Apa itu hemostasis semasa kehamilan?

Semasa kehamilan, seorang wanita perlu membuat hemostasiogram - analisis yang mendedahkan pelanggaran dalam sistem pembekuan darah. Mengapa ini perlu dan apakah maksud hasilnya??

Natalia Rubina; perunding: Seda Baimuradova, MD, Profesor Madya, Jabatan Obstetrik dan Ginekologi, Universiti Perubatan Negeri Moscow Pertama (PSMU); Nona Hovsepyan, Pakar Perunding, Makmal Bebas INVITRO

Siapa yang berisiko?

Sistem pembekuan darah (hemostasis) diperlukan untuk mengelakkan kehilangan darah yang ketara dengan kerosakan vaskular. Ingat, sebagai contoh, jika anda memotong jari, pertama-tama darah dari luka menjadi keras, kemudian berhenti, dan tidak lama kemudian kerak terbentuk di tapak luka - gumpalan darah. Berbeza dengan sistem pembekuan darah, sistem antikoagulan berfungsi di dalam badan - ia membolehkan anda mengekalkan darah dalam keadaan cair. Kadang-kadang keseimbangan sistem ini terganggu, dan darah menjadi terlalu tebal, likat, rentan terhadap gumpalan dan pembekuan darah.

Semasa kehamilan, peningkatan pembekuan darah dipenuhi dengan munculnya apa yang disebut DIC (pembekuan intravaskular yang disebarkan) - ini bermaksud bahawa darah menebal di dalam pembuluh darah, akibatnya, mungkin terjadi pelanggaran aliran darah plasenta. Pada masa yang sama, bayi tidak mendapat pemakanan yang betul dan, sebagai hasilnya, ketinggalan dalam perkembangannya. Dalam kes yang paling teruk, kehamilan mungkin pudar atau kematian janin adalah mungkin. Tetapi jika anda lulus analisis untuk hemostasis pada waktunya, sebagai peraturan, anda dapat mengelakkan komplikasi dan menyampaikan kehamilan sebelum tarikh akhir.

Sebaik-baiknya, anda perlu membuat hemostasiogram (atau ia juga disebut koagulogram) pada peringkat perancangan kehamilan, untuk menjalani terapi pencegahan sekiranya perlu. Ini sangat penting jika anda berada dalam "kumpulan risiko":

  • salah seorang saudara anda telah mengalami strok, serangan jantung atau trombosis;
  • kehamilan anda sebelumnya berakhir dengan keguguran atau dibekukan;
  • anda bermain sukan dengan senaman fizikal yang berat;
  • anda atau seseorang dari saudara terdekat (ibu atau nenek) mempunyai urat varikos.
Pengarang teks ini adalah contoh utama bagaimana anda tidak perlu melakukannya. Kehamilan pertama saya membeku selama 7 minggu. Selain itu, saya melakukan pendakian. Lebih-lebih lagi, ketika saya hamil lagi, doktor yang memerhatikan saya dalam perundingan daerah tidak mengatakan sepatah kata pun mengenai analisis hemostasis. Saya tidak meneka untuk beralih kepada pakar lain. Nasib baik, kehamilan berakhir dengan selamat. Tetapi sebaik sahaja saya berfikir bagaimana semuanya boleh berlaku. Secara amnya, sekarang, jika saya memutuskan untuk mempunyai anak kedua, perkara pertama yang akan saya lakukan ialah hemostasiogram.

Seminggu sebelum menjalani ujian darah untuk hemostasis, anda tidak boleh minum alkohol dan mengambil ubat yang mengandungi aspirin, kerana kedua-duanya mencairkan darah. Akibatnya, analisis mungkin memberikan hasil yang salah..

Bila perlu?

Sekiranya anda sudah hamil dan doktor anda tidak menetapkan ujian ini, minta dia melakukannya. Situasi biasa di mana ujian hemostasis sangat diperlukan.

Keguguran biasa
- jika anda sudah mempunyai sekurang-kurangnya dua kehamilan beku atau dua keguguran. Terdapat banyak sebab untuk keguguran - jangkitan, kekurangan hormon, patologi kromosom, dan peningkatan pembekuan darah.

Gestosis - ini adalah komplikasi kehamilan yang serius, tanda-tanda bengkak pada lengan dan kaki, tekanan darah tinggi; dan kehadiran protein dalam air kencing. Menurut kajian, dalam 70% kes pada wanita dengan gestosis menunjukkan peningkatan pembekuan darah, yang memperburuk perjalanannya. Adalah sukar untuk mengubati gestosis, tetapi mungkin untuk mencegahnya. Untuk melakukan ini, pada peringkat perancangan kehamilan atau pada peringkat awal, anda perlu menjalani hemostasiogram dan, jika perlu, menjalani rawatan. Kemudian, walaupun gestosis berlaku, ia akan berjalan dalam bentuk ringan.

Ancaman pengguguran
(hipertensi rahim). Gejala utama hipertonik adalah rasa sakit dan sensasi menarik di bahagian bawah perut. Diagnosis ini dibuat setiap saat mengandung.

SAYA TIDAK TERDAPAT! Sekiranya anda telah menjalani terapi heparin, anda mempunyai dua pilihan - pergi ke bilik rawatan setiap hari untuk suntikan, atau pelajari sendiri cara melakukannya. Suntikan dibuat secara subkutan di perut. Sebaiknya tanya doktor atau jururawat untuk mengajar anda cara memberi suntikan dan bagaimana untuk menyuntikkannya buat kali pertama..

  • Cuci tangan anda.
  • Rawat tempat suntikan dengan bola kapas yang direndam dalam alkohol (suntikan sebaiknya dilakukan 2 cm ke kanan atau kiri pusar).
  • Ambil picagari di tangan kanan anda. (Beli jarum suntikan 2 ml di farmasi, kerana diameter jarumnya adalah yang terkecil. Ngomong-ngomong, heparin dengan berat molekul rendah moden segera dijual dalam jarum suntik dengan jarum kecil dan sangat tipis, jadi anda tidak perlu minum ubat sendiri. Dan panjang jarum yang pendek tidak akan membolehkan anda membuat suntikan kecuali subkutan.)
  • Dengan tangan kiri, lipat kulit di perut anda.
  • Pegang jarum dengan jari telunjuk anda, masukkan pada sudut 45 ° ke pangkal lipatan kulit hingga kedalaman 2/3 panjang jarum.
  • Menekan pelocok dengan ibu jari anda, masukkan ubat.
  • Pasang bebola kapas bersih dengan alkohol ke tempat suntikan..
BACA ANALISIS

APTT adalah ukuran masa pembekuan darah. Biasanya 24-35 saat. Pengurangan penunjuk ini menunjukkan pembekuan dipercepat, yang merupakan penunjuk DIC. Sekiranya APTT melebihi 35 saat, maka darah, sebaliknya, membeku dengan buruk, dan terdapat risiko tinggi pendarahan postpartum.

Prothrombin adalah faktor yang mencerminkan kualiti pembekuan darah. Lazimnya, nilainya adalah 78-142%. Sekiranya penunjuk ini lebih tinggi, ini adalah tanda pembekuan darah yang dipercepat, jika lebih rendah, wanita tersebut berisiko tinggi kehilangan darah besar semasa pendarahan (contohnya, selepas melahirkan).

Antithrombin III adalah protein darah yang menghalang proses pembekuan. Lazimnya, nilainya 71-115%. Sekiranya tahap antithrombin III menurun - ini menunjukkan risiko pembekuan darah, jika meningkat - terdapat risiko tinggi pendarahan postpartum.

D-dimer adalah petunjuk hemostasiogram yang paling penting, yang menunjukkan sama ada badan mengalami peningkatan pembekuan darah atau tidak. Biasanya, nilainya harus kurang dari 248 ng / ml. Sekiranya angka ini lebih besar, maka darah wanita itu tebal dan likat, terdedah kepada pembekuan darah (DIC). Nilai D-dimer yang meningkat boleh berlaku jika seorang wanita mengalami hematoma atau lebam besar. Pastikan anda memberi perhatian kepada doktor. Oleh itu, kemungkinan besar dia tidak akan segera memberi rawatan untuk anda, tetapi akan menawarkan untuk melakukan analisis ketika hematoma berlalu.

RKMF adalah penanda DIC, yang berlaku lebih awal daripada D-dimer. Biasanya tidak semestinya.

Masa trombin (TB) adalah masa pembekuan darah tahap terakhir. Biasanya 11-18 saat. Sekiranya TB kurang dari 11 saat, ini adalah tanda DIC, jika lebih dari 18, terdapat risiko tinggi pendarahan postpartum.

Lupus antikoagulan - biasanya penunjuk ini tidak boleh berada di dalam darah. Sekiranya didapati dalam analisis, ini adalah tanda sindrom antiphospholipid (APS) - reaksi "alergi" badan terhadap dirinya sendiri. Patologi ini dijumpai bukan hanya pada wanita hamil. Kehamilan hanya dapat memprovokasi aktivasinya (merokok, tekanan, aktiviti fizikal yang berpanjangan, mengambil pil perancang juga dapat menyebabkan munculnya APS. Dengan APS, terdapat risiko trombosis, yang sangat berbahaya untuk kehamilan dan boleh menyebabkan kematian janin.

KOMEN SPECIALIS

Seda Beymuradova, pakar sakit puan: “Suatu ketika, seorang wanita datang menemui saya dan telah mengalami 8 keguguran berturut-turut. Setelah doktor daerah ke-4 menghantarnya ke hemostasiogram, dan kemudian menetapkan rawatan. Namun, ternyata tidak berkesan, dan setelah 4 kes keguguran lagi, dia menoleh ke pusat kami. Kami memeriksanya dan mengetahui bahawa dos ubat yang diberikan kepadanya lebih awal untuknya dan oleh itu tidak berkesan. Kami mengesyorkannya untuk menggunakan ubat lain dalam dos yang lebih tinggi, dan dia dengan tenang memaklumkannya tentang kehamilan baru dan melahirkan bayi yang sihat. ".

Detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya berada
Gejala detasmen - sakit di bahagian bawah abdomen, bercak. Wanita itu dirujuk untuk ultrasound dan, jika diagnosis disahkan, dimasukkan ke hospital untuk pemuliharaan. Menurut pakar, dalam banyak kes, penyebab detasemen adalah pelanggaran sistem pembekuan darah.

Kemandulan
Sekiranya anda mempunyai kecenderungan genetik untuk gangguan hemostatik, maka dengan latar belakang tekanan hormon dalam rawatan kemandulan (termasuk dalam program IVF), risiko trombosis dan strok meningkat dengan mendadak.

Kaedah rawatan

Sekiranya tepat pada masanya mendiagnosis gangguan dalam sistem pembekuan darah, maka sebilangan besar komplikasi kehamilan dapat dielakkan. Doktor moden menggunakan ubat yang disebut heparins dengan berat molekul rendah (Fraxiparin, Clexane, Fragmin) untuk merawat DIC. Mereka tidak menembusi penghalang plasenta, dan oleh itu selamat untuk janin. Rawatan dijalankan secara rawat jalan, anda hanya perlu melakukan analisis kawalan setiap 2 minggu. Pada masa yang sama, antioksidan dalam Omega 3 (minyak ikan), aspirin dosis rendah untuk penipisan darah, asid folik, dan vitamin B dapat diresepkan..

Heparin dengan berat molekul rendah hanya mempunyai satu kelemahan - ia sangat mahal. Pakej 10 ampul berharga lebih dari 3 ribu rubel. Tetapi rawatan boleh berterusan sepanjang kehamilan. Oleh itu, sebilangan doktor menetapkan heparin biasa (tidak pecahan) kepada pesakit mereka. Lebih murah (pembungkusan berharga kira-kira 600 rubel), tetapi pada masa yang sama sukar untuk menentukan dos ubat yang tepat untuk setiap kes tertentu. Sekiranya dosnya terlalu kecil, rawatannya tidak akan berkesan, jika sebaliknya, besar, wanita hamil boleh membuka pendarahan. Oleh itu, jika doktor anda telah menetapkan ubat ini untuk satu sebab atau yang lain, berjumpa dengan pakar hemostasiologi untuk mendapatkan nasihat - dia akan membantu anda menentukan dos ubat yang sesuai untuk anda. Selain itu, terapi heparin tanpa fraksi memerlukan pemantauan yang kerap - anda mesti berjumpa doktor setiap 3 hari.

Sekiranya seorang wanita mempunyai DIC, maka dia berisiko keguguran, tetapi pada prinsipnya dianggap sihat - dia dapat menanggungnya, atau mungkin tidak. Sebilangan wanita, takut terapi itu boleh membahayakan anak dengan cara tertentu, menolak rawatan, dan hasilnya boleh menjadi bencana, kerana DIC berbahaya bagi kehidupan wanita itu sendiri.

Ingat: gangguan hemostasis dapat diatasi jika rawatan yang sesuai digunakan tepat pada waktunya. Dalam kes ini, anda mempunyai setiap peluang untuk memiliki bayi yang sihat dan menyingkirkan masalah kesihatan pada masa akan datang..

BAGAIMANA BANYAK ANALISIS KOS?

APTTV-dari 130 rubel.
Prothrombin - dari 130 rubel.
Fibrinogen - dari 145 rubel.
Antithrombin III - dari 165 rubel.
D-dimer - dari 250 gosok.
Antikoagulan Lupus - dari 230 rubel.
Masa trombin - dari 130 rubel.

Keseluruhan kos analisis terdiri daripada indikator-indikator yang diberikan kepada pesakit untuk diperiksa (mengikut budi bicara doktor yang hadir, sama ada semua petunjuk diberikan atau dipilih).
Cara pengambilan: pada waktu pagi dan dengan perut kosong, jangan minum air dan jangan gosok gigi.

Di mana untuk mendapatkan ujian hemostasis

Analisis penting: hemostasiogram semasa kehamilan

Pada trimester pertama kehamilan, semua ibu hamil diuji keadaan sistem pembekuan darah. Apa yang dapat diberitahu oleh kajian ini dan adakah perlu risau sekiranya indikatornya tidak normal?

Elena Trifonova
Doktor obstetrik-pakar sakit puan, Ph.D. sayang. Sains, Moscow

Hemostasis adalah kompleks reaksi badan yang bertujuan mencegah dan menghentikan pendarahan. Untuk menjalankan fungsinya dalam tubuh manusia, darah harus berada dalam keadaan cair tertentu, yang didukung oleh kerja terkoordinasi sistem pembekuan dan antikoagulasi. Mereka memberikan pendarahan berhenti dengan cepat sekiranya berlaku kerosakan pada saluran darah. Pelanggaran pembekuan dapat menyebabkan peningkatan kepadatan darah dan pembentukan gumpalan darah (pembekuan darah), atau keadaannya yang terlalu lancar dan pendarahan.

Apa yang ditunjukkan oleh hemostasiogram??

Hemostasiogram (kadang-kadang disebut koagulogram) adalah analisis yang menunjukkan keadaan sistem pembekuan darah. Proses pembekuan darah bermula dari saat kerosakan pada dinding vaskular. Platelet berkumpul di tempat kecederaan dan proses menukar protein darah fibrinogen menjadi filamen fibrin bermula. Dalam benang ini, seperti pada jaring, unsur darah yang terbentuk menjadi terjerat, membentuk gumpalan darah (atau trombus). Walaupun dalam darah yang beredar terdapat semua faktor yang diperlukan untuk pembentukan bekuan darah, in vivo, dengan adanya integriti vaskular, darah tetap cair. Ini disebabkan oleh adanya antikoagulan dalam aliran darah, yang disebut antikoagulan semula jadi, atau hubungan fibrinolitik sistem hemostatik.

Hemostasis semasa kehamilan

Dalam perjalanan kehamilan yang normal, aktiviti sistem pembekuan darah selalu meningkat. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tubuh wanita bersiap untuk peningkatan jumlah darah semasa melahirkan anak dan kemungkinan kehilangan darah ketika melahirkan.

Penyimpangan dari fungsi normal sistem pembekuan dan antikoagulasi dalam tempoh ini mengakibatkan komplikasi kehamilan, kelahiran dan selepas bersalin yang paling kerap dan teruk - ini adalah kelewatan dalam perkembangan janin, penamatan kehamilan, kehamilan yang teruk, dan pendarahan.

Kajian hemostasis dilakukan untuk semua wanita hamil pada trimester pertama. Dan untuk ibu masa depan dengan masalah obstetrik dan ginekologi, dengan adanya keguguran pada masa lalu pada tahap kehamilan yang berlainan, kekurangan plasenta, trombosis, pendarahan, ujian darah ini dilakukan pada setiap trimester kehamilan dan dalam bentuk yang diperluas, dan jika kelainan dikesan dalam analisis, koagulogram dibuat lebih kerap.

Hemostasiogram diberikan dengan ketat pada waktu pagi ketika perut kosong, sekurang-kurangnya selepas puasa 8 jam. Darah diambil dari urat kubital. Apa sebenarnya yang disiasat dan bagaimana menafsirkan hasil analisis ini?

Fibrinogen

Ini adalah petunjuk utama - protein, pendahulu fibrin, yang menjadi asas pembekuan semasa pembekuan darah. Nilai fibrinogen standard dari 2 hingga 4 g / l.

Kepekatan fibrinogen meningkat dengan kehamilan normal hingga 6 g / l menjelang trimester ketiga.

Penyimpangan dari norma. Peningkatan patologi dalam kepekatan fibrinogen berlaku dalam pelbagai proses keradangan, dengan barah, penurunan fungsi tiroid, dan setelah luka bakar.

Penurunan fibrinogen diperhatikan dengan anemia, kekurangan vitamin C dan B12, toksikosis awal wanita hamil.

Prothrombin

Ini adalah protein darah yang berubah menjadi protein trombin semasa hemostasis, yang seterusnya terlibat dalam pembentukan bekuan darah. Prothrombin disintesis dalam hati dengan penyertaan vitamin K. Norma prothrombin: 78–142%.

Penyimpangan dari norma. Peningkatan kepekatan prothrombin dalam darah menunjukkan risiko trombosis vaskular.

Penurunan prothrombin diperhatikan dengan keturunan faktor pembekuan darah keturunan, penurunan tajam dalam vitamin K dalam diet, penyakit hati, dan juga diperhatikan ketika mengambil ubat tertentu, misalnya, hormon tiroid, heparin.

Indeks prothrombin

Ini ditentukan dengan membandingkan masa pembekuan darah pesakit dengan sampel yang diperoleh dari penderma yang sihat..

Penyimpangan dari norma penunjuk ini sama dengan prothrombin, kerana indeks prothrombin mencerminkan kandungannya dalam darah.

Indeks prothrombin normal untuk ibu hamil adalah 90–105%, tetapi pada bulan-bulan terakhir kehamilan, sedikit peningkatan mungkin terjadi.

Hubungan Normalisasi Antarabangsa (INR)

Analisis ini digunakan terutamanya untuk mengawal hemostasiogram semasa rawatan dengan ubat tertentu - antikoagulan, iaitu ubat yang memperlambat pembekuan darah. INR membolehkan doktor memantau keberkesanan kesan terapi ubat dan menyesuaikan dos ubat. Kadar INR adalah 0.800–1.140.

Penyimpangan dari norma. Peningkatan INR yang berlebihan adalah petunjuk kecenderungan pendarahan, yang memerlukan penurunan dos antikoagulan.

Penurunan INR menunjukkan kesan antikoagulan yang tidak mencukupi dan menunjukkan peningkatan risiko trombosis.

Masa trombin

Ini adalah masa pembekuan darah tahap terakhir: pembentukan fibrin dari fibrinogen di bawah tindakan trombin. Ia dinilai ketika trombin dan kalsium ditambahkan ke sampel plasma darah pesakit. Pada masa yang sama, kadar pembentukan bekuan fibrin bergantung terutamanya pada jumlah dan kegunaan fungsi fibrinogen dan kehadiran antikoagulan dalam darah. Pada wanita hamil, nilai normatif masa trombin adalah dari 11 hingga 21 s.

Penyimpangan dari norma. Peningkatan nilai (pemanjangan masa trombin) diperhatikan dengan penurunan kepekatan fibrinogen atau kecacatan genetiknya, peningkatan dalam darah pigmen empedu - bilirubin, dengan heparin, dengan DIC.

Di samping itu, peningkatan masa trombin memberi amaran tentang kemungkinan pendarahan selepas bersalin. Penurunan indikator ini dalam analisis menunjukkan peningkatan kepekatan fibrinogen dalam darah dan risiko trombosis yang tinggi.

Masa Tromboplastin Separa Diaktifkan (APTT)

Petunjuk ini digunakan untuk menilai proses pembekuan darah dengan penyertaan faktor pembekuan plasma. Ini dianggarkan oleh kadar pembentukan gumpalan ketika reagen tertentu ditambahkan ke plasma pasien.

APTT biasa ialah 24 hingga 35 s. Pada wanita hamil, kerana peningkatan kepekatan fibrinogen, APTT dapat menurun menjelang trimester ketiga hingga 23-30 s.

Penyimpangan dari norma. Peningkatan APTT terdapat pada penyakit keturunan - hemofilia (penyakit keturunan yang berkaitan dengan pembekuan darah yang terganggu), dalam rawatan heparin, di DIC.

Penurunan APTT berlaku pada fasa pertama DIC.

Antithrombin III

Ini adalah protein darah yang menghalang proses pembekuan. Nilai dari 71–115% pada trimester pertama hingga 90–115% pada yang ketiga dianggap sebagai norma..

Penyimpangan dari norma. Peningkatan tahap antithrombin III membawa kepada risiko pendarahan selepas bersalin. Pengurangan jumlah darah berisiko membeku darah.

D-dimer

D-dimer adalah protein yang dibentuk oleh pembelahan fibrin, dari mana pembekuan darah terbentuk. Ia adalah penanda utama trombosis dan proses pembelahan filamen fibrin, dan jumlahnya memainkan peranan penting dalam praktik klinikal untuk diagnosis trombosis. Nilai piawai D-dimer pada trimester pertama kurang dari 248 ng / ml, pada trimester kedua - kurang dari 457 ng / ml, pada yang ketiga - kurang dari 644 ng / ml.

Penyimpangan dari norma. Kadar D-dimer yang tinggi menunjukkan proses aktif pembekuan intravaskular, mereka juga diperhatikan pada pesakit diabetes mellitus, penyakit ginjal dan komplikasi kehamilan - gestosis.

Kompleks Monomer Fibrin Larut (RKMF)

Ujian ini dirancang untuk mengukur produk pemecahan filamen fibrin dalam plasma darah. Ini menunjukkan aktiviti pembekuan intravaskular.

Nilai normal RKMF untuk wanita hamil kurang daripada 4 mg / dl.

Penyimpangan dari norma. Peningkatan jumlah RCMF menunjukkan adanya trombosis di pelbagai kapal, termasuk di saluran plasenta.

D-dimer dan RKMF adalah penanda DIC, sering berkembang semasa kehamilan.

Masa pendarahan

Untuk menjalankan kajian ini, setetes darah pesakit diambil di gelas atau darah dikumpulkan dalam tabung uji, masa permulaan pembentukan gumpalan dan masa pembekuan darah lengkap diperhatikan. Biasanya, pada wanita hamil bekuan terbentuk dalam 2-4 minit.

Penyimpangan dari norma. Waktu pendarahan yang lebih lama diperhatikan ketika mengambil pengencer darah, pada penyakit yang dicirikan oleh penurunan jumlah sel darah merah (platelet), dengan kekurangan vitamin C yang tajam dalam tubuh.

Memendekkan masa pendarahan boleh berlaku pada orang dengan peningkatan kemampuan kapal kecil untuk berkontrak.

Antibodi Antiphospholipid

Ini adalah kumpulan protein darah khas, kajiannya diresepkan kepada ibu hamil yang telah melakukan pengguguran dua atau lebih pada masa lalu, serta wanita dengan trombosis pelbagai saluran. Fosfolipid adalah lemak kompleks yang merupakan sebahagian daripada membran semua sel badan. Dalam beberapa kes, sistem kekebalan tubuh menghasilkan sejumlah besar antibodi terhadap beberapa fosfolipid dan proteinnya sendiri yang mengikat lipid ini. Mereka dipanggil antibodi antiphospholipid dan, ketika berinteraksi dengan sel-sel tubuh, menyebabkan kerosakan pada sel dan mengaktifkan sistem pembekuan darah, yang menyebabkan trombosis. Sindrom antiphospholipid adalah penyebab komplikasi trombotik yang paling biasa semasa kehamilan. Dua kumpulan antibodi antiphospholipid dibezakan - imunoglobulin kelas G dan M.

Antikoagulan Lupus (VA)

Ini adalah antibodi yang berkaitan dengan imunoglobulin kelas G, selalunya ia disiasat semasa kehamilan. Mereka pertama kali dikesan pada pesakit dengan lupus eritematosus sistemik, itulah sebabnya mereka mendapat namanya.

VA bertindak pada prothrombin, mencegah peralihannya ke trombin, sehingga memanjangkan masa pembekuan dalam tabung uji. Kehadiran sejumlah besar VA dalam darah manusia, sebaliknya, menyebabkan kecenderungan untuk trombosis.

Ujian darah untuk VA dilakukan dalam dua versi. Yang pertama adalah kualitatif, yaitu, hasilnya adalah "negatif" tanpa adanya VA atau "positif", "tajam" atau "lemah positif" dengan adanya antibodi. Pilihan kedua adalah kajian kuantitatif VA. Nilai VA normal pada wanita hamil yang sihat dianggap 0,8-1,2 g / l.

Penyimpangan dari norma. Peningkatan kandungan VA diperhatikan dalam penyakit autoimun (ketika tubuh melihat organ dan tisu sendiri sebagai asing): lupus erythematosus sistemik, artritis reumatoid, scleroderma sistemik, pada pesakit dengan sindrom antifosfolipid dan trombosis pelbagai lokalisasi. Dengan kandungan VA yang tinggi dalam analisis, untuk mengesahkan peningkatan sebenarnya, ujian darah berulang untuk VA diperlukan selepas 6 minggu.

Antibodi antiphospholipid lain

Analisis untuk penentuan antibodi antiphospholipid lain - kepada cardiolipin, beta-2-glycoprotein-I, dll. - boleh dilakukan secara berasingan untuk setiap fosfolipid atau untuk mengkaji kepekatan antibodi kepada keseluruhan kumpulan bahan ini. Semasa pemeriksaan awal, sebagai peraturan, pilihan kedua digunakan. Biasanya, bagi wanita hamil, indikator tidak boleh melebihi 10 unit / ml.

Penyimpangan dari norma. Dengan peningkatan kepekatan antibodi, antibodi ditentukan untuk setiap fosfolipid. Antibodi terhadap cardiolipin dan beta-2-glycoprotein-I ditentukan terutamanya. Hasil ujian juga dapat disajikan dalam dua versi: penentuan kualitatif kehadiran antibodi atau kuantitatif. Untuk setiap fosfolipid, kepekatan antibodi tidak boleh melebihi 10 U / ml.

Sebagai tambahan kepada sindrom antiphospholipid (APS), antibodi antiphospholipid dapat terbentuk semasa pelbagai proses menular dalam tubuh wanita hamil. Dalam kes ini, imunoglobulin kelas M akan berlaku..

Dengan APS, terdapat lebih banyak imunoglobulin kelas G daripada imunoglobulin kelas M.

Ujian trombofilia

Dalam beberapa kes, doktor akan memberikan pemeriksaan tambahan kepada ibu hamil untuk trombofilia keturunan (kecenderungan untuk trombosis) jika sejarah keluarga menunjukkan trombosis dan tromboemboli pada saudara-mara (di bawah usia 40 tahun), tromboemboli dan komplikasi lain semasa kehamilan. Analisis ini dibayar di beberapa makmal komersial dan bersifat genetik, yakni menentukan komposisi gen yang mengekod protein sistem pembekuan darah. Pada masa ini, 4 hingga 15 bentuk trombofilia ditentukan.

Hemostasiogram semasa kehamilan: mengapa kajian ini diperlukan? Hemostasiogram: apa itu, bagaimana cara mengambilnya, petunjuk yang menentukan

Mengapa saya memerlukan hemostasiogram semasa mengandung??

Semasa kehamilan, sebarang penyimpangan dari norma dalam tubuh wanita boleh mengakibatkan akibat buruk bagi dirinya dan bayinya. Oleh itu, sangat penting untuk mencari dan membetulkan pelanggaran dalam kerja organ dan sistem dalaman pada waktunya. Salah satu kegagalan yang paling berbahaya dalam tubuh wanita hamil adalah pelanggaran sistem darah. Untuk mengecualikan atau mengesan masalah dalam sistem peredaran darah, doktor menetapkan kajian khas - hemostasiogram.

Mengapa hemostasiogram mesti dimasukkan dalam senarai ujian wajib untuk wanita hamil?

Untuk menjalankan fungsinya di dalam tubuh kita, darah mesti berada dalam keadaan cair tertentu, yang di satu pihak menyokong hemostasis (sistem pembekuan darah), dan di sisi lain, sistem antikoagulasi. Kerja yang diselaraskan dari kedua sistem ini memastikan keadaan darah yang normal. Tetapi kegagalan dalam pekerjaan ini terhadap pengaktifan salah satu daripadanya dapat menyebabkan peningkatan kepadatan darah dan pembentukan gumpalan darah, atau keadaannya yang terlalu lancar dan pendarahan.

Semasa kehamilan, tubuh wanita mengalami perubahan fisiologi dalam sistem hemostatik kerana munculnya lingkaran peredaran darah rahim tambahan, perubahan tahap hormon dan persiapan untuk kehilangan darah semula jadi semasa melahirkan anak. Peningkatan pembekuan darah yang ketara dapat menyebabkan pengembangan DIC (pembekuan intravaskular tersebar), yang pada gilirannya dapat menyebabkan pelanggaran aliran darah plasenta, serta memudarnya kehamilan dan kematian janin.

Ketidakseimbangan ekstrem lain dalam sistem pembekuan dan antikoagulasi adalah penipisan darah yang terlalu banyak, yang boleh menyebabkan pendarahan teruk semasa melahirkan.

Untuk mengelakkan masalah di atas, dilakukan kajian mengenai petunjuk pembekuan darah atau hemostasiogram. Sebagai peraturan, hemostasiogram dilakukan beberapa kali sepanjang tempoh kehamilan untuk rawatan tepat pada masanya kemungkinan gangguan hemostasis. Sebagai tambahan, analisis ini mesti diberikan dalam kes berikut:

  • wanita itu mengalami beberapa kehamilan atau keguguran yang terlepas;
  • terdapat tanda-tanda preeklamsia: pembengkakan lengan dan kaki, tekanan darah tinggi, kehadiran protein dalam air kencing (preeklampsia lebih baik untuk mencegah - mengambil hemostasiogram sebelum kehamilan atau pada peringkat awal);
  • terdapat ancaman pengguguran (hipertonik rahim).

Apa yang dapat diketahui oleh hemostasiogram??

Kami menyenaraikan parameter penyelidikan utama yang membolehkan doktor menentukan keadaan sistem pembekuan darah dan antikoagulasi:

Hemostasiogram semasa kehamilan: mengapa kajian ini diperlukan?

Kehamilan adalah tempoh istimewa dalam kehidupan seorang wanita, di mana tubuhnya sebahagian besarnya dibina semula untuk membawa dan melahirkan bayi. Proses perubahan mempengaruhi semua organ dan proses fisiologi, tanpa memintas sistem pembekuan darah. Untuk menentukan keadaan pembekuan, analisis hemostasiogram semasa kehamilan digunakan..

Hemostasiogram adalah nama yang jarang digunakan dalam perubatan. Dalam praktik doktor, istilah "coagulogram" lebih biasa. Terlepas dari namanya, analisis ini membantu mengesan kehadiran gangguan pendarahan pada wanita hamil, serta menentukan jenisnya dan memilih rawatan yang tepat.

Apa itu kajian?

Hemostasiogram adalah gabungan beberapa parameter darah yang membolehkan doktor menilai sistem pembekuan.

Seperti yang anda ketahui, sistem pembekuan mempunyai tiga bahagian:

  • Sistem pembekuan - peranannya adalah pembentukan bekuan darah (pembekuan).
  • Sistem antikoagulan - mencegah pembentukan gumpalan darah, mengekalkan darah dalam keadaan cair.
  • Sistem fibrinolitik - bertanggungjawab untuk pembelahan pembekuan darah.

Ketiga-tiga bahagian ini berada dalam keseimbangan dinamik, di satu pihak - mengekalkan keadaan darah yang cair, dan di sisi lain - mencegah kehilangan darah yang teruk sekiranya berlaku kerosakan vaskular.

Sistem hemostasis itu sendiri, yang bertanggungjawab untuk pembekuan darah, mempunyai 2 mekanisme pembentukan bekuan darah:

  1. Hemostasis platelet vaskular adalah pembentukan trombus platelet di tempat kerosakan pada kapal.
  2. Hemostasis pembekuan - pembekuan darah beku dengan protein plasma darah (faktor pembekuan).

Iaitu, dinding pembuluh darah, platelet dan faktor pembekuan mengambil bahagian dalam pembentukan bekuan darah.

Tujuan hemostasiogram semasa kehamilan adalah untuk memberi doktor sebanyak mungkin maklumat mengenai keadaan sistem pembekuan pada ibu hamil.

Mengapa penting untuk membuat koagulogram semasa kehamilan? Persediaan analisis

Penentuan koagulogram adalah ujian saringan wajib semasa kehamilan. Sebagai peraturan, ia dilakukan sekurang-kurangnya 3 kali - satu untuk setiap trimester. Sekiranya terdapat faktor risiko gangguan trombosis atau perubahan patologi dalam keputusan ujian, doktor mungkin menetapkan penentuan petunjuk hemostasiogram yang lebih kerap.

Perubahan fisiologi dalam tubuh seorang wanita semasa melahirkan anak mempengaruhi sistem pembekuan dan fibrinolisis. Tahap banyak faktor pembekuan semasa kehamilan meningkat, dan aktiviti sistem antikoagulan dan fibrinolitik menurun. Oleh kerana itu, wanita hamil mengalami keadaan hiperkoagulasi, yang merupakan mekanisme penyesuaian badan yang bertujuan untuk mengurangkan pendarahan semasa dan selepas melahirkan..

Malangnya, sisi lain dari peningkatan pembekuan darah adalah peningkatan risiko trombosis. Tromboembolisme vena adalah salah satu penyebab utama kematian semasa kehamilan. Terutama selalunya pembekuan darah terbentuk di urat kaki atau pelvis yang mendalam.

Bahaya pembentukan mereka meningkat dengan:

  • darah beku pada masa lalu;
  • kecenderungan keturunan terhadap pembekuan darah;
  • kegemukan;
  • tidak bergerak yang berpanjangan (contohnya, rehat di tempat tidur, perjalanan jarak jauh);
  • kelahiran berganda;
  • peningkatan usia wanita hamil;
  • kehadiran penyakit lain (contohnya, dengan barah, proses berjangkit).

Risiko pembekuan darah semasa kehamilan memerlukan pemantauan sistem hemostatik yang teliti pada ibu hamil.

Untuk menentukan indeks hemostasiogram, diperlukan darah vena wanita hamil. Biasanya, sampel diambil pada waktu pagi. Sebelum lulus ujian, seorang wanita tidak boleh makan selama 6-8 jam. Tidak memerlukan latihan khas lain.

Menyatakan hasilnya

Perlu diingat bahawa penafsiran hasil koagulogram, seperti analisis perubatan lain, hanya dilakukan oleh doktor. Hemostasiogram, sebagai peraturan, merangkumi beberapa petunjuk utama.

Waktu tromboplastin separa diaktifkan (APTT) adalah petunjuk yang menunjukkan aktiviti kebanyakan faktor pembekuan. Ini dinyatakan dalam masa yang diperlukan untuk membekukan darah yang sudah siap..

Nilai APTT biasa:

Seperti yang dapat dilihat dari jadual, nilai normal APTT selama kehamilan secara beransur-ansur berkurang, yang menunjukkan pengaktifan sistem pembekuan darah.

Prothrombin time (PTV) adalah petunjuk yang juga membantu mengenal pasti masalah dengan pembekuan. Ia mengukur masa, dalam beberapa saat, yang diperlukan untuk pembentukan fibrin setelah pengaktifan trombin.

Nilai normal PTV:

Nisbah Normalisasi Antarabangsa (INR) - Petunjuk ini menunjukkan masa prothrombin yang ditentukan oleh pesakit, dengan mengambil kira reagen yang digunakan di makmal. Ringkasnya, dengan menggunakan analisis ini, anda dapat membandingkan hasil ujian di makmal yang berlainan di mana reagen yang berbeza digunakan untuk menentukan PTV.

Nilai INR biasa:

Fibrinogen adalah petunjuk yang mengukur kepekatan salah satu faktor utama pembekuan darah. Semasa kehamilan, tahapnya secara beransur-ansur meningkat, yang menunjukkan perkembangan hiperkoagulasi pada ibu hamil.

Tahap fibrinogen biasa:

Antikoagulan Lupus adalah sekumpulan antibodi yang menyumbang kepada peningkatan pembekuan darah. Biasanya, mereka tidak hadir pada wanita hamil. Dengan hasil yang positif, wanita mempunyai peningkatan risiko trombosis yang tajam, serta peningkatan risiko keguguran. Lebih banyak mengenai ancaman keguguran →

Antithrombin III adalah protein yang memasuki sistem antikoagulan. Dia, berbeza dengan petunjuk sebelumnya, bertanggung jawab untuk mengatasi pembekuan dan pembentukan gumpalan darah.

Nilai normal antithrombin III:

D-dimer - salah satu serpihan fibrin, yang dihasilkan oleh penyerapan semula pembekuan darah. Petunjuk ini sering digunakan untuk mendiagnosis trombosis, kerana hasil analisis normal hampir tidak termasuk kehadiran masalah ini..

Nilai D-dimer biasa:

Platelet adalah bahagian utama hemostasis platelet. Ini adalah sel darah kecil bebas nuklear yang memainkan peranan penting dalam hemostasis. Semasa mengandung, jumlah mereka secara beransur-ansur berkurang..

Kiraan platelet normal:

Keabnormalan dan akibat bagi wanita hamil

Hanya doktor yang dapat mentafsirkan keputusan ujian apa pun. Menurut petunjuk hemostasiogram, seseorang dapat mengesan keadaan hypercoagulation (peningkatan pembekuan darah) dan hypocoagulation (penurunan pembekuan darah).

Hypercoagulation ditunjukkan dalam analisis:

  • pengurangan APCT, PTV dan INR;
  • peningkatan jumlah fibrinogen dan platelet;
  • penurunan antithrombin III.

Pengesanan tahap D-dimer yang meningkat secara mendadak dalam darah menunjukkan adanya trombosis di dalam badan.
Hypercoagulation berbahaya untuk pembentukan gumpalan darah di tempat tidur vena, terutama pada urat pada bahagian bawah kaki.

Hipokoagulasi dicirikan oleh perubahan terbalik dalam koagulogram:

  • peningkatan APTCH, INR dan PTV;
  • penurunan tahap fibrinogen dan platelet;
  • peningkatan kepekatan antitrombin III.

Hipokoagulasi berbahaya kerana perkembangan pendarahan teruk pada wanita hamil, yang meningkatkan risiko nyawa ibu dan bayi.

Sistem pembekuan adalah mekanisme yang sangat kompleks, sehingga kadang-kadang sukar bagi doktor yang berpengalaman untuk memahami hasil hemostasiogram. Penyelidikan tambahan mungkin diperlukan untuk menjelaskan jenis pelanggaran dan penyebabnya..

Kelebihan dan kekurangan menentukan petunjuk hemostasiogram

Kelebihan penunjuk koagulogram adalah ketersediaannya dan kos teknik yang rendah. Mereka membolehkan anda mengenal pasti sebilangan besar kemungkinan gangguan sistem hemostatik dan bertindak balas pada waktunya, sehingga mengurangkan risiko untuk wanita hamil dan anak.

Kelemahan pemeriksaan makmal adalah bahawa kadang-kadang, dengan menggunakan petunjuk hemostasiogram konvensional, tidak mungkin untuk menentukan secara tepat penyebab gangguan pembekuan darah. Maka pemeriksaan tambahan mungkin diperlukan..

Selain itu, diperlukan waktu untuk mendapatkan hasil koagulogram, sementara kadang kala diagnosis cepat mengenai patologi hemostasis diperlukan untuk menentukan taktik menguruskan wanita hamil. Juga, salah satu kelemahan hemostasiogram adalah bahawa tidak ada indikator yang memberikan penilaian bersepadu mengenai keadaan pembekuan darah secara umum.

Kehamilan membuat perubahannya sendiri dalam fisiologi badan wanita. Salah satu perubahan ini adalah modifikasi sistem hemostasis, yang bertujuan mencegah pendarahan semasa melahirkan. Dalam hal ini, normal pada ibu hamil, pembekuan darah meningkat.

Untuk menilai keadaan hemostasis semasa kehamilan, hemostasiogram ditentukan berulang kali. Ini merangkumi beberapa petunjuk yang hanya dapat ditafsirkan oleh doktor.

Pengarang: Taras Nevelichuk, doktor,
khas untuk Mama66.ru

Video berguna mengenai hemostasis semasa kehamilan

Hemostasiogram semasa kehamilan: mengapa kajian ini diperlukan? Hemostasiogram: apa itu, bagaimana cara mengambilnya, petunjuk yang menentukan

Sistem pembekuan darah, yang bertanggung jawab atas kemampuan konsistensi dan pembekuannya, diwakili oleh beberapa komponen. Ia melakukan fungsi penting berikut untuk fungsi normal seluruh organisma:

  • cepat bertindak balas terhadap kerosakan kapilari dan membentuk gumpalan darah untuk menghentikan pendarahan;
  • memberikan kelikatan dan kelancaran yang mencukupi pada saluran darah.

Pembekuan darah disediakan oleh elemen berbentuk, dinding pembuluh darah dan protein plasma. Beberapa sistem terlibat dalam hemostasis plasma: pembekuan dan antikoagulasi, pemusnahan pembekuan darah. Agar gumpalan darah terbentuk di dalam kapal, bahan protein khas mesti dibentuk terlebih dahulu, yang menjadi asasnya. Sekiranya mekanisme hemostasis kompleks ini dilanggar, akibat berikut akan timbul:

  • peningkatan kebekuan, yang membawa kepada trombosis;
  • penurunan pembekuan darah dengan sindrom hemoragik dan pendarahan yang lemah.

Untuk mencegah perkembangan komplikasi seperti itu pada wanita, hemostasiogram diresepkan semasa kehamilan. Kajian ini mencerminkan gambaran darah di kompleks dan terutama ditunjukkan semasa kehamilan, kerana perubahan dalam sistem pembekuan diperhatikan cukup sering dengan latar belakang perkembangan bayi yang belum lahir dan transformasi hormon yang berlaku di dalam tubuh ibu. Selepas itu, disebabkan oleh penyimpangan dalam hemostasis, seorang wanita mungkin mengalami fenomena serius:

  • gumpalan darah di sistem vaskular plasenta - keadaan ini berbahaya bagi kehidupan bayi yang belum lahir;
  • risiko pengelupasan plasenta dan perkembangan pendarahan setelah melahirkan meningkat - komplikasi ini berbahaya bagi janin dan kesihatan ibu hamil.

Nilai diagnostik yang sangat penting diberikan kepada data hemostasiogram seperti tahap fibrinogen, protein yang menyediakan proses pembekuan darah, dan jumlah protein prothrombin, dengan penurunan tahap di mana risiko pendarahan yang sukar dihentikan meningkat dengan ketara. Mereka semestinya dinilai bersamaan dengan petunjuk hemogram terperinci - platelet, sel darah merah, hematokrit, hemoglobin, dll..

Petunjuk untuk pelantikan hemostasiogram semasa kehamilan

Syarat yang diterima umum untuk melakukan koagulogram adalah tempoh kehamilan berikut:

  • semasa mendaftarkan wanita mengenai kehamilan;
  • pada 5-6 bulan;
  • pada 8-9 bulan kehamilan.

Dalam beberapa kes, hemostasiogram terperinci lain mungkin diresepkan sebelum kelahiran itu sendiri. Petunjuk untuk temujanji kajian ini sebelum melahirkan mungkin vena varikos, penyakit imunologi atau penyimpangan fungsi hati.

Sekiranya perlu, hemostasiogram diresepkan pada masa yang lain. Petunjuk untuk kajian ini adalah keadaan dan penyakit berikut:

  • patologi sistem genitouriner, endokrin atau kardiovaskular;
  • penyimpangan dalam petunjuk koagulogram sebelumnya;
  • ancaman penamatan kehamilan pramatang dan hipertonik rahim;
  • pendarahan yang kerap dari saluran hidung dan gusi;
  • faktor Rh negatif pada ibu mengandung;
  • merokok;
  • penyakit buah pinggang dan hati;
  • pengurangan keanjalan saluran vena;
  • patologi autoimun;
  • kehamilan berganda;
  • konsepsi oleh IVF;
  • kekurangan vitamin K;
  • perkembangan intrauterin janin yang perlahan;
  • kehamilan selepas 40 tahun;
  • sindrom edematous;
  • kekurangan fetoplacental.

Walaupun sebelum kehamilan, hemostasiogram boleh diresepkan untuk pengguguran spontan berulang dan kesukaran konsepsi.

Cara menderma darah: peraturan persiapan kajian

Semasa mengeluarkan rujukan untuk hemostasiogram, doktor mesti menjelaskan kepada pesakit apa itu dan bagaimana mempersiapkan diri untuk kajian yang akan datang. Pelaksanaan peraturan ini adalah bahagian penting dari analisis, kerana ketepatan hasilnya bergantung pada ketepatan pematuhan mereka..

Sebagai persediaan untuk kajian ini, seorang wanita dinasihatkan 5-7 hari sebelum pengambilan sampel darah untuk menolak mengambil ubat yang menyumbang kepada pengencerannya - contohnya, asid asetilsalisilat dan ubat anti-radang bukan steroid lain, agen antiplatelet, antikoagulan, dll. Mengambil ubat-ubatan ini akan mencairkan darah sehingga hasilnya tidak tepat.. Juga tidak boleh meminum minuman beralkohol yang mempunyai kesan sebaliknya sebelum memberikan hemastasiogram.

Seorang wanita harus memberitahu doktornya yang menetapkan analisis pengambilan ubat lain sekurang-kurangnya satu hari lebih awal. Sehari sebelum kajian, makanan dan minuman terakhir harus dilakukan 8-12 jam sebelum pengambilan darah. Sehingga pagi, anda hanya boleh minum air biasa. Juga disarankan untuk mengecualikan aktiviti fizikal dan situasi tekanan. Pada hari kajian, anda harus menjauhi makanan dan air.

Pensampelan bahan untuk penyelidikan dilakukan dengan tusukan urat ulnar. Hasil biasanya diperoleh pada keesokan harinya, tetapi kadang-kadang tarikh akhir bergantung pada makmal di mana analisis dilakukan..

Petunjuk hemostasiogram semasa kehamilan

Semasa analisis, dalam bentuk, selain hasilnya, faktor-faktor berikut dari sistem pembekuan dan norma-norma mereka ditampilkan:

  • Fibrinogen - tidak lebih daripada 6.5 g / l.
  • Prothrombin (atau masa prothrombin, prothrombin mengikut Quick) - 78–142%.
  • INR (nisbah normalisasi antarabangsa) - 0,85-1,15 unit.
  • Masa trombin - 18–25 saat.
  • Masa tromboplastin separa diaktifkan (APTT) - 17-20 saat.

Sekiranya hemostasiogram terperinci dilakukan, maka nilai berikut mungkin ditunjukkan:

  • Platelet.
  • Pembekuan Lupus.
  • Antithrombin 3.
  • D-dimer.

Analisis terperinci seperti ini ditetapkan untuk petunjuk tertentu. Nilai rujukan ditunjukkan pada borang.

Menyatakan hasilnya

Semasa menafsirkan hasil koagulogram, pelanggaran berikut dapat dikesan:

  • APTT dikurangkan - fasa pertama DIC;
  • peningkatan APTT - tahap 2 atau 3 DIC, hemofilia, sindrom antiphospholipid, pencairan darah;
  • pengurangan fibrinogen - toksikosis, leukemia myelogenous, mengambil antikoagulan, kekurangan vitamin C atau B12, patologi hati;
  • peningkatan fibrinogen - strok, proses berjangkit, serangan jantung, barah, hipotiroidisme, radang paru-paru, keadaan selepas pembedahan atau luka bakar;
  • masa prothrombin dikurangkan - DIC, heparin;
  • peningkatan masa prothrombin - patologi hati, DIC, pengambilan heparin;
  • prothrombin dikurangkan - penyakit darah, leukemia, kekurangan vitamin K, mengambil antibakteria atau pencahar, patologi hati, pankreas atau sistem hepatobiliari, dysbiosis, DIC;
  • peningkatan prothrombin - patologi darah, penggunaan agen antiplatelet (asid asetilsalisilat, dan lain-lain), proses onkologi, trombosis.

Anda tidak harus memberi tumpuan kepada kemungkinan penyebab penyimpangan dalam data hemostasiogram. Tafsiran nilai-nilai ini harus dilakukan oleh pakar, dengan mengambil kira semua ciri-ciri perjalanan kehamilan.

Hemostasiogram semasa kehamilan harus diresepkan kepada semua wanita pada masa-masa tertentu dan dilakukan tiga kali sepanjang tempoh kehamilan. Untuk pelaksanaan analisis ini dengan betul, persiapan awal yang sederhana dilakukan: membatalkan pengambilan ubat penipisan darah, mengehadkan tekanan fizikal dan psiko-emosi, menolak makan 8-12 jam sebelum prosedur. Cara menderma darah, doktor menerangkan semasa menetapkan analisis. Dia kemudian juga membincangkan tafsiran hasilnya..

Hemostasis semasa kehamilan: ciri dan gangguan

Kehamilan normal disertai oleh banyak perubahan yang bertujuan memastikan pertumbuhan janin. Perubahan berlaku dalam sistem hemostatik, sementara penyimpangan dari norma dapat dipenuhi dengan komplikasi serius bagi ibu dan anak.

Perubahan hemostasis semasa kehamilan

Perubahan sistem hemostatik pada wanita hamil terutama berkaitan dengan kemunculan lingkaran baru peredaran darah - rahim-plasenta, yang diperlukan untuk bekalan oksigen sepenuhnya kepada janin dan nutrien.

Perubahan Tahap Platelet

Dalam kebanyakan kes, jumlah platelet darah tidak berubah, namun pada kira-kira 10% wanita 1, kepekatan sel-sel ini menurun - trombositopenia berkembang. Ia biasanya dikaitkan dengan tiga keadaan 2:

  • Gangguan hipertensi, seperti preeklampsia
  • Trombositopenia kehamilan disebabkan oleh peningkatan jumlah darah
  • Idiopatik (iaitu, dikembangkan untuk alasan yang tidak diketahui) purpura trombositopenik.

Pembekuan darah berubah

Semasa kehamilan, perubahan ketara berlaku pada sistem hemostatik, yang bertujuan untuk meningkatkan jumlah aktiviti faktor pembekuan darah 3. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tidak ada lapisan di dinding saluran darah yang memberikan aliran darah plasenta dan, oleh itu, aktiviti penting janin, yang membantu mencegah pembekuan darah di dalam pembuluh darah. Pada tisu plasenta, filamen fibrin berkumpul secara berkala. Agar mereka tidak mengganggu aliran darah, perlu selalu membubarkannya, dan untuk ini, sistem darah fibrinolitik harus jauh lebih aktif daripada sebelum pembuahan. Itulah sebabnya penunjuk yang menunjukkan tahap pembekuan dan fibrinolisis pada wanita sihat yang mengharapkan bayi meningkat.

Peningkatan tahap hampir keseluruhan faktor pembekuan, kecuali faktor XI dan XIII, dikaitkan dengan peningkatan potensi pembekuan. Di samping itu, kepekatan plasma fibrinogen meningkat..

Perubahan hemostasis pada wanita hamil, gambaran keseluruhan 1:

  • Tahap fibrinogen plasma pada akhir kehamilan mungkin lebih tinggi daripada biasa
  • Kandungan faktor VII boleh meningkat beberapa kali
  • Tahap faktor von Willibrand dan faktor VIII meningkat pada peringkat kemudian, apabila aktiviti sistem pembekuan lebih dari dua kali ganda dibandingkan dengan keadaan tidak hamil
  • Tahap faktor IX meningkat sedikit
  • Tahap faktor XI sedikit berkurang
  • Kandungan faktor XIII setelah kenaikan awal menurun secara beransur-ansur, mencapai separuh nilai normal bagi wanita yang tidak hamil
  • Tahap faktor II dan V tidak berubah dengan ketara
  • Antithrombin selalunya tetap sama.
  • Aktiviti protein C mungkin tidak berubah
  • Antigen Protein C cenderung meningkat pada trimester kedua, bagaimanapun, ia tetap berada dalam had normal
  • Protein total dan bebas S berkurang dengan bertambahnya usia kehamilan.
  • Aktiviti fibrinolitik semasa kehamilan menurun, tetap rendah pada willow postpartum dan kelahiran anak.

Dari perubahan penting yang berlaku dalam sistem hemostatik pada wanita yang sihat, perlu diketahui peningkatan konsentrasi D-dimer dengan meningkatnya usia kehamilan.

Oleh itu, semasa kehamilan, perubahan fisiologi dalam sistem hemostatik diperhatikan terhadap hypercoagulation.

Parameter makmal apa yang membolehkan anda menilai sistem hemostatik semasa kehamilan?

Sebilangan besar pakar bersetuju bahawa penilaian hemostasis mesti dilakukan pada peringkat kehamilan yang berlainan, bermula dari saat pemeriksaan awal.

Untuk menilai hemostasis, beberapa tahap diperiksa, masing-masing memainkan peranan penting dalam fungsi sistem pembekuan darah..

Pemeriksaan hemostasis minimum merangkumi penentuan parameter berikut:

APTT - masa tromboplastin separa diaktifkan. Di beberapa makmal, penunjuk ini dipanggil APTT (masa tromboplastin separa diaktifkan). APTT adalah masa yang diperlukan untuk meruntuhkan plasma darah setelah menambahkan kalsium, fosfolipid dan kaolin ke dalamnya.

Pemendekan APTT menunjukkan pembekuan yang dipercepat dan kemungkinan peningkatan DIC, serta kemungkinan adanya sindrom antifosfolipid atau kekurangan faktor pembekuan.

Pemanjangan APTT adalah ciri keupayaan pembekuan darah yang tidak mencukupi dan risiko pendarahan semasa melahirkan atau dalam tempoh selepas bersalin..

Waktu protrombin adalah petunjuk hemostasis, menunjukkan berapa banyak masa yang diperlukan untuk pembekuan plasma darah apabila kalsium dan faktor tisu ditambahkan ke dalamnya. Mencerminkan jalan pembekuan luaran.

Pemendekan masa prothrombin adalah ciri khas untuk DIC.

Pemanjangan mungkin menunjukkan peningkatan kemungkinan pendarahan postpartum disebabkan oleh kekurangan sejumlah faktor pembekuan, penyakit hati, kekurangan vitamin K dan beberapa keadaan dan penyakit lain.

Di pelbagai makmal, masa prothrombin dapat ditunjukkan dalam tiga cara:

  1. Indeks prothrombin, yang merupakan nisbah hasil masa prothrombin ini dengan hasil plasma darah normal.
  2. Prothrombin menurut Quick, yang mencerminkan tahap pelbagai faktor pembekuan sebagai peratusan.
  3. INR, atau INR - nisbah normal antarabangsa, indikator yang menggambarkan perbandingan pembekuan darah sampel ujian dengan pembekuan darah normal.

Fibrinogen - protein dari mana fibrin terbentuk, yang terlibat dalam pembentukan gumpalan darah merah.

Penurunan kandungan protein ini diperhatikan dengan DIC, patologi hati.

Peningkatan tahap fibrinogen semasa kehamilan adalah pilihan biasa. Anda juga harus menentukan bilangan platelet dalam darah untuk mengecualikan trombositopati.

D-dimer adalah produk degradasi fibrin, serpihan kecil protein yang terdapat dalam darah setelah gumpalan darah hancur. Iaitu, peningkatannya menunjukkan proses aktif pembentukan trombus. Pada masa yang sama, penunjuk ini meningkat secara fisiologi semasa kehamilan..

Walau bagaimanapun, untuk mengesahkan bahawa pesakit telah mengalami trombosis, hanya mengukur tahap D-dimer tidak mencukupi. Untuk mengesahkan diagnosis, kaedah penyelidikan instrumental tambahan (ultrasound duplex angioscanning, CT scan) harus dilakukan dan tanda-tanda klinikal penyakit harus dinilai..

Sekiranya disyaki sindrom antiphospholipid (APS), doktor dapat menentukan kehadiran antikoagulan lupus, antibodi antikardiolipin, dan antibodi terhadap β2-glikoprotein 1.

Juga, dalam beberapa kes, doktor mungkin mencadangkan trombofilia keturunan (kemampuan tubuh yang ditentukan secara genetik untuk membentuk gumpalan darah). Anda boleh mendapatkan maklumat yang lebih terperinci mengenai trombofilia keturunan di bahagian yang berkenaan..

Adalah Penting Untuk Menyedari Dystonia

  • Hipertensi
    Herba penurun kolesterol
    Pelbagai faktor boleh mencetuskan peningkatan kolesterol darah. Sebagai peraturan, penyebab utama kolesterol tinggi adalah keturunan, berat badan berlebihan, diabetes, tabiat buruk dan pemakanan yang tidak seimbang.
  • Aneurisme
    Ascorutin - arahan penggunaan
    Nombor pendaftaran:Nama dagangan:Nama bukan milik atau kumpulan antarabangsa:asid askorbik + rutosidaBentuk dos:Komposisi setiap tabletBahan aktif:
    Asid askorbik - 50.0 mg
  • Aneurisme
    Jumlah bilirubin
    Bilirubin adalah bahan organik yang agak sederhana, yang merupakan produk perantaraan pemprosesan heme (struktur yang bertanggungjawab untuk pemindahan oksigen dalam sel darah merah) oleh pelbagai sistem badan.

Tentang Kami

Riboxin: arahan penggunaan dan ulasanNama Latin: RiboxinBahan aktif: Inosin (Inosine)Pengilang: Binnopharm ZAO (Rusia); Aspharma (Rusia); Ozone LLC (Rusia); Ladang Kimia Irbit (Rusia); Tumbuhan Ubat Borisov (Republik Belarus)