Pembuangan buasir dengan pembedahan

Menghilangkan plexus vena, yang kita namakan buasir, adalah langkah yang diperlukan ketika terapi ubat tidak berkesan. Ternyata indikasi untuk rawatan pembedahan bukanlah amalan yang jarang berlaku: selalunya doktor mengesyorkan pembedahan untuk mengatasi masalah dengan pesakit dengan tahap kedua penyakit ini. Masih belum diketahui bahawa pesakit, yang pertama kali berjumpa doktor, terus menuju ke meja operasi. Terdapat teknik invasif minimum untuk menghilangkan buasir, dan mereka tidak trauma dan kompleks seperti pembedahan klasik..

Tetapi hakikatnya tetap ada: jika kerucut buasir jatuh, keadaan tidak lagi dibenarkan untuk pembetulan perubatan - pemotongan simpul hemoroid atau tindakan alternatif untuk menghapusnya diperlukan. Operasi klasik tidak dilakukan hari ini dengan kerap: pada peringkat akhir penyakit, yang berkaitan dengan komplikasi proses patologi.

Semasa operasi ditunjukkan

Apabila pembedahan untuk buasir diperlukan, doktor memutuskan. Untuk operasi klasik, petunjuk yang serius diperlukan, kerana ini adalah pelanggaran integriti tisu dan jauh dari pemulihan sederhana.

Doktor menegaskan penyelesaian pembedahan untuk buasir, apabila:

  1. Pembentukan kavernosa (simpul buasir) keluar dari dubur, bukan sahaja semasa pengosongan rektum, tetapi juga dengan ketegangan;
  2. Pesakit mengadu pendarahan yang kerap dan besar;
  3. Saiz kon itu diperlakukan sama besar;
  4. Pesakit mempunyai kecenderungan fisiologi terhadap trombosis pada urat hemoroid;
  5. Kesakitan, ketidakselesaan, pendarahan dan pembakaran melepasi rutin biasa pesakit;
  6. Semua kaedah konservatif yang digunakan tidak berdaya melawan masalah urat varikos rektum..

Apabila operasi tidak dapat dilakukan

Rawatan pembedahan buasir tidak selalu mungkin. Terdapat situasi yang akan menjadi kontraindikasi terhadap terapi tersebut. Sebagai contoh, hemorrhoidectomy klasik dikaitkan dengan pemotongan kulit, mukosa, dan juga koroid. Ini disebabkan oleh kemungkinan komplikasi, oleh itu penting bagi doktor untuk mengira semua risiko yang berpotensi.

Contohnya, jarang sekali, hemoroidektomi diresepkan untuk pesakit tua, kerana bagi mereka anestesia umum dan tempoh pemulihan yang sukar adalah beban yang berlebihan. Ya, dan patologi kronik yang ada dalam setiap cara menghalang operasi.

Jarang sekali, jika kita menganalisis keadaan dengan contoh, pembedahan buasir disyorkan untuk pesakit diabetes mellitus yang didiagnosis. Hipertensi kronik adalah titik lain yang menjadikan pembedahan sebagai intervensi yang tidak diingini..

Antara kontraindikasi serius untuk pembedahan:

  • Fistula berkembang di rektum bawah;
  • Jangkitan pada usus besar;
  • Tahap penyakit kronik yang tidak dapat dikompensasi;
  • Kehamilan;
  • Pembekuan darah yang lemah;
  • Pendarahan genetik.

Tetapi, sekali lagi, kes-kes ini tidak akan menjadi kontraindikasi yang jelas dan kekal untuk pembedahan. Anda boleh menunggu masa yang baik ketika operasi akan menjadi jalan keluar yang sebenar dan doktor juga akan mengambil kira semua risiko. Harus diingat bahawa teknologi invasif minimum lebih fleksibel dalam pengertian ini: mereka tidak mempunyai senarai kontraindikasi yang begitu besar.

Cara persediaan untuk pembedahan buasir

Salah satu kaedah radikal untuk merawat penyakit hemoroid adalah hemorrhoidectomy. Ini didahului dengan persiapan: pertama, pemeriksaan instrumental, yang akan menentukan penyetempatan nod dan ukurannya dengan tepat. Anoskopi dan rektoromanoskopi biasanya dilakukan. Kedua, pada malam operasi, seseorang harus lulus beberapa ujian standard.

Antara janji temu ini:

  1. Jab. Antara fungsi ujian darah umum adalah pengenalpastian tempoh pendarahan, serta penetapan tempoh pembekuan dan jumlah platelet.
  2. OAM (air kencing mesti disalurkan).
  3. Biokimia darah. Diperlukan untuk menentukan tahap glukosa, serta kolesterol, urea, dll..
  4. Menetapkan jenis darah dan faktor Rh.
  5. Ujian darah untuk sifilis, hepatitis dan HIV.

Ingat, operasi penuh bukan hanya pemeriksaan awal, tetapi juga beberapa perkara prosedur. Salah satunya adalah pembersihan usus. Biasanya mereka melakukan ini dengan enema, tetapi julap khas juga boleh menjadi alternatif..

Beberapa hari sebelum operasi yang dijadualkan, anda perlu menolak untuk mengambil ubat-ubatan, antara tindakannya adalah penipisan darah. Ini, saya ingin perhatikan, antikoagulan, agen antiplatelet, dan juga beberapa NSAID.

Adakah saya memerlukan persediaan psikologi untuk pembedahan

Ini adalah amalan yang sangat baik dan terbukti. Bagi banyak pesakit, pembedahan bukan hanya stres, tetapi kejadian yang sangat mereka takuti. Pakar psikologi tidak hanya bercakap dengan pesakit seperti itu, dia boleh melakukan latihan dengannya yang dapat menenangkan, menormalkan pernafasan, melegakan tekanan.

Sekiranya anda merasa gementar dan ketakutan yang kuat muncul walaupun terdapat pemikiran tentang bagaimana buasir dioperasikan, anda perlu mendapatkan bantuan daripada pakar. Semakin anda bersedia secara fizikal dan psikologi untuk operasi, semakin berjaya.

Hemorrhoidectomy: bagaimana ia berlaku

Ini adalah campur tangan eksisi badan kavernous klasik. Nama lain untuk campur tangan tersebut adalah pembedahan Milligan-Morgan. Teknik ini dikembangkan lama dahulu, pada tahun 1937. Ahli koloproktologi dalam jangka masa mengubah nuansa operasi, khususnya, penyelesaiannya.

Hari ini ia dilakukan dengan dua cara:

  • Hemorrhoidektomi terbuka. Ini adalah versi utama operasi yang sama. Doktor membuang bukan sahaja nodul itu sendiri, tetapi juga tisu bersebelahan. Jadi, doktor tidak menjahit tepi luka, diandaikan bahawa tisu akan sembuh secara semula jadi. Doktor menggunakan pisau bedah atau electrocoagulator.
  • Hemorrhoidektomi tertutup. Ia dikembangkan pada awal 50-an abad yang lalu, dan ini adalah operasi Ferguson. Perbezaan dari kaedah di atas adalah menjahit luka setelah selesai kerja. Kadang kala dihasilkan secara pesakit luar..
  • Hemorrhoidektomi submucosal. Kaedah ini dicadangkan oleh pakar bedah Parks. Operasi ini tidak mudah - doktor hanya membuang simpul, meninggalkan pangkalnya, sementara selaput lendir itu sendiri tidak cedera. Tindakan seperti ini lebih mudah diterima daripada dua pilihan di atas..

Kekurangan hemorrhoidectomy

Operasi ini sebelumnya biasa dilakukan, hari ini hanya 15% pesakit buasir yang memerlukan pembetulan pembedahan menjalani hemoroidektomi. Pertama, teknik penyingkiran buasir invasif yang minimum muncul dalam praktik ahli koloproktologi, dan kedua, kelemahan operasi ini terlalu ketara.

Kelemahan hemorrhoidectomy termasuk:

  1. Tempoh operasi;
  2. Keperluan untuk anestesia umum;
  3. Kehilangan darah secara besar-besaran;
  4. Sindrom nyeri;
  5. Ancaman komplikasi;
  6. Pemulihan panjang.

Tetapi, ia berlaku, tidak ada cara lain, dan pesakit harus memutuskan operasi ini. Doktor akan menerangkan bagaimana buasir dikeluarkan, apa yang diharapkan oleh pesakit selepas pembedahan, apakah risiko komplikasi, dll..

Bagaimana operasi

Operasi berlangsung dalam beberapa peringkat. Sejurus sebelum operasi dijalankan, pesakit mencukur keseluruhan bidang pembedahan. Momen yang tidak dapat dipertikaikan - pembasmian kuman dubur dan saluran rektum.

Pesakit perlu berbaring telentang di kerusi yang selesa (proktologi). Tetapi kadang-kadang operasi dilakukan ketika pesakit berada dalam keadaan terlentang dengan pelvis yang sedikit tinggi. Dalam posisi ini, terdapat aliran keluar darah dari kerucut, yang memudahkan proses eksisi untuk pakar bedah. Kemudian pesakit dibius. Di bawah apa yang dikeluarkan buasir anestesia, doktor memutuskan - mereka sering menggunakan anestesia umum dengan campur tangan kardinal.

Doktor memasukkan expander dengan cermin rektum ke dalam rektum - ini diperlukan untuk visualisasi nod yang lebih baik dan aksesibilitasnya. Pakar perubatan mengambil simpul dengan alat, menariknya, dan kemudian kaki dijahit dengan catgut. Benjolan dipangkas dengan coaugulator elektrik (untuk mengelakkan pendarahan).

Peringkat akhir operasi bergantung pada jenisnya. Sekiranya anda memilih jenis hemorrhoidectomy tertutup, luka dijahit, dan tampon dengan salap dimasukkan ke dalam dubur selama 4-5 jam.

Tempoh selepas operasi: apa yang menanti pesakit

Pernyataan itu selalu benar bahawa proses penyembuhan adalah 50% bergantung kepada doktor, dan 50% pada pesakit itu sendiri. Tidak perlu mengalihkan semua tanggungjawab untuk pemulihan kepada doktor.

Dari doktor perlu melakukan operasi secara kualitatif, dengan ketat mengikut petunjuk, untuk mengatasi semua nuansa intraoperatif dan menjelaskan dengan tepat kepada pesakit apa yang perlu dilakukan selanjutnya dan bagaimana mengawal proses penyembuhan luka.

Pesakit memerlukan disiplin dan kepercayaan kepada doktor. Adalah perlu untuk mengetepikan ketakutan, keletihan, kehendak dan momen lain yang tentunya mempunyai tempat yang tepat. Apabila operasi selesai, kerja aktif pergi dari doktor ke pesakit itu sendiri. Sekarang dia memerlukan seberapa banyak yang diperlukan, memasukkan lilin ke dalam dubur, melakukan gosok salap, mengikuti diet.

Pesakit mungkin tidak menjangkakan bahawa sensasi berubah di saluran dubur. Kadang-kadang dia tidak faham sama ada dia benar-benar mahu menggunakan tandas, atau jika ini adalah perasaan yang menipu. Buang air besar boleh berulang - hingga 6 kali sehari. Dan anda harus membiasakannya sebentar. Luka akan sembuh sekitar dua bulan atau kurang. Tetapi hari yang paling sukar bagi pesakit adalah satu setengah hingga dua minggu selepas operasi. Ini sebenarnya tidak mudah, oleh itu, semasa membuat keputusan mengenai operasi, anda harus memahami bahawa pemulihan adalah tempoh yang sukar yang perlu anda persiapkan.

Cadangan pasca operasi klasik

Doktor yang akan mengendalikan anda menerangkan bagaimana operasi dilakukan untuk buasir, dan juga bercakap secara terperinci mengenai tempoh pemulihan. Cadangan akan dibuat secara individu, tetapi ada beberapa perkara umum.

Skim standard untuk pemulihan selepas operasi melibatkan:

  • Penolakan makanan pada hari pertama selepas prosedur pembedahan. Ini dilakukan untuk mengecualikan evakuasi najis pada hari pertama operasi - pengosongan najis menyumbang kepada kecederaan pada permukaan luka atau jahitan.
  • Diet yang ketat. Anda perlu makan dengan betul dan sistematik. Sekiranya pesakit harus makan cairan pada hari-hari awal, maka tidak ada kelonggaran dalam jadual makanan seperti itu. Ini bukan hanya makanan diet, tetapi diet yang ketat.
  • Rejimen minum yang banyak. Jumlah cecair yang diminum setiap hari juga akan ditentukan oleh doktor. Ini adalah pencegahan sembelit yang baik dan berkesan dengan melembutkan najis..
  • Rawatan simptomatik untuk kesakitan yang ketara. Rasa sakit mungkin, dan sering kali dia menyeksa pesakit di awal hospital. Anda tidak boleh menahan sakit - minum ubat yang disarankan oleh doktor dalam kes seperti itu. Biasanya ini adalah suppositori dan salap dengan kesan anestetik..
  • Pecutan mekanisme regeneratif. Melincirkan membran mukus dan kulit dengan salap khas yang merangsang penyembuhan tisu dengan cepat. Ini adalah salap Levomekol atau methyluracil.

Sekiranya selepas operasi, di sebalik semua usaha pesakit, dia masih terseksa oleh sembelit, doktor akan memberi ubat pencahar khas kepadanya.

Bolehkah komplikasi timbul selepas hemorrhoidectomy?

Semuanya tidak selalu berjalan lancar, dan komplikasi benar-benar dapat membayangi tempoh pemulihan..

Biasanya, doktor dengan segala cara memberi amaran mengenai kejadian dan melakukan segalanya agar senario negatif tidak terwujud, malah ahli koloproktologi yang berpengalaman tidak akan memberikan jaminan 100% untuk kejayaan operasi..

Komplikasi apa yang lebih biasa:

  1. Pendarahan - mungkin disebabkan oleh ubah bentuk jahitan, pembuluh darah yang lemah.
  2. Pengekalan air kencing - lebih kerap diperbaiki pada lelaki, mereka tidak dapat mengosongkan pundi kencing, anda harus menggunakan kateter.
  3. Sembelit psikogenik - muncul kerana fakta bahawa pesakit takut pergi ke tandas.
  4. Menyempitkan saluran rektum. Ini dapat dijelaskan oleh kesalahan pakar bedah - untuk memperluas saluran dubur, doktor menggunakan alat khas atau mengesyorkan pembedahan plastik.
  5. Prolaps segmen bawah saluran rektum. Sekiranya ahli koloproktologi secara tidak sengaja merosakkan otot dan ujung saraf, maka pembuangan selaput lendir di luar sempadan dubur tidak dapat dikesampingkan..
  6. Fistula. Ini adalah tubulus yang tidak normal yang menghubungkan saluran rektum ke tisu berdekatan..
  7. Pembentukan pus. Keradangan dan pembengkakan bukanlah komplikasi yang jarang berlaku dalam tempoh selepas operasi. Ini disebabkan oleh pengumpulan bakteria patogen di kawasan operasi. Pustula harus dibuka, atau menyekat pembetulan keadaan seperti itu dengan terapi antibakteria.

Tetapi, sekali lagi, perlu diperhatikan bahawa banyak komplikasi dapat dicegah. Pesakit mesti mematuhi syarat kebersihan selepas pembedahan dengan penjagaan tertentu..

Hemorrhoidopexy: bagaimana operasi ini berjalan

Kaedah ini dicipta dan dipatenkan oleh doktor Itali Antonio Longo kira-kira dua puluh lima tahun yang lalu. Secara khusus, hemorrhoidopexy secara aktif menggantikan operasi klasik hari ini, iaitu hemoroidoid. Ini dijelaskan oleh invasif pembedahan Longo yang lebih rendah (ini adalah bagaimana hemorrhoidopexy dipanggil).

Inti dari operasi ini adalah untuk mengeluarkan zon mukosa rektum secara bulat, sedikit lebih tinggi daripada buasir. Pakar bedah menarik pembentukan patologi dan memperbaikinya di sana dengan klip titanium. Semasa campur tangan, peredaran badan kavernosa terganggu, kerana setelah beberapa saat ia menjadi lebih kecil, dan kemudian meninggalkan sepenuhnya.

  • Tidak menyakitkan sepenuhnya. Di kawasan yang dikendalikan tidak terdapat sebilangan besar gugus saraf. Anestesia tempatan hanya diperlukan untuk pengenalan dilator khas.
  • Operasi boleh dilakukan walaupun oleh orang tua. Hemorrhoidopexy diberikan kepada orang dengan penyakit kronik yang serius dan pesakit "dalam kedudukan".
  • Kepantasan manipulasi. Pakar bedah yang kompeten akan melakukan semua tindakan dalam 25 minit.
  • Pemulihan tanpa masalah. Dan ini benar: pesakit pulih dengan cepat dan mudah.

Tetapi tanpa keburukan, seperti yang anda harapkan, itu tidak dapat dilakukan. Sebagai contoh, anda tidak boleh melakukan buasir dengan bentuk buasir luar. Akhirnya, ini adalah operasi yang mahal: doktor bekerja dengan alat pakai buang, yang agak mahal.

Terapi Alternatif: Teknik Invasif Minimum

Kaedah ringan adalah peluang terbaik untuk menyelesaikan masalah buasir tanpa trauma serius. Teknik invasif yang minimum sebenarnya adalah operasi "satu hari" dengan pemulihan yang cepat, dengan risiko komplikasi yang minimum. Tetapi tidak pada semua tahap, tidak dalam semua keadaan, adalah mungkin untuk menyelesaikan masalah dengan kaedah ini.

Antara teknik invasif minimum yang popular:

  1. Ligasi dengan cincin lateks - ahli koloproktologi meletakkan cincin getah persekitaran pada kaki nodul, ia menghentikan aliran darah;
  2. Pembekuan laser - sinaran yang diarahkan memberi kesan buruk kepada benjolan, kemudian tisu dan saluran darah membeku;
  3. Desarterisasi - alat diperkenalkan ke saluran anus, yang menarik arteri yang memberi makan buasir;
  4. Sclerotherapy - komposisi pelekat diperkenalkan ke dalam kapal yang cacat, yang mengganggu kerja mereka, memberi makan pada nod;
  5. Photocoagulation inframerah - buasir menekan sinar inframerah, tisu membeku dan membakar;
  6. Cryodestruction - manipulasi dilakukan dengan menggunakan nitrogen cair, ia membeku dan hanya menghancurkan urat yang diubah oleh vena varikos.

Teknik-teknik ini berkesan, tetapi jarang dilakukan secara percuma. Benar, kompleks aspek negatif yang menyertainya merangkumi keperluan kos..

Rawatan sebarang penyakit melalui pembedahan memerlukan pesakit membuat beberapa perubahan dalam gaya hidup. Seseorang mesti memahami bahawa keadaannya sangat kritikal, dan kemampuan untuk meningkatkan kualiti hidup adalah pekerjaan, dan baginya juga. Kebersihan, pemakanan, aktiviti fizikal, sikap positif, dan akhirnya, sangat penting..

Pembedahan buasir

Pada tahap tertentu, buasir tidak lagi dapat diubati dengan teknik invasif konservatif atau minimal, dan dalam kes seperti itu, proctologist memutuskan sama ada untuk melakukan satu atau satu lagi operasi radikal. Semasa memilih taktik campur tangan pembedahan, pelbagai faktor diambil kira: tahap penyakit, patologi yang berkaitan dan usia pesakit.

Dalam artikel ini, kami akan memperkenalkan anda kepada jenis utama pembedahan buasir radikal, petunjuknya, kemungkinan komplikasi dan ciri-ciri tempoh selepas operasi. Pengetahuan ini akan membantu anda mengatasi kegembiraan sebelum rawatan yang akan datang dan meyakinkan anda tentang keperluannya. Anda juga boleh menilai kebaikan dan keburukan kaedah ini untuk menghilangkan buasir.

Jenis Operasi Radikal

Pembedahan buasir klasik boleh dilakukan dengan dua cara:

  • terbuka: semasa operasi, pakar bedah tidak menjahit luka pasca operasi, iaitu tempat di mana simpul berada sembuh secara bebas;
  • ditutup: semasa operasi, pakar bedah menjahit luka pasca operasi dan tempat di mana nod dikeluarkan, mereka sembuh lebih cepat dan lebih berkesan, sebagai peraturan, setelah intervensi sedemikian, penyakit ini dapat disembuhkan hampir sepenuhnya dan kemunculan semula buasir hanya mungkin pada sebilangan kecil pesakit setelah hanya 10 -15 tahun.

Operasi radikal untuk menghilangkan buasir dapat dilakukan dengan dua cara:

  1. Hemorrhoidectomy mengikut teknik Milligan-Morgan atau modifikasinya (mereka berbeza dengan teknik utama hanya dengan cara intervensi selesai).
  2. Reseksi transanal Longo.

Kaedah di atas dilakukan hanya setelah dimasukkan ke hospital dan persiapan khas pesakit dan memerlukan pemulihannya di hospital. Anestesia memerlukan anestesia umum atau anestesia epidural yang berpanjangan..

Hemorrhoidektomi

Petunjuk

Kaedah menghilangkan buasir ini dapat digunakan untuk merawat semua jenis buasir, tetapi, dalam kebanyakan kes, ia digunakan dalam kes klinikal seperti:

  • buasir dalaman, bermula dari tahap II penyakit ini, jika simpul sudah terlalu besar untuk menggunakan ligasi dengan cincin lateks;
  • buasir tahap III dengan kemustahilan pengurangan buasir.

Selalunya, pembedahan dilakukan untuk pesakit berusia lebih dari 40 tahun, kerana tidak selalu menjamin hasil jangka panjang ketika dilakukan pada pesakit di bawah 35-40 tahun.

Kontraindikasi

Dalam beberapa kes, hemorrhoidectomy mungkin dikontraindikasikan kerana keadaan atau penyakit bersamaan. Ini termasuk:

  • penyakit radang usus (termasuk penyakit Crohn dan kekurangan imun pada AIDS dan penyakit lain);
  • penyakit barah;
  • kehamilan dan penyusuan;
  • penyakit yang mempengaruhi komposisi darah yang tidak boleh dilakukan pembetulan perubatan.

Persiapan untuk pembedahan

Sebelum dimasukkan ke hospital, pesakit disyorkan untuk membuat kerja usus. Untuk melakukan ini, dia perlu mempertimbangkan dietnya dengan teliti dan memasukkan produk yang menyumbang kepada penghapusan sembelit. Sekiranya mustahil untuk menghilangkannya melalui terapi diet, doktor boleh mengesyorkan mengambil julap, dengan mengambil kira semua petunjuk dan kontraindikasi untuk penggunaannya..

Sekiranya hemoroidektomi diperlukan, pesakit mungkin perlu berhenti mengambil ubat tertentu yang selalu diminumnya (misalnya, antikoagulan atau hormon). Itulah sebabnya, sebelum operasi, pesakit mesti memberitahu doktor nama ubat-ubatan yang digunakannya untuk rawatan penyakit lain.

Persiapan pesakit pada malam dan pada hari pembedahan harus merangkumi saat-saat seperti:

  1. Sebelum hemorrhoidectomy, makan terakhir harus dilakukan 10-12 jam sebelum pembedahan.
  2. Pada malam sebelumnya, pesakit harus mandi bersih dan memakai seluar dalam yang bersih.
  3. Sebelum pembedahan, pesakit diberi enema pembersih untuk membersihkan usus sepenuhnya.
  4. Semasa melakukan anestesia umum, disarankan untuk tidak minum air atau makan makanan..

Anestesia

Dalam kebanyakan kes, hemorrhoidectomy dilakukan di bawah anestesia umum atau dengan anestesia epidural yang berpanjangan, kerana intervensi berlangsung cukup lama dan, sekiranya berlaku komplikasi, mungkin memerlukan masa tambahan untuk memanjangkan rasa sakit.

Bagaimana operasi dijalankan?

  1. Sekiranya campur tangan dilakukan dengan anestesia umum, maka, setelah pesakit memasuki bilik operasi, dia diletakkan di atas meja operasi. Dalam kebanyakan kes, operasi dilakukan dengan pesakit berbaring telentang dengan kakinya terpisah, diangkat dan dipasang pada alat khas. Dalam kes di mana hemorrhoidectomy dibius dengan anestesia epidural, ruang epidural ditusuk terlebih dahulu, kateter dan anestetik dimasukkan, dan kemudian semua langkah persediaan seterusnya diambil.
  2. Setelah meletakkan pesakit, perawat mencukur rambut pesakit di dubur dan perineum.
  3. Anestesia am.
  4. Bidang pembedahan dirawat dengan penyelesaian antiseptik..
  5. Doktor mengembang dubur dengan jari dan memasukkan anoskop yang dilumasi dengan gliserin steril.
  6. Dengan bantuan dilator khas, untuk memastikan akses ke nod hemoroid, pencairan dinding rektum dilakukan.
  7. Secara skematik, hemorrhoidectomy adalah pemotongan semua tisu yang telah mengalami perubahan hemoroid dan sebahagian kulit di sekitar dubur. Untuk melakukan ini, doktor menangkap nod dengan alat khas dan memaparkannya. Di kaki simpul adalah saluran darah, yang merupakan penyebab buasir. Pakar bedah itu melakukan jahitannya, dan kemudian memakai seluruh kaki. Setelah ligasi lengkap arteri dan kaki, seluruh nod dikeluarkan.
  8. Selepas itu, doktor mengikat (membalut) saluran pendarahan dan membetulkan selaput lendir rektum dan tisu integumen ke tisu yang mendasari.
  9. Setelah operasi selesai, tampon dengan salap Levomikol atau Levosan dan tiub gas dimasukkan ke dalam rektum, yang akan memastikan penyingkiran gas dari rektum tepat pada masanya dan membolehkan kakitangan perubatan melihat pendarahan pasca operasi tepat pada waktunya.

Bergantung pada kelaziman proses patologi, hemorrhoidectomy dapat berlangsung sekitar 20-60 minit. Semasa operasi, proctologist dapat menggunakan pemotongan bukan hanya pisau bedah biasa, tetapi juga alat yang lebih moden: pisau radio, alat electrocoagulating (Ligashu) atau pisau bedah Ultracision harmonik, Ethicon Harmonic, dll. Setiap peranti ini mempunyai kelebihan dan kekurangan tersendiri, dan pilihan kerana menggunakan satu atau yang lain bergantung pada petunjuk klinikal yang ditentukan oleh doktor semasa operasi.

Ciri-ciri tempoh selepas operasi

Setelah operasi selesai, pesakit dibawa ke wad dan, ketika menggunakan anestesia umum untuk menghilangkan rasa sakit, memberikan kawalan terhadap tekanan darah, denyut jantung dan jumlah pergerakan pernafasan. Seorang doktor atau jururawat terlatih memberikan pemantauan berterusan terhadap jumlah air kencing yang dikeluarkan dan keadaan saluran bolong (untuk pendarahan yang mungkin berlaku selepas pembedahan). Pada hari pertama selepas pembedahan, pesakit tidak digalakkan makan.

Dengan pengekalan kencing, yang sering berlaku selepas hemoroidektomi, pesakit disarankan untuk minum lebih sedikit cecair. Sekiranya pesakit tidak mengalami kelainan semasa buang air kecil, sebaliknya, dia disarankan untuk minum lebih banyak air dan mengambil julap, yang memberikan pencegahan sembelit yang sangat tidak diingini setelah operasi sedemikian..

Sekiranya kesakitan pada tempoh selepas operasi, pelbagai ubat narkotik (Promedol, Morphine hydrochloride) dan ubat penahan sakit dalam bentuk salep, tablet atau suntikan boleh digunakan: Dexalgin, Spazmalgon, Ketanov, salap Nitrogliserin 0,2%, penyelesaian Analgin dengan Diphenhydramine, dll. Dan dalam kes penggunaan anestesia epidural yang berpanjangan, selama beberapa hari, suntikan anestetik tambahan ke kateter (kaedah pam napropin) dapat dilakukan. Tempoh anestesia ditentukan oleh kehadiran kesakitan selepas pembedahan. Sekiranya perlu, analgesik yang lebih lemah (Nurofen, Dicloberl, dll.) Dan, jika rasa sakitnya bersifat neurotik, maka ubat penenang (Novopassit, Persen, dll.) Dapat diresepkan kepada pesakit. Sebagai tambahan untuk minum ubat penahan sakit, pesakit mungkin disarankan untuk menggunakan mandi air suam dengan penyelesaian antiseptik yang menghilangkan kekejangan dan mengurangkan rasa sakit..

24 jam selepas operasi selesai, tampon dan tiub bolong dikeluarkan dari rektum. Di masa depan, pesakit disarankan untuk mengikuti diet yang dapat mencegah sembelit dan pengambilan cecair berlebihan. Dengan keberkesanan langkah-langkah ini dan kelewatan pembuangan najis pada siang hari, pesakit diberi ubat pencahar garam, yang membantu meningkatkan jumlah kandungan usus dan pengeluaran najis yang lebih cepat dari usus. Sekiranya najis bebas tidak disambung semula dalam masa 48 jam selepas hemorektomi, maka pesakit diberi enema pembersihan.

Pelepasan pesakit dari hospital, dengan operasi yang betul, penggunaan bahan jahitan moden dan tidak adanya komplikasi, dapat dilakukan dalam tiga hari. Untuk penyembuhan luka pasca operasi yang lebih cepat, dia mungkin disarankan untuk menggunakan salap penyembuhan luka ke kawasan dubur dan menggunakan suppositori rektum (suppositori dengan minyak buckthorn laut, salep methyluracil, dll.). Selepas ini, pesakit disyorkan melakukan lawatan mingguan ke doktor untuk memantau pemulihan dan membuat penyesuaian yang diperlukan terhadap gaya hidup. Untuk melakukan ini, ahli proktologi melakukan pemeriksaan digital pada rektum, yang mengelakkan pembentukan penyempitan, fistula dan luka yang tidak sembuh. Pemerhatian yang secukupnya harus dilakukan hingga semua luka pasca operasi sembuh sepenuhnya, yaitu, dalam waktu 3-10 minggu (rata-rata sekitar 7 minggu). Sekiranya tidak ada komplikasi, pesakit tetap cacat selama 6-7 minggu selepas hemorrectomy.

Tempoh tinggal di hospital dan pengawasan perubatan selama tempoh pemulihan dapat meningkat dengan perkembangan komplikasi operasi dan disebabkan oleh penyakit somatik lain (patologi kardiovaskular, anemia, dll.).

Kemungkinan komplikasi

Seperti operasi lain, pelbagai komplikasi boleh timbul selepas hemorrhoidectomy:

  • kesakitan selepas penarikan analgesik narkotik dan kuat;
  • gangguan kencing;
  • berdarah
  • melemahkan sfinkter dubur;
  • penyempitan dubur dengan jahitan yang tidak betul;
  • komplikasi purulen dan pembentukan fistula pasca operasi;
  • ketakutan psikologi pembebasan usus;
  • pengekalan kerusi.

Dalam kebanyakan kes, komplikasi selepas hemorrhoidectomy yang dilakukan dengan betul jarang terjadi. Penampilan mereka, sebagai peraturan, dijelaskan oleh tindakan doktor yang tidak profesional atau ketidakpatuhan pesakit terhadap cadangannya dalam tempoh selepas operasi..

Reseksi transanal Longo

Petunjuk

Reseksi transanal Longo boleh diresepkan mengikut petunjuk yang sama dengan hemoroidektomi klasik. Walau bagaimanapun, ia paling sering digunakan untuk merawat pesakit pada tahap III penyakit ini. Juga, teknik ini tidak dapat digunakan untuk menghilangkan buasir luar.

Persiapan untuk pembedahan

Untuk mempersiapkan operasi mengikut teknik Longo, pesakit mesti menjalani prosedur yang sama seperti sebelum hemorrhoidectomy.

Anestesia

Untuk anestesia reseksi transanal mengikut kaedah Longo, digunakan anestesia umum atau anestesia tempatan. Sekiranya perlu, pakar bius dapat menentukan kemungkinan anestesia epidural.

Bagaimana operasi dijalankan?

Langkah-langkah untuk reseksi transanal adalah seperti berikut:

  1. Selepas anestesia, klip disapu pada kulit. Kemudian mereka dibiakkan.
  2. Pengembang dimasukkan ke dalam dubur, yang terpaku pada empat titik dengan menjahit. Hujung benang bebas diikat.
  3. Anoskop dengan obturator khas dimasukkan ke dalam dubur.
  4. Jahitan tali dompet (4-5 cm) digunakan di atas garis gigi mukosa. Untuk mendapatkan jahitan simetri, semasa jahitan, anoskop diputar dan ditarik keluar, dan kemudian dimasukkan lagi. Hujung benang yang digunakan untuk jahitan tidak mengetatkan.
  5. Selepas itu, periksa kualiti jahitan dan ketumpatannya.
  6. Stapler bulat hemoroid dimasukkan ke dalam lumen rektum. Kepalanya harus terletak di atas jahitan yang dijahit, dan stapler itu sendiri dipegang pada posisi yang paling terbuka.
  7. Setelah melakukan langkah-langkah ini, doktor mengetatkan hujung benang, yang digunakan untuk mengenakan jahitan tali dompet, dalam satu simpul. Hujung benang keluar melalui bukaan sisi stapler dan tahan.
  8. Stapler dilanjutkan ke dalam dan, memutar pegangannya searah jarum jam, tunggu sehingga tutup, di mana pisau bulat memotong bahagian membran mukus bersama dengan nod hemoroid. Dalam kes ini, hujung luka pembedahan yang dihasilkan diikat dengan klip titanium.
  9. Pakar bedah membuang stapler dan memeriksa bahagian mukosa yang dikeluarkan untuk menilai kebenaran prosedur..
  10. Selepas itu, kualiti penggunaan staples diperiksa dan, sekiranya terdapat pendarahan, jahitan tambahan dibuat dari benang yang dapat diserap sendiri.
  11. Pakar bedah mengeluarkan anoskop dan memasukkan tiub ventilasi dan kain kasa dengan salap Levomikol atau Levosan ke dalam lumen usus..

Sebagai peraturan, tidak lebih dari 15-20 minit untuk melakukan reseksi transanal menggunakan kaedah Longo..

Ciri-ciri tempoh selepas operasi

Setelah operasi selesai, pesakit dibawa ke wad dan diberi rawatan, yang ditunjukkan kepada pesakit setelah anestesia intravena. Pada masa akan datang, pesakit ditunjukkan langkah-langkah terapi yang sama dengan hemorrectomy. Menurut statistik, dalam 83% pesakit pada hari-hari pertama setelah reseksi transanal mengikut kaedah Longo, tidak ada rasa sakit, dan pada hari kelima - sudah mencapai 97%. Sekiranya kita membandingkan teknik ini dengan hemorrhoidectomy, maka hampir 100% pesakit yang mengalami kesakitan tidak hadir dalam masa yang lama.

Sekiranya tidak ada komplikasi, pesakit boleh keluar dari hospital setelah 2-3 hari, dan kecacatannya berterusan selama 3-4 minggu. Selepas keluar, pesakit disarankan untuk berkunjung ke proctologist secara berkala sehingga selaput lendir sembuh sepenuhnya..

Kemungkinan komplikasi

Operasi membuang buasir ini secara praktikal tidak memberikan komplikasi. Dalam kes yang jarang berlaku, terdapat:

  • pendarahan: berlaku apabila pinggir membran mukus menyimpang atau berhenti tidak mencukupi semasa operasi;
  • fistula rektovaginal: berkembang dengan jangkitan sekunder di kawasan tepi mukosa dan nekrosis tisu, yang disertai dengan pembentukan saluran dari rektum ke dalam vagina;
  • sepsis rektoperitoneal: berkembang dengan jangkitan luka pasca operasi dan disertai dengan penyebaran jangkitan ke tisu peritoneal dan darah;
  • trombosis vena cava inferior: disebabkan oleh trombus di vena cava inferior dan membawa kepada keperluan membuang buah pinggang.

Sekiranya kita membandingkan kedua kaedah intervensi pembedahan ini, maka lebih baik pesakit melakukan operasi reseksi transanal mengikut kaedah Longo. Walaupun harganya lebih tinggi, ia menghadapi risiko komplikasi yang lebih rendah, tidak memerlukan penggunaan analgesik jangka panjang dan pemulihan yang berpanjangan.

Pembuangan buasir: kaedah invasif dan invasif minimum

Pembuangan buasir paling sering dilakukan pada tahap keempat penyakit, ketika terapi ubat dan kaedah rawatan invasif minimum tidak efektif. Pemilihan kaedah intervensi pembedahan, serta penilaian kehadiran kontraindikasi, dilakukan oleh doktor yang menghadiri.

Buasir berlaku kerana peningkatan dan kelemahan plexus vaskular rektum. Terdapat genangan darah di kawasan pelvis, nada dinding vaskular menurun, urat menipis melimpah dengan darah dan regangan. Dari masa ke masa, nod hemorrhoidal terbentuk, yang secara beransur-ansur meningkat dalam jumlah, menjadi radang dan berdarah secara sistematik.

Gejala ciri buasir adalah rasa sakit, terbakar dan gatal-gatal di dubur, ketidakselesaan semasa buang air besar, edema perianal, pembesaran, keradangan dan prolaps buasir, penampilan darah semasa buang air besar. Dengan perkembangan trombosis urat hemoroid, penipisan dan nekrosis tisu rektum dapat berlaku.

Sekiranya penyakit ini masuk ke tahap keempat, dan kaedah rawatan invasif yang minimum diakui oleh doktor yang hadir sebagai tidak berkesan, satu-satunya jalan keluar yang tepat adalah membuang buasir secara pembedahan.

Kaedah penyingkiran buasir invasif

Terdapat dua jenis pembedahan radikal utama: Milligan-Morgan hemorrhoidectomy dan hemorrhoidopexy, atau Longo.

Hemorrhoidektomi Milligan-Morgan

Operasi ini dilakukan dalam menghilangkan tapak trombosa di bawah anestesia tempatan menggunakan pisau bedah, laser atau koagulator elektrik. Kaedah ini dikembangkan pada tahun 1937, sejak itu muncul beberapa pilihan:

  • hemorrhoidectomy terbuka - terdiri daripada penyingkiran kedua-dua kon hemorrhoidal itu sendiri dan membran mukus yang terjejas di sekitarnya. Tisu sembuh secara semula jadi;
  • hemorrhoidectomy tertutup, di mana tepi luka dijahit setelah penghapusan pertumbuhan;
  • hemorrhoidectomy submucosal (kaedah Parks), di mana hanya nodul itu sendiri yang dikeluarkan. Agar tidak mencederakan selaput lendir, pangkal pertumbuhan dibiarkan tidak tersentuh.

Kaedah Milligan-Morgan memungkinkan bukan sahaja untuk menghilangkan gumpalan darah, tetapi juga untuk menghilangkan sebab kemunculannya. Pada masa ini, ia jarang digunakan kerana tempoh prosedur, keperluan untuk anestesia umum, risiko kehilangan darah besar dan perkembangan komplikasi, tinggal di hospital yang berpanjangan, dan tempoh pemulihan yang lama setelah pembedahan.

Hemorrhoidopexy, atau operasi Longo

Pembedahan buasir yang lebih biasa adalah hemorrhoidopexy. Intipati kaedah ini adalah desarterisasi nod hemorrhoidal. Eksisi bulatan mukosa rektum di atas nod hemorrhoidal dilakukan, bekalan darah ke nod dihentikan, dan ligamen suspensi yang lemah dipulihkan, yang menarik simpul ke atas. Pembentukan hemoroid ditarik kerana pemotongan membran mukus, dan tidak dikeluarkan.

Pada tiga peringkat pertama, mereka melakukan tanpa pembedahan; kaedah terapi ubat konservatif digunakan untuk meringankan keadaan pesakit.

Cara menghilangkan buasir mengikut kaedah Longo:

  1. Kulit kawasan perianal diregangkan ke sisi dengan bantuan klip khas.
  2. Pemanjang dimasukkan ke bahagian bawah saluran dubur, yang dipasang dengan jahitan.
  3. Anoskop operasi (proctoscope) dengan obturator dimasukkan ke dalam expander..
  4. Jahitan tali dompet diletakkan di atas paras garis gigi dari saluran dubur.
  5. Stapler bulat pembedahan dimasukkan ke dalam rektum. Pakar bedah dalam lingkaran memotong bahagian membran mukus di sekitar buasir.
  6. Tisu yang terjejas bergabung menggunakan titanium staples. Benang yang digunakan dengan tali jahitan dompet diketatkan. Hujung benang diikat dengan satu simpul, dibawa keluar melalui bukaan sisi stapler dan terpaku.
  7. Mereka mengeluarkan stapler dan memeriksa bahagian selaput lendir yang dikeluarkan untuk memastikan bahawa operasi dilakukan dengan betul..
  8. Periksa garis klip, keluarkan anoskop.
  9. Saluran keluar gas dan turunda kasa yang direndam dengan salap ubat disuntik ke dalam dubur selama sehari.

Prosedur ini dijalankan di hospital di bawah anestesia umum atau tempatan. Semasa operasi, adalah mungkin untuk membuang beberapa nodul dalaman, prosedur tidak lebih dari dua puluh minit, tempoh pemulihan tidak melebihi lima hari. Selepas seminggu, pesakit boleh mula bekerja. Adakah Longo sakit selepas pembedahan? Kelebihan operasi termasuk rasa sakit dan tidak berdarah, ketiadaan luka pasca operasi yang luas. Kelemahan kaedah ini adalah ketidakupayaan untuk membuang buasir luar.

Kaedah penyingkiran buasir invasif minimum

Kaedah invasif minimum untuk menghilangkan buasir digunakan pada tahap awal penyakit, kelebihannya dalam mengurangkan risiko operasi, kepantasan, rasa sakit dan tidak adanya tempoh penyembuhan pasca operasi yang lama.

Kompleks terapi untuk buasir merangkumi pematuhan terhadap rejim dan peraturan pemakanan yang baik, melakukan latihan fizikal khas untuk meningkatkan nada vena dan melegakan kesesakan pada plexus vena.

Penyingkiran laser

Eksisi dan pembekuan tisu yang terkena menggunakan sinar laser dilakukan. Aliran gelombang cahaya yang diarahkan membakar tisu pertumbuhan dalaman tanpa rasa sakit, melancarkan pembuluh darah yang melebar, menghentikan aliran darah di dalamnya. Oleh itu, bekalan darah ke simpul yang jatuh berhenti, ia dibiarkan tanpa makanan, dan kemudian ditolak oleh badan. Apabila buasir luaran dikeluarkan, pertumbuhannya terputus dengan sinar laser, maka saluran pendarahan disembuhkan. Kelemahan kaedah ini termasuk ketidakupayaan untuk membuang formasi hemoroid besar sepenuhnya, yang boleh menyebabkan kambuh.

Deserterisasi

Kaedah ligasi arteri di kawasan kerucut buasir dengan benang khas, selepas itu bekalan darah ke nod berhenti dan melibatkannya. Prosedur ligasi jahitan arteri hemoroid dilakukan dengan menggunakan ultrasound.

Kaedah gelombang radio

Pemusnahan nod dilakukan oleh gelombang radio dengan frekuensi tertentu. Apabila gelombang frekuensi tinggi menembusi struktur tisu, kesan termal diciptakan, rintangan timbul, kerana tisu tersebut dibedah. Eksisi pertumbuhan dilakukan dengan pisau radio (radas "Surgitron").

Skleroterapi

Skleroterapi nod hemorrhoidal dalaman melibatkan pengenalan bahan khas - sclerosant - ke dalam tisu pertumbuhan buasir. Di bawah tindakannya, terdapat sklerosis saluran darah, penggantian rongga vaskular dengan tisu penghubung.

Ligasi Lateks

Kaedahnya terdiri dalam menerapkan cincin elastik ke pangkal kerucut hemoroid. Akibatnya, peredaran darah di kapal berhenti, simpul luar mati dan ditolak bersama dengan cincin semasa buang air besar.

Terdapat dua jenis pembedahan radikal utama: Milligan-Morgan hemorrhoidectomy dan hemorrhoidopexy, atau Longo.

Penghancuran Cryodestruction

Kaedah membekukan nod dengan nitrogen cair. Kon hemorrhoidal yang meradang dipengaruhi oleh suhu yang sangat rendah, manipulasi dilakukan dengan menggunakan cryoprobe.

Pembekuan inframerah fokus

Semasa prosedur, buasir dipengaruhi oleh sinar inframerah. Aliran inframerah diubah menjadi tenaga terma, di bawah pengaruh tisu mana yang dibekukan. Selepas itu, kerak terbentuk di tempat mereka, meninggalkan ketika usus kosong.

Petunjuk dan kontraindikasi untuk pembuangan buasir secara pembedahan

Pada peringkat akhir proses, dengan kecenderungan trombosis urat hemoroid, disyorkan penghapusan buasir. Petunjuk untuk pembedahan:

  • nod hemoroid yang ketara;
  • kehilangan urat hemoroid, yang berlaku bukan sahaja dengan setiap perbuatan buang air besar, tetapi juga dengan usaha fizikal (contohnya, semasa batuk atau bersin);
  • penglibatan dalam proses keradangan tisu lemak di sekitarnya;
  • perkembangan anemia, yang disebabkan oleh pendarahan berat berulang;
  • simpul terjepit dan iskemia.

Pembedahan pinggiran pembedahan selepas buasir kadang-kadang diperlukan. Lipatan kecil di sekitar dubur tidak dianggap sebagai penyakit dan sering dianggap hanya sebagai kekurangan kosmetik. Sekiranya perlu, ubat-ubatan tersebut dikeluarkan melalui anestesia tempatan..

Kontraindikasi untuk pembuangan buasir pembedahan:

  • penyakit akut usus besar, pemburukan proses keradangan kronik di rektum dan perineum;
  • Penyakit Crohn;
  • kebekuan darah rendah;
  • diabetes;
  • hipertensi arteri yang teruk;
  • tahap dekompensasi penyakit sistem pernafasan dan kardiovaskular;
  • sirosis hati;
  • keadaan kekurangan imuniti;
  • barah kolorektal;
  • kehamilan, penyusuan.

Pembedahan pinggiran pembedahan selepas buasir kadang-kadang diperlukan. Lipatan kecil di sekitar dubur tidak dianggap sebagai penyakit dan sering hanya dianggap sebagai kekurangan kosmetik..

Oleh kerana penggunaan anestesia umum semasa pembedahan dan tempoh pemulihan yang panjang, kebanyakan kaedah rawatan bukan pembedahan ditunjukkan untuk pesakit tua.

Bersedia untuk menghilangkan buasir

Untuk memilih kaedah yang optimum untuk rawatan buasir, penyingkiran nod, pesakit diberi pemeriksaan: ujian darah dan air kencing umum, ujian darah biokimia, koagulogram, pemeriksaan digital rektum, ultrasound rongga perut. Sigmoidoskopi dan anoskopi dirujuk kepada kaedah moden diagnostik instrumental, dengan bantuan mereka menentukan lokasi dan ukuran buasir yang tepat, adanya patologi (fistula, polip di rektum bawah, fisur dubur).

Sebelum pembedahan, pesakit menjalani pembersihan usus menggunakan julap atau enema. Untuk menormalkan usus dan menghilangkan gangguan najis, disarankan untuk mengikuti diet khas. Jangan makan atau minum air sebelum pembedahan..

Tempoh pemulihan

Sindrom nyeri yang berlaku selepas hemorrhoidectomy dihentikan oleh pemberian ubat sakit intramuskular. Tampon dan longkang boleh menyebabkan kebimbangan besar pada hari-hari pertama selepas pembedahan..

Untuk mempercepat proses penyembuhan tisu rektum, salap dan suppositori rektum dengan metiluracil digunakan. Mempercepat proses regenerasi mandi dengan merebus bunga chamomile atau larutan kalium permanganat. Penting untuk mengikuti semua prosedur kebersihan, jangan melewatkan pembalut.

Pada hari pertama tempoh pemulihan, penolakan makanan sepenuhnya dan rejimen minum yang banyak ditunjukkan. Makanan diperkenalkan secara beransur-ansur dari hari kedua. Diet selepas pembedahan tidak boleh menyebabkan kerengsaan usus dan pembentukan tinja padat. Dianjurkan untuk makan bijirin, sup ringan, sayur-sayuran dan buah-buahan, produk tenusu, daging rebus dan ikan.

Kaedah Milligan-Morgan memungkinkan bukan sahaja untuk menghilangkan gumpalan darah, tetapi juga untuk menghilangkan sebab kemunculannya. Pada masa ini jarang digunakan.

Bilakah saya boleh bersukan? Doktor mengesyorkan memulakan aktiviti fizikal dengan senaman ringan, gimnastik Kegel, dan berjalan kaki. Ini akan menghalang perkembangan stasis darah, membantu proses penyembuhan tisu, menghilangkan kemungkinan sakit di dubur, memulihkan nada otot-otot pelvis dan perineum. Adalah perlu untuk mengurangkan beban pada urat lantai pelvis, untuk mengelakkan mengangkat beban.

Untuk mengecualikan pembentukan penyempitan lumen usus, satu dan tiga minggu selepas operasi, pemeriksaan digital dilakukan.

Kemungkinan komplikasi

Menurut ulasan, pembuangan buasir jarang dikaitkan dengan akibat yang tidak diingini. Walaupun demikian, sebagai akibat dari jahitan luka yang tidak betul atau pelanggaran peraturan aseptik setelah operasi, komplikasi mungkin timbul:

  • pendarahan intraperitoneal. Sekiranya terdapat darah selepas operasi, pemeriksaan rektum dengan anoskop dilakukan untuk mengetahui penyebabnya dan menghilangkannya;
  • pengekalan kencing;
  • inkontinensia najis atau kencing;
  • stenosis saluran dubur;
  • pembentukan fistula rektovaginal;
  • proses berjangkit, penyembuhan luka.

Rawatan buasir bergantung pada peringkat

Dari permulaan gejala awal penyakit hingga gejala yang ketara, ia boleh berlangsung dari beberapa bulan hingga beberapa tahun. Permulaan penyakit ini biasanya tanpa gejala. Manifestasi pertama penyakit ini, kebanyakan pesakit tidak mementingkan.

Buasir pada peringkat awal dikatakan apabila buasir menonjol ke dalam lumen rektum tanpa meninggalkan bahagian bawah saluran dubur.

Pada peringkat kedua, simpul hemoroid meningkat, mulai kendur dari dubur (putus keluar), tetapi ditarik ke dalam rektum ketika posisi badan diubah.

Pada peringkat ketiga, nod hemoroid tidak lagi masuk ke dalam rektum, tetapi ia dapat disesuaikan dengan teliti dengan tangan anda.

Kaedah invasif minimum untuk menghilangkan buasir digunakan pada tahap awal penyakit, kelebihannya dalam mengurangkan risiko operasi, kepantasan, rasa sakit dan tidak adanya tempoh penyembuhan pasca operasi yang lama.

Pada tiga peringkat pertama, mereka melakukan tanpa pembedahan, untuk meringankan keadaan pesakit, kaedah terapi ubat konservatif digunakan. Kompleks terapi untuk buasir merangkumi pematuhan terhadap rejim dan peraturan pemakanan yang baik, melakukan latihan fizikal khas untuk meningkatkan nada vena dan melegakan kesesakan pada plexus vena.

Sekiranya penyakit ini masuk ke tahap keempat, dan kaedah rawatan invasif yang minimum diakui oleh doktor yang hadir sebagai tidak berkesan, satu-satunya jalan keluar yang tepat adalah membuang buasir secara pembedahan.

Tahap keempat buasir dicirikan oleh gejala berikut:

  • kehilangan berterusan buasir pendarahan;
  • nod diperbesar dengan ketara, tidak dapat disesuaikan;
  • kehilangan keanjalan lengkap tisu penghubung dan otot rektum;
  • sakit menusuk semasa buang air besar, gatal-gatal yang menyakitkan dan terbakar di kawasan dubur. Kesakitan akut menghalang duduk dan bergerak;
  • pendarahan besar semasa pergerakan usus;
  • pelepasan lendir dan bernanah;
  • nod kelim;
  • edema perianal;
  • rembesan najis dan gas secara tidak sengaja;
  • hakisan di kawasan anorektal;
  • trombosis buasir, nekrosis tisu.

Pembuangan buasir secara pembedahan

Buasir - penyakit yang dicirikan oleh pengembangan urat rektum. Kerana mampatan yang kuat dan kerengsaan berterusan, nod hemoroid terbentuk, terdedah kepada pendarahan dan keganasan berterusan. Formasi anatomi yang tidak normal ini boleh dikeluarkan.

Petunjuk untuk pembedahan

Untuk buasir, 4 peringkat perkembangan adalah ciri, memisahkan bentuk akut dari keadaan kronik yang diabaikan. Sekiranya rawatan konservatif memungkinkan anda menyelesaikan masalah pada peringkat pertama pembentukan patologi, maka pada peringkat terakhir buasir mesti dihilangkan secara radikal.

Campur tangan pembedahan adalah wajib untuk trombosis nod. Juga, pembedahan tidak dapat dielakkan dalam situasi berikut:

  1. Nod terus jatuh;
  2. Pendarahan hemoroid berat;
  3. Anemia yang semakin meningkat disebabkan oleh pendarahan yang tidak normal;
  4. Kecenderungan untuk peningkatan bermusim proses keradangan pada mukosa rektum (termasuk nod itu sendiri).

Kontraindikasi untuk pembedahan

Kontraindikasi utama operasi untuk menghilangkan buasir adalah kehadiran proses keradangan (selalunya dengan jangkitan tambahan). Selalunya, pesakit tua yang mempunyai sejarah kelainan paru-paru atau jantung, dan buasir itu sendiri hampir tidak meradang dan tidak berdarah, ditetapkan kaedah konservatif.

Ini dijelaskan oleh fakta bahawa mendedahkan bahaya kepada organisma yang tidak terdedah kepada anemia, tetapi sensitif terhadap pelbagai faktor tekanan, adalah tidak praktikal. Kontraindikasi merangkumi perkara berikut:

  1. Kegagalan jantung akut;
  2. Diabetes mellitus yang rumit oleh penyembuhan luka yang tidak baik (termasuk pembedahan);
  3. Penyakit onkologi;
  4. Patologi usus, disertai dengan proses keradangan total dan pembentukan ulser;
  5. Kekurangan imuniti dari pelbagai asal usul.

Juga, pembedahan untuk menghilangkan buasir tidak dilakukan untuk wanita hamil. Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh fakta bahawa beberapa penonjolan patologi sejurus selepas kelahiran hilang dengan sendirinya.

Prosedur pembedahan

Campur tangan pembedahan untuk menghilangkan buasir dilakukan dalam 60% semua kes. Keteraturan ini dijelaskan secara sederhana: bagi mana-mana pesakit, masalah seperti itu amatlah memalukan dan memalukan, sehingga ramai yang memulakan penyakit ini dan meminta pertolongan hanya setelah buasir menjadi mustahil untuk diabaikan. Hari ini, terdapat banyak cara untuk menyelesaikan masalah buasir dengan cepat.

Teknik Milligan-Morgan

Operasi ini juga disebut hemorrhoidectomy. Ini adalah kaedah rawatan pembedahan tertua, yang, jika dibandingkan dengan teknik lain, dianggap paling traumatik..

Operasi dianjurkan jika pesakit mempunyai urat simpul yang sangat besar, dan risiko pendarahan berlebihan adalah maksimum. Doktor membuang konglomerat vena sepenuhnya, mengeluarkan serpihan mukosa.

Perlu dinyatakan kelemahan operasi ini:

  1. Keperluan untuk menjalani anestesia umum untuk jangka masa yang lama;
  2. Risiko pendarahan berlebihan secara langsung semasa pembedahan;
  3. Pada tempoh awal operasi, terdapat risiko komplikasi berangka;
  4. Tempoh pemulihan selepas operasi yang panjang.

Teknik Taman

Operasi ini dianggap sebagai salah satu varian teknik Milligan-Morgan. Dengan jenis intervensi ini, lebih mudah bagi pesakit untuk memindahkan prosedur. Tisu simpul cacat dikeluarkan sepenuhnya, tetapi selaput lendir hampir tidak terjejas..

Operasi Longo

Kaedah radikal yang paling berkesan untuk merawat buasir hari ini adalah pembedahan Longo. Hasil positif dapat diperoleh dengan deserterisasi kerucut buasir.

Doktor menembusi rektum pesakit, di bawah kawalan ultrasound, membedah dan menarik serpihan arteri yang memberi makan formasi patologi. Semasa prosedur, pesakit berada di bawah anestesia tempatan. Tempoh keseluruhan operasi tidak melebihi 20 minit. Pada masa yang sama, manipulasi dilakukan berdasarkan pesakit luar..

Kelebihan utama operasi ini:

  1. Keupayaan untuk membuang beberapa nod dalaman;
  2. Semasa prosedur, pesakit hampir tidak mengalami kehilangan darah, yang sangat penting bagi pesakit dengan anemia;
  3. Tempoh pemulihan yang pendek selepas pembedahan;
  4. Penginapan minimum di hospital (maksimum 1 hari).

Walau bagaimanapun, teknik penyingkiran buasir Longo mempunyai satu ciri. Dengan prosedur ini, manifestasi luaran penyakit tidak dikeluarkan.

Campur tangan invasif minimum

Untuk rawatan urat simpul kecil, teknik invasif minimum digunakan, yang dilakukan dengan sangat memuaskan bagi pesakit sendiri dan menghindari banyak komplikasi. Kaedah yang popular termasuk photocoagulation inframerah.

Dengan buasir 1 - 3 darjah, melalui tenaga sinar inframerah, doktor membuang nod, merosakkan kaki vaskular penonjolan buasir. Dalam kes ini, berlaku tambahan kauterisasi pada bahagian saluran darah tertentu yang sesuai untuk simpul..

Dalam satu sesi, tidak lebih daripada 3 nod diproses. Penyingkiran formasi dibenarkan dengan proses keradangan usus kecil.

Scleroderma adalah kaedah untuk rawatan buasir 1, 2 dan 3 darjah. Bahan khas dengan kualiti sclerosing diperkenalkan ke dalam formasi. Kerucut dikurangkan dengan ketara, sementara sisa-sisa tisu diganti dengan tisu penghubung dari masa ke masa dan tidak lagi membawa ketidakselesaan kepada seseorang.

Ligasi

Ligasi buasir adalah kaedah biasa untuk menghilangkan node tahap 2 dan 3. Cincin khas yang diperbuat daripada getah asli dilemparkan ke kerucut. Unsur ini memampatkan nod, menyekat aliran darah ke formasi sepenuhnya. Kerucut mati selepas 2 - 3 minggu.

Pada masa yang sama, sisa-sisa simpul dikeluarkan dari rektum secara langsung dalam proses pergerakan usus semula jadi. Selepas ini orang boleh dianggap sihat. Ini adalah pilihan terbaik untuk menjadikan intervensi radikal sangat setia kepada pesakit..

Jahitan ligasi adalah langkah invasif minimum untuk menghilangkan buasir. Dalam kes ini, bukan cincin getah digunakan, tetapi bahan jahitan, dengan mana kerucut dibalut. Kaedah ini dianggap sederhana secara teknikal, dan ulasan pesakit menunjukkan bahawa dalam tempoh selepas operasi, tidak ada rasa tidak selesa yang dikhuatiri, tidak seperti kaedah dengan cincin lateks.

Komplikasi

Tidak kira seberapa kecil intervensi invasif, komplikasi selalu timbul, walaupun selepas algoritma pembedahan yang paling sempurna. Walau bagaimanapun, masalah pada awal dan akhir pasca operasi masih timbul kerana pengawasan perubatan.

Komplikasi yang paling biasa:

  1. Suppuration;
  2. Pembentukan fistula atau fistula;
  3. Penyempitan patologi saluran dubur;
  4. Berdarah;
  5. Pengekalan kencing;
  6. Prolaps rektum;
  7. Ketidakselesaan psikologi, rasa takut, berkaitan secara langsung dengan pengalaman mengenai masalah anda yang sukar;
  8. Kelemahan sfinkter dubur.

Segala masalah yang timbul dapat diselesaikan. Perlu difahami bahawa penyingkiran hanyalah salah satu tahap rawatan. Pemulihan memerlukan masa sekitar 3 hingga 4 minggu. Selama ini, pesakit bukan sahaja harus sembuh, tetapi juga mengkaji gaya hidupnya.

Seseorang diberitahu tentang bagaimana merawat pertama kali untuk tisu yang kawasannya telah dikeluarkan, apa yang harus dilakukan untuk mencegah pembentukan semula buasir. Gaya hidup yang aktif, perubahan tabiat makan dan perhatian terhadap kesihatan anda akan membantu mengelakkan kebanyakan masalah..

Adalah Penting Untuk Menyedari Dystonia

Tentang Kami

Penyakit darahDeskripsi umumAnemia kekurangan zat besi kronik adalah anemia yang berlaku dengan kekurangan zat besi dan dicirikan oleh gangguan sintesis hemoglobin.