dan diagnosis pendarahan luaran dan dalaman.

Pendarahan - pendarahan darah dari lumen saluran darah kerana kerosakan atau pelanggaran kebolehtelapan dindingnya.

Tiga jenis pendarahan dibezakan bergantung kepada penyebab berlakunya:

- Pendarahan dengan kerosakan mekanikal (pecah) dinding kapal

- Pendarahan semasa penembusan (pemusnahan, ulserasi, nekrosis) dinding vaskular disebabkan oleh sebarang proses patologi.

- Pendarahan melanggar kebolehtelapan dinding vaskular pada tahap mikroskopik.

Peranan tertentu dalam perkembangan pendarahan dimainkan oleh keadaan sistem pembekuan darah.

Pengelasan anatomi

Semua pendarahan dibezakan berdasarkan jenis kapal yang rosak dan dibahagikan kepada arteri, vena, kapilari dan parenkim.

- Pendarahan arteri:

- darah mengalir keluar dengan cepat, di bawah tekanan, selalunya dengan aliran berdenyut, berwarna merah kemerahan. Kadar kehilangan darah agak tinggi. Jumlah kehilangan darah bergantung pada kaliber kapal dan sifat kerosakannya..

- Pendarahan vena:

- aliran warna ceri darah yang berterusan. Kadar kehilangan darah lebih rendah daripada dengan arteri, tetapi dengan diameter besar urat yang rosak boleh menjadi sangat ketara.

- Pendarahan kapilari:

- pendarahan bercampur akibat kerosakan pada kapilari, arteri kecil dan urat. Selepas pengeringan, seluruh permukaan luka ditutup dengan darah lagi

- Pendarahan parenkim:

- berlaku kerana kerosakan pada organ parenkim: hati, limpa, ginjal, paru-paru.

Berkaitan dengan persekitaran luaran, semua pendarahan dibahagikan kepada dua jenis utama: luaran dan dalaman.

Dalam kes-kes apabila darah dari luka mengalir ke persekitaran luaran, pendarahan luaran dikatakan. Pendarahan seperti itu jelas, mereka cepat didiagnosis..

Pendarahan dalaman disebut pendarahan, di mana darah memasuki lumen organ berongga, tisu atau rongga dalaman badan. Terdapat pendarahan dalaman yang jelas dan tersembunyi. Pendarahan adalah pendarahan di mana darah, walaupun dalam bentuk yang berubah-ubah, muncul di luar setelah beberapa waktu (pendarahan dari ulser perut). Dengan pendarahan dalaman yang tersembunyi, darah memasuki pelbagai rongga dan oleh itu tidak dapat dilihat. Pendarahan ke rongga perut disebut haemoperitoneum, ke dalam hemotoraks toraks, ke dalam rongga perikardium haemopericardium, ke rongga sendi hemartrosis. Mendiagnosis pendarahan pendam sukar. Dalam kes ini, gejala tempatan dan umum ditentukan, kaedah diagnostik khas digunakan.

Diagnosis pendarahan luaran dan dalaman

Pendarahan luar mudah dikenali dengan lokasi mereka, warna darah, denyutannya. Sangat penting untuk menunjukkan gejala pendarahan sekunder yang menyedihkan: demam, luka berdarah pada luka, munculnya bunyi yang sebelumnya tidak ada.

Lebih sukar untuk mendiagnosis pendarahan dalaman. Semasa pendarahan ke dalam lumen organ berongga, darah dilepaskan melalui bukaan semula jadi. Peruntukan darah melalui mulut boleh berlaku dengan pendarahan dari faring, esofagus, perut. Air kencing berdarah (hematuria) diperhatikan dengan pendarahan dari ginjal, pundi kencing, dan ureter. Semasa pendarahan dari usus besar, najis berwarna darah merah, dan ketika darah diekstraksi dari perut dan usus kecil, najis berwarna hitam, tetap.

Apabila pendarahan di rongga dada atau perut, darah tidak menonjol dan diagnosis dibuat berdasarkan tanda-tanda pengumpulan cecair di satu kawasan atau kawasan lain dan gejala umum pendarahan (pucat kulit dan membran mukus, denyut nadi, pengisian lemah, tekanan darah rendah, penurunan hemoglobin, penurunan bilangan sel darah merah).

Pengelasan pendarahan mengikut masa berlakunya.

Mungkin sekolah rendah dan menengah.

- berlakunya pendarahan primer dikaitkan dengan kerosakan langsung pada kapal semasa trauma. Ia muncul dengan segera atau pada jam pertama selepas kerosakan.

- pendarahan sekunder lebih awal (biasanya dari beberapa jam hingga 4-5 hari selepas kecederaan) dan kemudian (lebih dari 4-5 hari selepas kerosakan).

Terdapat dua sebab utama perkembangan tersebut awal pendarahan sekunder:

- tergelincir dari kapal ligatur yang dikenakan ketika pendarahan utama berhenti;

- pencucian darah beku dari kapal sehubungan dengan peningkatan tekanan sistemik dan aliran darah yang dipercepat atau disebabkan penurunan kontraksi pembuluh darah yang terjadi semasa kehilangan darah akut.

Kemudian sekunder, atau arrosive,

pendarahan dikaitkan dengan pemusnahan dinding vaskular akibat perkembangan proses menular pada luka. Kes seperti ini adalah salah satu yang paling sukar, kerana seluruh dinding vaskular di kawasan ini berubah dan pendarahan berulang mungkin terjadi setiap saat

Klasifikasi pendarahan dengan aliran

u Semua pendarahan mungkin akut atau kronik. Dengan pendarahan akut, aliran darah berlaku dalam jangka waktu yang singkat, dan dengan pendarahan kronik ia berlaku secara beransur-ansur, dalam bahagian kecil, kadang-kadang sedikit, pembuangan darah berkala diperhatikan selama beberapa hari. Pendarahan kronik boleh berlaku dengan ulser perut dan ulser duodenum, tumor malignan, buasir, fibroid rahim, dll..

Diagnosis pendarahan.

Untuk mengenal pasti pendarahan pesakit, anda perlu mengetahui simptom tempatan dan umum, gunakan kaedah diagnostik khas.

Gejala tempatan

Tarikh Ditambah: 2018-08-06; Pandangan: 2096;

III. Manifestasi pendarahan tempatan dan umum

PELAN.

G. Armavir 2012.

Kapustyan E.P..

Cikgu

Kuliah No. 3

Sharonova E Dan

Ketua CMK

Dalam perjumpaan tersebut Ts.M.K.

protokol No. ______ _____

Dari _____ ___________2012 g

___________________________

TOPIK: "Pendarahan."

PM. 01 "Aktiviti diagnostik"

MDK 01.01 Bahagian 4. "Diagnosis penyakit pembedahan"

Untuk keistimewaan: 060101 - "Perniagaan perubatan"

Dibuat

I. Pengenalan. Konsep pendarahan dan kehilangan darah. Punca

pendarahan (pelanggaran dinding vaskular, pelanggaran

kebolehtelapan dinding vaskular, gangguan kimia

II. Klasifikasi pendarahan (mengikut sumber, oleh

intensiti, oleh sifat manifestasi, berkaitan dengan

persekitaran luaran, pada masa kejadian).

IV. Komplikasi pendarahan (anemia akut, hemoragik

kejutan, embolisme udara, pemampatan organ dan tisu).

V. Konsep kumpulan darah dan faktor Rh. Metodologi

penentuan jenis darah dan faktor Rh.

KANDUNGAN

Postulat Hippocrates - "jangan membahayakan".

I. Pengenalan. Konsep pendarahan dan kehilangan darah. Penyebab pendarahan (pelanggaran dinding vaskular, pelanggaran kebolehtelapan dinding vaskular, pelanggaran kimia darah).

Pendarahan adalah pencurahan darah dari aliran darah ke persekitaran luaran atau organ dalaman apabila integriti dinding atau kebolehtelapannya dilanggar. Kebiasaannya, seseorang mempunyai berat sekitar 4-5 liter. darah, termasuk 60% beredar melalui pembuluh darah, dan 40% berada di depot darah (hati, limpa, dll.).. Jumlah darah pada lelaki rata-rata sekitar 5 liter, pada wanita - 4.5 liter; 55% isipadu darah adalah plasma, 45% - sel darah, unsur-unsur yang disebut (sel darah merah, sel darah putih, dll.).

Kehilangan darah - jumlah darah yang hilang oleh badan kerana pendarahan. Mengancam nyawa adalah kehilangan 1/3 jumlah darah, tetapi pesakit boleh mati dengan kehilangan lebih sedikit darah jika cepat habis. Pendarahan harus dibezakan daripada diapeesis.
Diapedesis adalah keluarnya darah dari tempat tidur vaskular tanpa menjejaskan integriti yang terakhir. Kerana peningkatan kebolehtelapan dinding kapal.

Bahaya pendarahan terletak pada kenyataan bahawa ia boleh menyebabkan kehilangan darah yang signifikan dalam penyakit darah (hemofilia), kekurangan vitamin (skurvi), penyakit radiasi, dll.

Keterukan kehilangan darah ditentukan oleh kadar aliran darah dan jangka masa pendarahan, jadi setiap pendarahan harus dihentikan dengan cepat. Menghidupkan pasukan pertahanan badan menyumbang kepada fakta bahawa pendarahan dari kapal kecil sering berhenti dengan sendirinya. Pendarahan dari saluran darah besar, terutamanya arteri, boleh menyebabkan kehilangan darah yang maut dalam beberapa minit. Kehilangan darah pada kanak-kanak dan orang tua amat berbahaya. Wanita bertolak ansur dengan kehilangan darah lebih baik daripada lelaki. Pada orang yang mengalami pembekuan darah yang berkurang (hemofilia, penyakit radiasi), pendarahan yang banyak, bahkan tidak boleh menjadi mengancam nyawa kerana tempohnya. Kira-kira 70% darah terdapat dalam badan dalam urat, jadi kehilangan 300-400 ml (kehilangan fisiologi) darah vena tidak menyebabkan perubahan yang signifikan dalam hemodinamik dan mudah dikompensasi

(penderma menderma 400 ml). Di arteri, 20% darah berada, jadi kehilangan jumlah darah arteri yang sama mengubah hemodinamik secara signifikan

Isipadu darah yang beredar (BCC) adalah isipadu unsur darah dan plasma yang terbentuk. Jumlah darah adalah 6-8% dari berat badan, kira-kira 3,5 - 5, - l. Sehingga 95% bcc terlibat dalam peredaran dan hanya 5% berada di kapilari. Di tempat tidur arteri orang yang sihat, 15% BCC berada di tempat tidur vena - 70%, di tempat tidur kapilari - 12%, di rongga jantung 3%. Pada waktu rehat, sehingga 50% bcc boleh dimatikan dari peredaran darah dan berada di depot - di limpa, hati, saluran subkutan. BCC ditentukan oleh formula: berat badan dalam kg kali 50 ml.

Punca pendarahan:

a) pelanggaran dinding kapal:

- kecederaan mekanikal (luka, suntikan, penghancuran, pemisahan, pukulan, dll.);

- proses patologi - pendarahan arisan yang disebabkan oleh

pemusnahan dinding kapal oleh proses patologi (nekrosis, kerosakan tumor,

luka baring, peleburan purulen, dan lain-lain, misalnya dengan ulser gastrik, khusus

proses keradangan - batuk kering, dll.)

- kerosakan haba - luka bakar, radang dingin

b) pelanggaran kebolehtelapan dinding vaskular (diapedesis) - dengan mabuk

c) pelanggaran kimia darah - gangguan pada sistem pembekuan darah (hemofilia,

trombositopenia idiopatik, penyakit radiasi, dll.

II. Pengelasan (mengikut sumber, mengikut intensiti, oleh

sifat manifestasi, berkaitan dengan persekitaran luaran, pada waktunya

Terdapat beberapa klasifikasi pendarahan.

1. Hidup dan dengan kira-kira t tentang h n dan untuk mengalokasikan arteri, vena, kapilari,

pendarahan parenkim dan campuran. a) pendarahan arteri adalah yang terpantas dan paling berbahaya. Ditentukan oleh

kapal berkaliber. Kerosakan pada aorta besar menyebabkan kematian dengan cepat..

Darah berdegup dengan jet berdenyut kuat di bawah tekanan, merah terang

(warna merah) sebagai hasil pengayaannya dengan oksigen. Tetapi sekiranya berlaku keracunan atau

asfiksia, darah menjadi warna yang sama dengan darah vena. Kerana besar

pendarahan tekanan darah tidak berhenti dengan sendiri. Laju

kehilangan darah yang besar, yang tidak memungkinkan untuk pampasan

mekanisme dan dengan cepat membawa kepada kematian.

b) pendarahan vena - aliran darah berterusan warna ceri gelap (disebabkan oleh

penipisan oksigen), mengalir dengan lancar kerana rendah

tekanan. Dengan pendarahan dari urat yang terletak lebih dekat ke jantung, dengan

kerosakan pada batang vena besar di bahagian atas badan

terdapat denyutan segerak dengan pernafasan - semasa anda menyedut pendarahan

berkurang, semasa menghembus nafas semakin meningkat Apabila urat yang rosak terletak

aliran berdenyut dapat diperhatikan berhampiran arteri utama kerana jaraknya yang dekat

dengan batang arteri berdenyut atau tepat pada masanya bernafas.Vena, tidak seperti arteri

mempunyai membran otot yang kurang berkembang dan kadar kehilangan darah hampir tidak

menurun kerana kekejangan kapal. Kerosakan pada urat utama mungkin

lebih berbahaya daripada arteri, kerana memimpin dengan cepat ke penurunan tekanan darah, apa yang disertakan

degupan jantung menurun. Dengan pendarahan urat leher, perlu

ingat bahaya embolisme udara (menghisap udara ke dalam kapal)

Airlock memasuki jantung (kanan) atau arteri paru. Kematian di dalamnya

kes berpunca dari serangan jantung refleks dan kelumpuhan pernafasan

Pendarahan dari urat saphenous kurang berbahaya, kerana kadar kehilangan darah

jauh lebih rendah dan hampir tidak ada risiko embolisme udara.

Pendarahan cenderung berhenti dengan sendirinya kerana penurunan dan

kegagalan urat kerana menurunkan tekanan darah.

Pendarahan otot - ada satu perbezaan sedikit dari pendarahan vena - kurang

pergantungan pada gegaran sistolik (pendarahan tersentak

hampir tidak ada - darah mengalir dari luka secara monoton), tetapi sebaliknya tidak mungkin

membezakan dari vena.
c) pendarahan kapilari - aliran keluar darah dari terkecil yang rosak

saluran darah - kapilari. Disifatkan pada pendarahan individu tersebut

kapal tidak kelihatan dengannya, darah mengalir dari seluruh permukaan tisu yang rosak

(luka). Pendarahan seperti itu berlaku dengan luka dan lecet yang cetek

merah (darah) dan putih (limfa) menonjol di permukaan lelasan

"Embun", "titisan embun segera bergabung dan membentuk satu aliran darah.. Bila

pembekuan darah normal menamatkan secara bebas. Dengan penurunan

pembekuan darah berbahaya (hemofilia, sepsis). d) pendarahan parenkim - dicirikan oleh fakta bahawa seluruh luka berdarah

permukaan, kapal kecil dan kapilari sekiranya berlaku kerosakan pada semua kapal dalaman

organ - hati, paru-paru, limpa, buah pinggang. Pada asasnya

pendarahan kapilari, sangat berbahaya dan berbahaya,

kerana.tidak berhenti secara spontan kerana kenyataan bahawa dinding kapal tidak

Penurunan kerana pengekalan stroma organ parenchymal mereka dan ketiadaan

pembentukan trombus kerana parenchyma antikoagulan

(antikoagulan) zat, berhenti dengan sukar dan sering membawa kepada

anemia akut atau kematian akibat gangguan hemodinamik akut di

jam pertama kejadiannya. e) pendarahan bercampur - pendarahan di hadapan beberapa

sumber dari
(Perhatikan!): Sukar untuk menentukan jenis pendarahan dengan warna darah kerana:
1. Sangat sukar untuk dilayari tanpa pengalaman tertentu.
2. Dengan pencahayaan bilik dan jalan yang berbeza, warna warna darah dalam cahaya yang dipancarkan adalah berbeza.
3. Tidak ada pendarahan yang ideal - ia selalu bercampur, kerana pendarahan arteri dari arteri yang rosak akan bercampur dengan kapilari atau otot dari luka. 2. Kadar aliran darah bergantung pada jenis kapal yang rosak. a) pendarahan yang banyak (intensif) - aliran darah dari arteri besar atau

urat dengan aliran berdenyut atau lebar; b) sederhana - di mana darah mengalir keluar dari luka dengan aliran perlahan atau sempit, c) lemah - pengisian luka perlahan atau kejatuhan tetes individu. 3. Menurut ciri leukemia dan pendarahan, mereka terbahagi kepada yang tersurat dan tersembunyi. a) pendarahan yang jelas ditunjukkan oleh tanda-tanda yang mudah dikenali secara visual, iaitu.

pemeriksaan. b) pendarahan tersembunyi boleh menjadi sangat kecil sehingga dapat mengenal pasti mereka

pemeriksaan mikroskopik atau kimia diperlukan (tindak balas Gregersen

kepada "darah tersembunyi"). 4. Menurut luaran umum atau kawasan badan membezakan

pendarahan luaran (terbuka dan tersembunyi), dalaman dan campuran. a) darah pendarahan yang jelas dilepaskan melalui luka pada kulit atau luaran

membran mukus ke persekitaran - hidung, rahim, buasir, daripada

meatus pendengaran, gastrik (ulser), buah pinggang (hematuria) b) darah pendarahan tersembunyi luaran melalui kerosakan mukosa masuk

lumen organ berongga yang berkomunikasi dengan persekitaran - esofagus, perut

(ulser peptik, urat varikos esofagus, gastritis erosif, dan

dan lain-lain) dan ditunjukkan dengan muntah "kopi"; usus kecil dan besar- tar-

najis, iaitu, "kapur"., pundi kencing (hematuria), trakea, paru-paru -

dimanifestasikan oleh hemoptisis. Di sini, darah mula-mula berkumpul, dan kemudian disembunyikan

keluar selepas beberapa ketika, selalunya dalam bentuk yang diubah suai. c) pendarahan dalaman - aliran darah ke rongga badan yang tidak mempunyai mesej dengan

persekitaran luaran - rongga pleura, perut, perikardial (kemeja jantung),

rongga tengkorak, rongga otak, pada otot ruang celahan dan lemak

serat. Sebabnya adalah kecederaan tertutup pada organ dan saluran rongga ini.

kerana hentaman, jatuh dari ketinggian, mampatan; penyakit organ dan saluran darah

batuk kering, tumor ganas, kehamilan ektopik, sista, aneurisma

saluran darah, dll. Dengan pendarahan laten, jumlah pleura dan

rongga perut besar sehingga dapat menampung semua peredaran darah

darah, yang sangat berbahaya. Darah sedemikian kehilangan keupayaannya untuk membeku,

oleh itu, pendarahan berhenti secara spontan tidak berlaku pendarahan di

rongga dalam jumlah kecil berbahaya kerana menyebabkan tekanan penting

organ dan penamatan aktiviti mereka - pemampatan otak, jantung..

pendarahan besar-besaran yang sangat kuat berkembang

Varieti - pendarahan di rongga badan dan tisu.
Di rongga badan:
a) di rongga perut - hemoperitoneum, selalunya mengalami kerosakan
organ parenchymal;
b) di rongga pleura - hemotoraks, lebih kerap berlaku patah tulang rusuk atau pisau

luka;
c) ke rongga sendi - hemarthrosis;
g) di rongga beg jantung - hemopericardium - sejumlah besar pengumpulan

darah di rongga perikardial menyebabkan mampatan jantung, tamponade jantung; d) di rongga kranial - hemokran - gejala mampatan otak berkembang
Dalam tisu badan:
a) pendarahan - penyerapan tisu yang meresap dengan darah, terbentuk lebih longgar

tisu (tisu lemak, otot).). Titik pendarahan

pada kulit - petechiae, purpura - pendarahan mukosa terhad.
b) hematoma - pengumpulan darah yang terhad dalam tisu, penyebaran, pengelupasan dan

menyebarkan otot, fasia, tendon, dengan pembentukan rongga. Selalunya

terdapat hematoma subkutan - lebam (lebam - juga disebut

ketidakseimbangan.. Lama-kelamaan, hematoma kecil hilang. Lebih banyak lagi

yang besar digantikan oleh tisu penghubung dan

bertukar menjadi parut. Di tempat hematoma besar boleh terbentuk

sista. Ini berlaku sekiranya bahagian tengah hematoma

sembuh, dan tisu di sekitarnya berubah menjadi parut. Hematoma boleh

fester, berubah menjadi phlegmon, dan dengan kapsul yang kuat - masuk

abses. Hematoma berdenyut diperuntukkan (dalam kes mesej rongga

hematoma batang arteri) dan hematoma tidak berdenyut. Pendarahan bercampur menggabungkan tanda-tanda pendarahan luaran dan dalaman. Lebih kerap diperhatikan apabila pendarahan luaran tidak signifikan, dan pendarahan dalaman sangat sengit, dengan kehilangan darah yang ketara. 5. Kejadian perbezaan membezakan antara pendarahan akhir primer, awal awal dan sekunder. a) pendarahan primer berlaku sebaik sahaja kerosakan pada kapal. b) pendarahan sekunder awal berkembang pada jam atau hari pertama, selepas 1-3-3

hari selepas menghentikan pendarahan primer selepas kecederaan. Berlaku di

hasil dari melenturkan ligatur dari saluran pembalut, merobek gumpalan darah,

menutup kecacatan pada dinding kapal semasa ligasi, tidak betul

pengangkutan, penghapusan kekejangan, peningkatan tekanan darah dan mendorong trombus

aliran darah, dari saluran kecil yang tidak bercabang (tidak patah) c) pendarahan lewat sekunder berkembang selepas beberapa hari - antara 10 hingga

Hari ke-15 setelah cedera akibat cairan penutup darah beku

pelepasan kapal dengan proses purulen, pemadaman (pemusnahan) dinding kapal,

mengalami luka, ligatur gigi atau jahitan vaskular

(ligatur), kerana luka tekanan pada dinding kapal oleh badan asing yang padat,

serpihan tulang atau logam, saliran, tinggal berpanjangan

6. Catatan mengenai perkara itu. a) akut (dari kapal besar, sejumlah besar darah hilang dalam beberapa minit). b) tajam (dalam masa satu jam). c) subakut (pada waktu siang). d) kronik (dalam beberapa minggu, bulan, tahun). 7. P o p r dan h dan n
a) pasca trauma - akibat trauma atau luka, termasuk bilik operasi;
b) arrozionnoe - kerana hakisan dinding kapal patologi
proses: ulser perut, tumor membusuk, peleburan purulen

tisu dan dinding vaskular;
c) diapetik - pendarahan tanpa kerosakan pada integriti dinding saluran darah (meningkat

kebolehtelapan dinding vaskular) - untuk penyakit darah

(hemofilia), kekurangan vitamin (skurvi), dll.

Ukuran pendarahan tidak hanya bergantung pada jenis kapal yang rosak, tetapi juga sifat cedera:

- dengan pecah arteri melintang lengkap, hujungnya dikurangkan, dan

cangkang dalam sering disekat, mengurangkan pelepasan dengan ketara

- hujung kapal yang hancur kadang-kadang melekat.

Semua ini menyumbang dalam beberapa kes untuk pembentukan bekuan darah dan menghentikan pendarahan secara spontan, bahkan dari saluran besar seperti, misalnya, arteri brakial atau axillary. Tetapi penyumbatan (penutupan lengkap lumen kapal) luka kapal oleh trombus sering menyebabkan hanya pendarahan sementara. Selepas itu, gumpalan darah sering dicuci oleh aliran darah dan pendarahan berterusan. Dengan luka lateral saluran darah, beberapa mekanisme yang disenaraikan kurang jelas atau tidak nyata sama sekali. Kehilangan darah yang signifikan menyumbang kepada penurunan tekanan darah, yang dapat menyebabkan berhenti pendarahan.

Tarikh Ditambah: 2014-01-20; Pandangan: 2988; Pelanggaran hak cipta?

Pendapat anda penting bagi kami! Adakah bahan yang diterbitkan bermanfaat? Ya | Tidak

Adalah Penting Untuk Menyedari Dystonia